Archive for November, 2010

Idul Adha-an di Kedurus

Awalnya agak pesimis koq nggak terdengar suara takbir yah… apalagi pas malam selasa, hampir tidak ada. Pagi-nya dengan suasana hujan suami mencari puter2 nyariin lokasi yang menyelenggarakan sholat. Akhirnya aku ama suami sholat di lapangan parkir Plaza Marina Jemursari. L

umayan siang kami baru berangkat sambil aku nenteng payung. Sampe tempat sholat pun air masih ‘ngecembeng’, para panitia masih sibuk mensapu airnya. Aku sholat dengan pakai seragam kerja, jaga2 mungkin selesainya mepet jam jemputan kantorku. Syukurlah masih nututi dan akupun tetep masuk kerja.

 

Yah, tahun ini memang ada perbedaan tanggal penetapan hari raya antara yang ditetapkan negara Arab Saudi ama Indonesia. Nggak ngerti lah urusan ilmunya, tapi aku lebih simpel milih logika karena Bapak aku lagi berhaji di mekkah, so ikut hari selasa 16 Nov’10 sebagaimana Arab Saudi ajja. Secara resmi golongan Muhammadiyah, HTI dan PERSIS merayakannya di hari selasa.

 

Pagi-pagi kita udah berangkat ke kedurus, bareng sama waktu pulangnya rombongan sholat ied yang merayakan di hari Rabu-nya. Sudah jadi kebiasaan tiap hari raya kurban, kita semua ke Kedurus. Always. Di rumah kini memang ada Mushalla dan TPQ , setiap tahunnya ada kepanitiaan penyembelihan hewan kurban. Kali ini ada sekitan 17-an kambing dan 2 Sapi. Alhamdulillah, tahun ini kita ikut berkurban dengan gabungan beli sapi. Bulan-bulan sebelumnya kita nggak kepikiran untuk kurban tapi syukur Allah membukakan hati untuk akhirnya ikut dalam ‘urunan’ beli sapi setelah ditawari kakak-nya suamiku. Saudara2 yang lain juga datang, cuman agak siangan setelah beberapa ekor kambing udah disembelih. Ada Mbak titik ama anaknya Rizal dan Ifan, Yuni ama suaminya Moko. Mereka membantu ‘packing’ untuk siap didistribusikan. Aku sibuk momong / ngawasi Farid ama Fahmi so nggak banyak membantu pekerjaan disana, lebih ke menjaga anak2 biar nggak mengganggu ayahnya. 

 

Ayah irul memang sibuk, untuk kambing, lebaran kali ini nggak manggil orang luar untuk menyembelih tapi cukup ayah irul. Beberapa juga disembelih sama Pandu, anak Mas Amin (sang kakaknya suamiku). Setelah percobaan 1 ekor bisa, pandu mengulanginya sampe sekitar 5 ekor-an kali. Selama ini yang biasa nyembelih emang Bapak Yasin, lalu nurun ke Ayah Irul, dan alhamdulillah berarti udah ada bibit penerus lagi yaitu si Pandu. Mas Amin sendiri nggak pernah melakukannya, nggak tatag katanya. Waktu ayah irul meng’eksekusi’, 2 kali aku shoot buat kenang2an anak2 biar tahu. Dan ternyata ayah irul bilang sapi yang kedua, dia sendiri yang motong. Saat itu aku pas di dalam ( dapur), mungkin pas anak2 minta buatin mie gelas/susu. Wah, harusnya ini yang diabadikan neh. Kata ayah irul tahun depan dia berani untuk yang sapi. Dia bilang di kampung kedurus ada orang yang pengalaman di pemotongan, jadi proses pra-sembelih yaitu ‘melumpuh’kan sapi bisa dibantu orang lain. Karena aku nilai proses pra-nya itulah yang susah.

 

Kita pulang sekitar jam 2 siang, nggak lama berselang setelah mbak titik dan yuni pulang. Apalagi Farid udah rewel, dia ngantuk dan emang udah jam tidur siang sih. Pasti dia capek karena dari pagi main perang2an dan lari terus. Selain itu, Fahmi susah nggak mau makan siang. Ini yang bikin aku sumpek. Paling jengkel kalau maunya nyuapin tapi yang disuapin susah. Jelas makan hati, capeknya melebihi capek lari maraton. Klo Farid sih lumayan mudah ‘diatur’, serewel apapun insyallah masih bisa ‘nangani’. Farid sih tetep mau makan siang walopun sebelumnya juga sudah maem mie gelas. Akhirnya wes pulang ajalah dari pada di kedurus yah nggak bisa tidur, juga nggak mau makan.

