Archive for December, 2010

SELAMAT DATANG 2011

Happy new year……

Tahun baruan, jelasnya koq nggak ‘pantes’ yah klo anteng dirumah, sebelumnya emang dah ancang-ancang pokoknya kemana lah…. 

But, sampai jam segini hujan belum mereda juga. Nrecek rintik2.  kayanya sih langganan dari dulu seperti ini, namanya juga pas musim ujan. 

Bangun tidur tadi, si Fahmi (my 2nd kid) sudah ngringik (merengek) “ ayoo ke Bon Bin “ . singkatan kebun binatang alias Surabaya Zoo.

Tau tuh dia dapat ide dari mana, kemaren aku juga nggak nyinggung2. tapi yah gpp-lah toh deket sini aja. Paling 15-20 menit ke lokasi. Sejujurnya sih rada males klo pas hujan-hujanan gini, becek nyepret belum lagi ntar bau kotoran hewannya. Pasti ‘mak seng…’. 

So pagi pagi sudah mempersiapkan segala sesuatunya palagi pagi ini bude (the nanny) pulang kampung ada acara selamatan Bapaknya yang kapan hari meninggal. Untungnya makan pagi sudah siap, tinggal ngumeki anak-anak aja.

Setelah beres2, tapi ya terpaksa harus nunggu nggak jelas kapan hujannya redanya. Yang paling mbencekno masa iddle nunggu gini, anak2 suka main perang-perangan , kejar-kejaran terus yang ujung-ujungnya tengkar beneran, trus nangis trus saling hantam. Phuuuuuff kan emaknya juga bisa ngambek klo dah gini. 

Kemarin sempat terpikir mungkin hari ini ke kenjeran aja, cuman klo lihat hujan begini mending yang terdekat aja deh. Untung si kecil minta Bon Bin jadinya nggak jauh-jauh.

Klo pergi kemana-mana kita sukanya puaaagi banget berangkat so nyampe di lokasi masih sepi, tepat jam-jam abis dhuhur bisa pulang. Jam-jam 1 – 2 an adalah jam rewelnya anak2, selain pasti sudah kecapekan pasti dah ngantuk, waktunya harus dibobo-kan. And, emak bapaknya kan juga tjafek…

 

Well… get ready to go now…

Advertisements

Comments (7) »

Jadi pegawai ‘biasa’ = mental ‘biasa’ ?

Tepat jam istirahat, aku menghadap Mr. HM – pimpinan dept Fin & Acct dengan membawa lembar Surat Ijin Cuti untuk 3 hari kedepan akhir tahun-an.

Belum aku sodorkan kayaknya dia udah mencium gelagatku lalu nyeplos “ No Cuti”

Sambil mringis2 sambil begging dikit, aku katakan “ spending the ‘cuti’….end of year, common Sir…everyone have holiday, Pak H have long cuti…” .

Dia bilang aku masuk nominasi sering gak masuk nomor 2 setelah temenku cowok yang sering banget sakit2an. Behh, dia ngasih predikat aku nomor 2??

Tapi aku pun menjawab “ But it’s a change off Sir, a right”

Setelah itu diapun herek-herek tanda tangan juga. Tapi pas aku keluar ruangan, e’e dipanggil lagi sepertinya dia gak jelas berapa hari yang aku tuliskan di cuti. Walhasil dicoret srett , disunat 1 hari.

Pikirku it’s ok…., toh sesuai rencana semula, lawong emang cuti thn ini emang tinggal 2, rencanaku klo diacc 3 hari, 1 harinya aku itungkan ngurangi jatah cuti tahun depan. Ndilalah nggak diacc yasudda….

Seneng sih bakalan liburan 4 hari berderet, tapi rada kepikiran, masak sih aku kebanyakan gak masuk? Perasaan klo sakit yah nggak sering banget, lainnya kan CHANGE OFF ?? Masa dia nggak tau yah klo change off tuh hak atas tidak dibayarnya jam lembur.

Sampe penasarannya, aku minta rekapan ma HRD berapa sih cuti/sakit/change off-ku, pengen tau deh.

Ini aja sebenarnya aku udah sangat ‘sakit’ sejak seminggu lebih gara2 sakit kepala yang semakin hebat aja nyerinya. Tapi tiap kali aku pengen gak masuk aku cegah, ngempet sakit, karena pengennya biar bisa cuti di akhir taun. Kan Klo udah nggak masuk sakit, ya sungkan rek gak masuk lagi.

