Archive for March, 2011

Cerita hari minggu

Hari minggu kemarin, pagi ke pasar. Biasanya sih minggu pagi belanja ke pasar yang lumayan besar, nggak jauh dari tempat tinggalku. 10 menit sepeda motoran. Tempatnya para bakulan belanja disitu. Jadi harganyapun lumayan miring. Karena belanjaanya buat seminggu yah bisa hemat dengan dapat harga bakul.

Berhubung malem minggu sepulang jalan-jalan udah kesitu, maka kekurangannya beli di pasar kampung sebelah aja. Yang ini jaraknya lebih deket. So,aku sering pergi sendiri makek sepeda onthel. Ke pasar ini sih jarang-jarang, hanya klo pas butuh lontong misal… Asli anget, fresh from dandang!! Seneng coz nggak bakal ketipu ama lontong sisa kemarin.

Trus aku senengnya lagi, dipasar ini, ada bakul yang jual rempeyek enak nan renyah, udah diplastiki isi 10 seharga 5 rebu.

Kebetulan hari minggu kemarin lagi pengen bikin gado-gado. Selada, kecambah dll udah dapet waktu malem harinya, kurang lontong ama kelapa parut plus kekurangan bahan lainnya buat menu seminggu. Enaknya bikin gado-gado sendiri adalah bisa makan sepuas-puasnya. Dari siang sampe malem bisa 4 kali makan.

Beberapa hari yang lalu menu makan siang di kantor sudah dapet gado-gado tapi porsinya kekecilan, minta nambah sungkan, jelas nggak boleh wong udah dijatah masing-masing. Makanya ya udah bikin sendiri aja. Kebetulan juga sudah rada lama absen nggak buat. Dulu sih sering bikin, malah kadang tiap minggu. Sekedar biar nggak nasi melulu. Klo nggak gitu yah lontong lodeh.

Ada cerita lain waktu berangkat ke pasar….

Jarak dari rumah ke pasar kampung ini kan harusnya deket sekali dengan melewati gang-gang. Tapi koq yah apes pas lewat gang ini ditutup, lewat gang lainnya sama, ada kegiatan. Terlihat banyak personil angkatan darat di kampung itu. Warga juga banyak dijalanan seperti kegiatan kerja bakti.

Terpaksa lewat jalan raya sambil ngonthel. Terlihat lha koq yah ada 4 truk tentara pada parkir…. Nggak biasanya deh. Di pasar aku tanyain bakulnya, ternyata emang ada kegiatan bersih2 kampung. Walah, ceritanya ini ABRI Masuk Desa tho…. Swear, baru kali ini dengan mata kepala sendiri menyaksikan ABRI benar-benar masuk desa bareng-bareng ngebersihin selokan. Dulu mungkin sering denger pas pelajaran PMP di SD…. Bagus lah, dari pada nganggur nggak ada perang.

But, yang disayangkan, kayanya Personil yang dikerahkan kebanyakan untuk ukuran kampung yang cuman beberapa gang aja. Walhasil keliat ada pak tentara yang cuman bengong sambil makan sajian yang disediakan sedangkan yang lain kerja obok-obok selokan.

Rada nggak efektif. Belum lagi biasanya warga akan lebih rajin berpartisipasi klo ada seremonial kaya didatangani korps AD yang me
mbantu. Jadi dikerjakan warganya sendiripun udah mencukupi. Tapi yah gtu, coba klo nggak ada pak tentara datang, banyak yang males berpartisipasi apalagi urusan bersih-bersih got bau.

Semoga kegiatan ABRI MASUK DESA kaya begini dibuat merata, at least sebagai penyemangat warga buat bersih-bersih.

Well…Begitulah cuplikan cerita hari minggu kemarin. Rada kacow ngatur alurnya, bingung nulisnya.