Sampe Sidosermo toh nggak sempat tidur coz masih harus ngurusi daging2 jatah untuk di’rapikan’ di freezer. Stok gtu deh. Kakakku yang dari krian sama istri dan anaknya juga datang untuk ambil ‘jatah’ yang sudah kami bawakan.

 

Yah, lumayan melelahkan ….

 

Advertisements

Leave a comment »

Farid-ku Kecepit Ruji

Lagi lagi adda aja ‘musibah’ buat si kecilku farid. Minggu kemarin 2 harian nggak masuk sekolah gara gara bad

annya bentol  biduran (alergi), eh minggu kali ini nggak bisa masuk lagi karena kakinya kecepit jeruji sepeda waktu dibonceng bude (baca:the nanny) sepulang mengaji. Ceritanya bude waktu kejadian itu, Farid memang mainan kaki di jeruji sambil nge-tes efek bunyi. Bude udah bolak balik ngingetin tapi emang dia masih asyik aja ‘berexperimen’. Akhirnya terjadi deh.

 Pada hari kecepit sepertinya dia masih baik-baik saja, masih gesit lari-lari dan main perang-perangan sama si fahmi (adiknya), malah sambil bangga nunjukin aku “ Bu, liat, cia cia… (sambil menendang – nendangkan kakinya)”. Mungkin dia mau nunjukkan klo kakinya masih bisa dibuat nendang.

Keesokan harinya mulai deh dia merasakan efeknya, jalan dengan kaki dingklang mulai terlihat banget. Aku lihat pas mata kaki itu bengkak. Pasti njarem dan cenut-cenut. Kasian dia…

 Akhirnya kemarin pagi-pagi ayahnya nganter dia ke klinik deket rumah. Sayang udah nunggu lama disana ternyata dokternya nggak dateng2. Pulang dengan dongkol deh si ayah. Abis kan keburu segera berangkat kerja. Dan seperti biasa aku pun kerja, so kupeseni bude biar bawa Farid ke PUSKESMAS deket sini.

 Kebetulan sekarang adalah sabtu minggu ke-2, jadwal kantorku libur. Sebenarnya dari kemarinnya udah ngerencanain liburan ke rumah kami yang di tempel Krian. Rasanya udah kaaangen banget. Hampir 3 minggu ini sabtu masuk terus, ketemu minggu ke 3 dan ke 5, walhasil rasanya cuaapek banget. Ke rumah tempel terakhir waktu nganter bapak berangkat haji. Maunya sih biasanya klo ke Krian, aku berangkat setelah mereka pulang sekolah. Aku bonceng sepeda mereka berdua, trus sepeda aku titipin pos satpam dan kuajak jalan sedikit ke jalan raya buat naik bemo. Nah, berhubung kaki farid masih bengkak gitu, rencana agaknya berubah. Mudah-mudahan ntar sore nggak hujan, jadi nunggu ayah pulang kerja baru berangkat ke Krian. Ayah nawarin minggu aja kesana tapi aku nggak mau, ”gak towok” pikirku. Kan klo berangkat pagi, minim biasanya jam 9-an disana belum ngapa-ngapain sore udah bingung pulang takud hujan. Anyway, bagaimanapun klo pake nginep berasanya luama walopun sebenarnya nggak genap 24 jam.

Leave a comment »

VIENHA

Berusahalah untuk lebih baik,,tapi jangan berfikir dirimu sudah baik.

My Journey, My Story, and My Dream

Try to tell and write the story

threspuspa

Just another WordPress.com site

drmaharanibayu

Dokter Laktasi

BREASTFEEDING & CHILD HEALTH

Informasi Berbasis Bukti Tentang ASI, Menyusui & Kesehatan Anak

Erit Kantoni's Blog

Blog Tentang Software Ponsel Android|Misteri Dunia|Humor|Informasi|Berbagai Kategori Lainnya!

tqar.wordpress.com/

ads here were not made by admin, be wise

faziazen

a Journal of MomPreneur

Life begins at 30...

by Arman Tjandrawidjaja

THE ADIOKE CENTER

can't be created without unlimited imagination

kalkunqita

A topnotch WordPress.com site

Akhmad Muhaimin Azzet

mari bersama menggapai ridha-Nya

miartmiaw

the way you look at me_a

Cerita-cerita indah penuh hikmaH

Cerita2 Indah Yang Menggetarkan Hati

LifeSchool by Bhayu M.H.

untuk Merayakan Hidup & Belajar dari Sekolah Kehidupan

RANGTALU

sebelum semua hilang dari ingatan

Winny's Personal Life

One Kind Word can change someone's entire day!!

J.U.R.N.A.L

"Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah", Minke - Rumah Kaca, 352