Atau mungkin aku ambil cuti/change off-nya selama ini suka incrit2. Nggak pernah ambil sekalian banyak beberapa hari sehingga tandatangannya sekalian. Klo gini caranya, taon depan aku ganti strategi, cutiku sekalian dibuat panjang2 aja biar nggak ketimpa image buruk kya gini. Liat aja deh taun depan.

Sedikit jengkel juga dengan predikat no 2 , lawong change off emang hak koq. Kan aturan perush emang begitu ( ngedumel.com). Staff akunting cuman terhitung 2, jadi aku dapet nomor 2. 1 staff finance, memang kan kerjaannya harus ‘live’ urusan bank, transfer2 pembayaran jadi dia rada jarang ambil cuti. Tapi yah nggak juga sih, cuman karena klo cuti tandatangannya cukup Ibu DT jadi nggak kena inget2annya Mr.boss. Trus ada teman sekantor lainnya tapi masuk kategori karyawan, jadi lemburnya dibayar. Karena dibayar ya ngga berhak change off-an gitoo.

Ada 2 staff lainnya tapi masih baru jelas masuk terus lawong gak punya cuti atau tabungan lembur. Dulu akupun always masuk, sakit selalu diempet takud dipotong gaji. Yang jelas kan emang perlu membentuk image awal….

Mmmh, terus terang mentalku kerja disini rada2 buruk, alias ketularan dikit ama temenku yang dapet kategori no 1 gak masuknya. Yah gimana lagi, gossip punya gossip gaji kita jaaaauuuuh dibawah 2 orang lainnya (gak salah memang mereka punya ‘posisi’), jadi yah kita terpaksa nganggepnya gaji kita adalah based on jam kerja, nggak perlu loyality. Ada lembur khususnya pas ada audit, yah jelas sebagai tabungan buat change off li
bur.

Walopun insyallah gaji kami ‘cukup’, cuman karena ‘cukup’ bagi kami masih masuk kategori ‘rendah’ di perush ini yah wes dimanfaatin aja kesempatan change off.

Di kantor-kantor aku kerja sebelumnya nggak se’buruk’ ini mentalku. Jelas sangat loyal karena aku memang yang paling bertanggung jawab. Dan jelasnya klo belum selesai kerjaan yah dengan ‘senang hati’ aku pun otomatis lembur atau ngebawa pulang. Gak pke dibayar jelasnya. Tapi yah gimana lagi emang perush.ku waktu itu nggak sebagus sekarang kondisinya, jadi yah secara jabatan aku yah tau diri. Ada untungnya sih jadi ikan besar di kolam kecil, pun klo sekarang jadi ikan kecil di kolam besar. Di kantor sekarang aku hanya ‘biasa-biasa’ aja, mentalku juga ikutan ‘biasa-biasa’ gak lagi kya dulu.

Tapi apakah salah? sebetulnya sih harusnya sudah sangat bersyukur dengan sering melihat ke bawah, cuman karena atasnya sangat jauh diatas, jadi yah terpaksa sedikit itung2an, toh dipayungi aturan aja.

Tauk la…

everyone have holiday, Pak H have long cuti

Comments (6) »

Brownies, I am proud of You…

Sebenarnya hasil ‘dari pada nganggur’-ku kali ini nggak ada istimewanya, malah bisa jadi masih dinilai D bagi para ahli bikin kue.

But, at least bagiku untuk saat ini, this is my best he he…. Kriteriaku cman satu, penampakan rata, nggak ambles and gak bantet kaya pengalaman sebelumnya.

 

Sudah lama banget aku nggak bikin kue ini. Capek hasilnya selalu gak beres. Yang kaya batu-lah saking bantetnya, atau bergelombang tak beraturan. Kadang emang salahku sih, nimbang bahannya rada asal-asalan alias pke kira-kira. Abis jengkel lihat timbangan kue yg kubeli waktu itu.

Kadung semangat nyoba kue, bahan lengkap, tapi timbangan menclek. Payah. Akhirnya yah pke cara ala aku aja. Misal beli terigu 1 kg, klo resepnya butuh 250gr berarti aku garis2i itu plastik pembungkusnya untuk perkiraan yang kutuang. Serba asal. Makanya hasil jadi ya ‘blai slamet’….


Trus kadang nyobanya udah diseriusin banget pke timbangan yang ‘semoga’ bener , but di kukus mumpluk, setelah matang 15 menit kemudian si kue kedinginan jadinya mungsret. Lagi2 menepuk dada by nge-batin ‘blai slamet’…


Cita-citaku sih (alah!) pengen beli timbangan digital merk tanita, kemaren udah diplanning beli klo pas dapat THR-an, tapi setelah diitung2 wah ternyata harus dialocate-kan ke yang lain. Habis malal sih, 300rb keatas klo ga salah.

 

Nahhh, in this evening, kbetulan PC lagi dipke misua browsing2, dari pada nganggur, ada sisa DCC Colatta, ah bkin brownis aja lah … kali ini niru resepnya mbak yeni (cakestation.blogspot). alhamdulillah jadi kya gambar ini.

Syukurlah 2 jagoanku ‘mau’ kue hasilku kali ini. Udah ancang2 sih, klo semua pada gak doyan yah aku bawa kerja aja, buat angsel2 perut pas jam2 10-an atau pas jam2 perjalanan pulang jam 6-an. Setidaknya buat P3K (Pertolongan pertama pada krucukan ).

untuk mengakali kekurangan, aku kreasikan maemnya pke dikasih selai or keju or bareng es krem.

Bgitulah sekilas cerita timbang nganggur…


Comments (4) »

REFLEKSI HARI IBU : AM I A MOTHER ?

Sepuluh tahun yang lalu aku masih gadis muda, masih bebas melakukan kegiatan sesuka hati tanpa terikat hubungan dengan seseorang. Keseharian selain bekerja jam 8.00~16.00, malemnya aku kuliah (transfer s-1), pulang bisa sampe jam 10-11 malam. Waktu itu aku masih bekerja di sebuah show room mobil dan kos di surabaya. Setiap sabtu aku pulang ke krian untuk sorenya mengajar free english course buat anak2 smea krian yang tergabung di extra kurikuler beladiri tapak suci yang aku ikuti setiap minggunya dan menjadi wakil ketua cabang waktu itu.

 

Awal tahun  2003 aku menikah dengan kondisi masih aktif kuliah, 2004 agustus dimulailah aku menjadi ibu, disusul adiknya lahir di tahun 2006 dengan ganjalan skripsi-ku yang belum kelar, lalu dapat phk karena perush bangkrut sehingga kembali hunting kerjaan yang ‘pas’, pindah sana pindah sini…..

 

Rasanya, selama ini aku masih sibuk dengan diriku sendiri, seakan-akan aku masih sendiri. Kerja pulang malam, dirumah stress terbawa suasana pressure di kantor, masih harus nyempet2in bersih-bersih rumah karena pembantu yang cuma satu nggak mungkin bisa menyelesaikan semua pekerjaan rumah..

 

 

Saat ini insyallah sudah tidak besar lagi pressure pekerjaanku, tapi tetap saja rasanya memang tidak banyak waktuku untuk si kecil. karena kerjaku lumayan jauh dengan perjalanan ke kantor memakan 1.5jam , pulang rata-rata jam 7 malem. Seringnya dirumah sudah kecapekan…. Klo nggak bisa ditahan capeknya, aku bisa ketiduran.

 

Waktu tersisa hanya di sabtu sore dan libur hari minggu. Aduh, betapa sedikitnya porsi bersama anak2?

 

Dear  farid & fahmi my sons,

 

Maafkan ibu, waktu untuk kalian masih sangat kecil dibanding waktumu bersama pengasuh bayaran.

Maafkan ibu yang sudah kelelahan kerja  tidak sanggup membelajarimu di malam hari sehingga mengikutkanmu les di luar.

Maafkan ibu yang tidak pernah menemanimu di sekolah sebagaimana teman2mu yang selalu ditemani bundanya.

Maafkan ibu tidak selalu menuruti rengekanmu untuk cuti kerja jika ada undangan acara sekolahan bersama wali murid.

Maafkan ibu jika tidak tidak bisa membelikanmu mainan  bagun nan mahal sebagaimana yang kalian inginkan  jika kita berjalan-jalan di Mall.

Maafkan ibu jika ibu jarang mengajak kalian pergi jauh untuk bersenang-senang sehingga mungkin kalian bosan diajak ke taman-taman kota yang Cuma gratis.

Maafkan ibu yang tidak bisa membelikan rumah semegah yang kita tinggali sekarang.

Maafkan ibu yang tidak pernah mengajak kalian pergi naik mobil, karena mobil di rumah sekarang adalah milik kantor ibu, bukan milik kita.

 

Ibu akan tetep berusaha menjadi lebih baik my dears…..

 

Comments (9) »

Ketemu Teman Lama, Teringat saat Jadi Mahasiswa

Beberapa hari yang lalu, saat login MP, ada note “ you have an invitation”. Aku buka dari Fitrah Anugrah Bekasi. Nama itu sangat tidak asing bagiku, sambil penasaran  masa Mas Fitrah temen latihan silat yah? Profil potonya terlihat kecil menghadap belakang. Tapi, koq dia bisa nemuain aku? Dulu sempet ada teman yang lain cerita klo dia meranto di daerah jakarta-an. Aku buka hhtp//:fitrahanugrah.multiply.com, ada banyak sekali puisi di situ. Aku mbatin jangan-jangan beneran deh, trus liatin photos, yakin deh 100% dia. 

Rasanya seneeeeng sekali bisa ketemu lagi. Dulu kita sama-sama aktif di kegiatan UKM. Aku tercengang ternyata karya2 puisinya buuanyak. Aku masih lupa-lupa ingat dia dulu jurusan apa yah koq pinter bikin puisi? Seingatku pokoknya FISIP, cuman aku masih ingat dia kayanya suka bikin2 puisi. Sampe kemana-mana seingatku dia nulis puisi, pun pas latihan alam di luar kota.

Selama ini aku memaang kehilangan kontak ama teman2 lama latihan, di FB  aku cuman menemukan temen2 satu jurusan kuliah.

Saking penasarannya, waktu aku baca tulisan dia di blog-nya, aku coba PM salah satu komentator “ kenalan yah… Btw,mbak kenal mas fitrah dekat nggak? Dia temen lamaaaa banget yg baru ktemu di MP. Dia bener2 jadi sastrawan yah? Sampe tercengang2 aku”.  

Lalu dia pun menjawab “ iyaaa kenalan juga huaaa nanti aku crita-crita sama mas fitrah kalo ketemu mbak hihihi…..hu uh dia penyair sekarang, kalo sastrawan.. Ehmm jd mikir apa bedanya sastrawan sm penyair? HALAH . Eh iya aku bukan cuma deket tp Insya Allah emang mau merid sm dia kenal sama mas fitrah di mana say? Teman kuliah?” 

Hwe??? Koq malah sekalian kenalan ma tunangannya?? 

Well, ingat mas Fitrah jadi ingat masa lalu, jadi rindu deh saat-saat jadi mahasiswa…. 

Sejak lulus kuliah, sebagai lazimnya yang lain, aku disibukkan dengan kegiatan mencari kerja. Lamar sana lamar sini, interview sana interview sini. Tiap hari hobbynya pasti pelototan iklan lowongan pekerjaan di koran. Waktu lulus belum terkenal itu jobsdb, karir.com… 

Rasanya waktu itu masih nggak siap deh harus keluar kampus karena lulus. Apa daya (Alhamdulillah maksudnya) aku lulus tepat waktu, malah di semester terakhir sudah tinggal 1 atau 2 mata kuliah doank. Tapi aku selalu merindukan saat-saat jadi mahasiswa yang sibuk belajar, sibuk dengan aneka kegiatan kampus….yah, Aku sangat menikmatinya. 

Sejak  kelulusan, sekitar lebih dari setengah tahunan aku belum mendapatkan pekerjaan. Dan aku pun nggak lagi nge-kos melainkan pulang ke KRIAN . Beberapa bulan setelah lulus, aku masih sering berkunjung ke kampus Cuma sekedar baca2 di perpus atau lihat2 lowongan di FE. Tapi, memang saat itu aku masih aktif di UKM Beladiri Tapak Suci. 

Keanggotaan-ku masih tercatat sebagai siswa cabang UNAIR. Kegiatan silat inilah yang menghubungkan aku dengan kampus walopun dah jadi alumni. Rutinnya, latihan seminggu 2x. Selain yang rutin, kadang ada latihan alam, latihan bersama antar cabang, ujian kenaikan tingkat juga beberapa event pertandingan aku ikuti. Ada juga kegiatan pengenalan UKM pada MABA.

Biasanya pas jadwal latihan, aku berangkat pagi-pagi, biar ‘ongkos’nya sekalian. Aku naik bus sekitar 45 menit ke surabaya dari Krian. Sebelum ke kampus, aku mampir dulu ke British Council (BC), menghabiskan waktu baca-baca sambil tetep belajar bahasa inggris disitu.

Aku jadi member BC sejak lama, pas masih aktif di kegiatan EECC (Economic English Conversation Club), aku sempet menjabat coordinator-nya so setiap kali ada kegiatan aku harus nyiapin materi buat discuss. Untunglah BC gudangnya buku belajar inggris.

Setelah dhuhur baru naik bemo ke kampus, yang aku tuju papan pengumuman fakultas ekonomi buat ngliatin lowongan. Lalu sambil nunggu ashar, aku sante-sante di masjid depan FE. Selesai sholat Ashar, baru deh latihan di gedung pusat UKM. 

 Begitulah sepenggal cerita masa lalu yang tiba2 teringat karena ketemu teman lama.

 

Comments (6) »

BEDA ITU INDAH lho

Ini copas email dari teman-teman hari ini untuk mengkritisi beberapa berita hangat di negri ini. Tentang kriminalisasi terhadap orang miskin semakin menjadi. Kini, lewat RUU Perumahan dan Pemukiman (RUU Perkim), setiap warga negara yang menolak digusur akan di penjara 1 tahun atau denda Rp 100 juta.

as detik news menuliskan:

“Ini tercantum dalam pasal 155 RUU Perkim,” kata Direktur LBH Jakarta, Nurcholis Hidayat saat berbincang dengan detikcom, Rabu, (15/12/2010).Ancaman tersebut tidak hanya bagi masyarakat. Tapi juga bagi petugas kelurahan yang membantu membikin KTP/ KK untuk warga yang menghuni pemukiman kumuh akan di penjara 1 tahun  atau denda Rp 1 miliar.

“Ancaman ini terdapat dalam pasal 156,” tambah Nurcholis.Atas ancaman ini, maka LBH Jakarta menolak RUU ini untuk disahkan. Selain mengkriminalisasikan rakyat miskin juga bertentangan UU Perda pencatatan sipil. Padahal pemerintah sedang giat-giatnya membuatkan NIK bagi warga hingga membuatkan mobil keliling untuk pembuatan KTP.

“Tapi di pihak lain pemerintah ingin memidanakan siapapun yang membantu orang miskin membuat KTP tersebut,” tegas Nurcholis.

Si pengirim email berkomentar :

 

Tambah aneh2 wae……

Sdh bikin heboh masalah peninjauan kembali keistimewaan Yogyakarta, larangan penggunaan premium, pajak untuk warteg dan pembelinya,

Belum lagi………penerapan Jalan Berbayar (ERP) di beberapa tempat di Jakarta…….

Fiuh………bener2 bikin panas ati…….. L

 

Selanjutnya teman kami lainnya menyambung :

 

Yaaahhh,,,, semakin terlihat saja…

Selalu ada alasan yang digunakan untuk menjustifikasi RENCANANYA.

 

Mulai dari peninjauan kembali masalah keistimewaan JOGJA

Yang sebenarnya ini bukan kasus crutial (urgent & importent) untuk segera dselesaikan dan dibahwas, bahwasannya masalah ini hanya masalah KETAKUTAN.

Bener apa yang dkatakan oleh Aung San Suu Kyi,

 

“Sesungguhnya bukan kekuasaan yang menciptakan kebejatan, tapi ketakutan. Takut kehilangan kekuasaan merusak mereka yang biasa memilikinya. Rasa takut diungguli orang lain atau takut terhina telah menjadi pendorong maksud-maksud jahat.

“Akan sulit menghalau kebodohan kecuali ada kebebasan untuk mencari kebenaran tanpa belenggu rasa takut. Begitu dekatnya batas antara rasa takut dan kebejatan sehingga tidak mengherankan jika kebejatan tersebar dengan luas di segala macam masyarakat.”

 

Rakyatnya lebih MANUT kepada SULTANNYA daripada PEMERINTAHNYA,

SULTANNYA memimpin dengan ke’ARIFAN oleh sebab itu SULTAN mendapat tempat di hati RAKYATNYA,

Sedangkan PEMERINTAH memimpin dengan ANCAMAN/HUKUMAN (ato apalah yg lebih tepat yang mana karena batasnya sangat tipis banget) yang dikemas dalam UU, PP, dsb…

 

Naahhh…

Sekarang keluar lagi yang baru, yang ga penting banget rasanya…

Bukan rakyat yang ga mo dgusur yang menghambat pembangunan,

Tapi lebih dari itu adalah kinerja beberapa oknum yang menggunakan wewenang dan jabatannya untuk KORUPSI and the OTHERS GENG CRIME yang harusnya diTEGAKKAN dan slogan PENEGAKAN HUKUM dengan bahasa keren mereka LAW ENFORCEMENT tidak cuman jadi OMONG GOSONG doang.

 

Udah berapa kali masa pemerintahan nich…???

Lets see udah kah ada perubahan,

Parameter sederhana yang dapat qta lihat adalah IRIAN JAYA,

Teman2 qta dan Saudara qta di sana, liat saja kehidupannya dibandingkan dengan hasil bumi yang ada di dalamnya…

Teman2 qta di Ibu Kota, teman2 qta di daerah plosok lainnya…

 

KURANGKAH hasil bumi QTA yang melimpah ini (SWARNA DWIPA) untuk dimanfaatkan untuk KEMAKMURAN RAKYAT dan PEMBANGUNAN NEGERI ini…????

Jika bukan karena KETIMPANGAN maka rakyat negeri ini sudah hidup makmur…

1 orang kaya menikmati hasil bumi lebih dari ratusan orang yang lain ato bahkan ribuan, ratusan ribu, ato jutaan orang.

1 : 100/1000/10000 bisa jadi lebih.

 

NGENES THO…

 

So that, Whats happening just let it way, and use it as our motivation to grow up and build up,

Qta usahakan terbaik mulai dari DIRI QTA saja,

Kemudian QTA ajak SAUDARA, TEMEN DEKET QTA, baru ke MASYARAKAT..

Untuk pengembangan NEGARA INI..

 

Jangan Lihat siapa yang MEMIMPIN karena rasanya dah tidak lagi perlu untuk DILIHAT daripada buang2 waktu2,

Qta coba tengok PERJUANGAN para PAHLAWAN yang telah berkorban menghilangkan EGOnya, KEPENTINGANnya, bahkan NYAWANYA, untuk memperjuangkan tanah air ini.

Nyawa taruhan mereka tidak sebanding dengan yang sekarang,

Koq Nyawa, ato darah setetes, kena KRITIK dikit aja UDAH BAKU HANTAM dan SALING TUNTUT (fenomena gedung KURA-KURA), gitu koq bilang BERJUANG demi RAKYAT,

MEREKA duduk tidak untuk BERJUANG, bisa jadi untuk BERULAH…

 

SO LETS DO IT OUR BEST FOR THIS COUNTRY, FOR OUR BELOVED PEOPLE ASIDE, FOR CHILDREN OUT THERE WHO HAVE NO PLACE, NO TIME, and NO RIGHT TO STAY, NOT EVEN FOR CRYING.

 

Qta GENERASI MUDA harus lebih banyak BERPERAN untuk KEMAJUAN BANGSA INI…

SEMANGAT dan MARI BERHIMPUN DAN BERJUANG BERSAMA

 

 

Teman kami lainnya, punya pandangan yang berbeda, berikut komentarnya:

 

Sing sareh yo.   Silakan berhati-hati menyikapi permasalahan atau informasi yang sampai. Saya merasa ada sesuatu atau skenario besar yang tengah dimainkan oleh pihak tertentu dalam negeri ini.

Seperti sebuah role play lah.

Dan saya tengah membayangkan pengelolaan situasi yang dibuat sedemikian rupa sehingga kita mudah sekali terbawa emosi. Yang paling saya takutkan adalah benturan dikalangan masyarakat, yang besar sekali kemungkinan tidak mendapat banyak manfaat dari benturan itu.

Tidak ada gading yang tak retak. Barangkali bisa menjadi suatu ungkapan penting pada saat seperti saat ini.  Segala keputusan yang dibuat  pemerintah layaknya sebuah gading, yang sudah pasti tidak bisa membuat happy semua pihak. Dan sepertinya inilah yang dimanfaatkan oleh pihak oposisi, yang nota bene memiliki akses kepada media masa cukup besar. Kemudian digunakan mengarahkan semua pandangan masyarakat sekaligus memberikan lup, sehingga kasus itu menjadi begitu besar.

 

Jogja jelas kasus itu harus dituntaskan, karena tidak bisa tidak keistimewaan Jogja harus berpayung hukum. Akan menjadi masalah  jika tidak dibuat aturan yang jelas. Presiden diposisikan pada posisi yang sangat sulit, menetapkan Sultan sebagai Gubernur tanpa pemilihan tanpa payung hukum, akan dituntut karena melawan hukum dan saat ini digelindingkan isu ini kepada masyarakat sehingga masyarakat tahu latar belakang keputusan itu.Kalau gak salah masa jabatan Gubernur Jogja sudah habis. Kalau kemudian itu menjadi suatu kasus besar, saya kira media lah yang membesar-besarkan.

 

Soal warteg berpajak, sebenernya sah kog. Mungkin kita terlalu sebelah mata melihat warteg. Jangan dikira pemilik warteg itu memiliki penghasilan dibawah pegawai kantoran atau pabrik lho…?  BUktinya mereka mampu ngutangi pekerja-pekerja di sekitarnya. Mereka aja yang low profile…:D Ini terkait peraturan pajak kita yang basic rulenya mewajibkan bahwa setiap pendapatan yang diterima  oleh warga Negara adalah obyek pajak. Dan dalam aturan itu tidak menyebutkan dia itu pegawai atau bukan, akan tetapi berapa pendapatan yang diterima.

 

Pemerintahan memang harus berpegangan pada UU karena UU itulah kesepakatan yang dibuat antara Pemerintah dengan rakyat.Kalau DPRnya tidak menyalurkan aspirasi rakyat itu perkara lain. Jadi kesalahan tidak dipundak pemerintah saja kalau UU itu bertentangan dengan kemauan rakyat. Walaupun masih ada pintu lain bernama MK.

 

 

Anyway saya sangat setuju kalau pemuda negeri ini dengan semangat idealisnya mewadahi dirinya dalam satu organisasi yang membawa perubahan positif untuk negeri yang sedang sakit.

 

Naahhh…

Dari forum-forum yang kecil inilah qta semua belajar untuk saling menghargai pendapat orang lain

Tanpa ada rasa ketersingungan.

Justru dengan dimulai dari keterbukaan diri untuk menerima masukan itulah, qta semua bisa bergerak maju…

 

Hanya dari 6 orang yang saling share tentang perspectivenya masing-masing,

Ternyata udah dapat memperkaya pengetahuan qta,,, terlebih terkait dengan masalah Ke-Arifan dan budaya POSITIVE THINKING

 

 

Senantiasa Berfikir, bertindak, dan berucap POSITIF…

 

Lets Go change the world

 

Comments (2) »

VIENHA

Berusahalah untuk lebih baik,,tapi jangan berfikir dirimu sudah baik.

My Journey, My Story, and My Dream

Try to tell and write the story

threspuspa

Just another WordPress.com site

drmaharanibayu

Dokter Laktasi

BREASTFEEDING & CHILD HEALTH

Informasi Berbasis Bukti Tentang ASI, Menyusui & Kesehatan Anak

Erit Kantoni's Blog

Blog Tentang Software Ponsel Android|Misteri Dunia|Humor|Informasi|Berbagai Kategori Lainnya!

tqar.wordpress.com/

ads here were not made by admin, be wise

faziazen

a Journal of MomPreneur

Life begins at 30...

by Arman Tjandrawidjaja

THE ADIOKE CENTER

can't be created without unlimited imagination

kalkunqita

A topnotch WordPress.com site

Akhmad Muhaimin Azzet

mari bersama menggapai ridha-Nya

miartmiaw

the way you look at me_a

Cerita-cerita indah penuh hikmaH

Cerita2 Indah Yang Menggetarkan Hati

LifeSchool by Bhayu M.H.

untuk Merayakan Hidup & Belajar dari Sekolah Kehidupan

RANGTALU

sebelum semua hilang dari ingatan

Winny's Personal Life

One Kind Word can change someone's entire day!!

J.U.R.N.A.L

"Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah", Minke - Rumah Kaca, 352