Advertisements

Comments (5) »

Diterima Es De

Baru aja dapet SMS dari calon sekolah dasar tempat Farid-ku mendaftar. isinya menyatakan bahwa dari hasil tes kemampuan dasar Farid DITERIMA dengan kategori nilai A (Sangat Baik).

Alhamdulillah…. tinggal mikir pelunasan uang pendaftaran….

Bersyukur si Farid memang sudah lancar membaca, tulisannnya pun lumayan bagus untuk seumurannya. jadi sebenernya acara tes masuk sabtu minggu lalu nggak begitu aku pikirkan. nyante tanpa beban *lawong emang yang diuji si anak ….

Duh… emaknya aja dulu SD nggak pke di tes. dulu kelas satu malah masih belajar mbaca, sampe tengah semester juga masih trutu’an. jaman sudah berubah, anak sekarang sudah pinter2, gizinya terpenuhi tapi jelasnya tuntutannya pun lebih tinggi.

waktu tes kapan hari, di sekolahan tersebut juga diadakan acara seminar sekaligus pentas seni. ada pakar yang memberikan materi pengenalan gaya belajar anak. lumayan jadi bekal para orang tua. dan murid-murid yang dipentaskan, mereka semua hebat, salut.

sedikit terhanyut, dulu aku masih seperti mereka, berseragam dan belajar. ada perasaan yang susah untuk digambarkan bahwa saat ini aku adalah orang tua, yang diberi amanah, tanggungjawab untuk mengantarkan si kecil menjalani kehidupan ini. yah, saat ini di fase bersekolah.

sebagai orang tua yang baru dalam dunia persekolahan anak, memasukkan anak di sekolah dasar adalah menjadi pengalaman pertama.

jika saat ini di Te Ka aku masih bersantai, belajar gak belajar nggak begitu memaksa, kayaknya klo udah SD nggak boleh asal. jika sebelumnya ada acara ini bolos, acara itu ijin, so nanti nggak boleh lagi. klo kemaren sekolahnya deket komplek Emaknya masih bisa bangun siangan, nanti kudu lebih rajin.

Siapp!!

Comments (4) »

A Busy March

Ada temen nanyak “ Nggak posting Na?” Aku jawab “ Apanya?” Lalu dia jawab santé posting SAP tapi kaya nggak serius. Aku langsung nyandak “ ooooh, posting itu…” *MP kamsudnya… aku bilang “nggak dulu, ruepot…. Tapi klo ntar pas buosen yah ditinggal nulis-nulis deh”.

Dia salah satu temen kantor yang aku beri tau alamat URL MP-ku. Hanya 2 temen kantor yang aku beri kehormatan untuk mengunjungi rumah mayaku *Yeeek… siapa juga yang butuh yah. Aneh aja sih, ada perasaan nggak sreg kalo yang lain pada tahu, mungkin karena kita setiap harinya ketemu, atau kadang aku menuliskan cerita kantor….atau mungkin takud dibilang nggak kerja ( Suwer salah besar! Kan sesekali ngedraft cuman buat selingan pas bosen).

Kemaren-kemaren sebenernya ada aja ide buat dituliskan, tapi selalu aja lewat, saking sibuknya. Nggak sempet lagi disambi nge-draft. Dirumah pun dah ngantuk puol.

Yes, it’s March. Baru kali ini dapet perusahaan yang tahun bukunya berakhir maret. Karena sekarang akhir tahun, jadinya banyak hal yang perlu disiapkan dan di-reconcile. Puncaknya di akhir bulan ini, so pasti numpuk antara laporan SPT masa plus audit tahunan dari KAP.

Kalo yang sekarang sih lagi mumet reconcile buat audit Pajak. Langganan diaudit pajak sekitar feb-mar . Lumayan complicated.

Wal hasil emang nggak banyak waktu buat menuangkan ide. But memang idenya jadi nggak sempet keluar ‘coz melototin kerjaan.

Jadi keinget tepat setahun yang lalu gara2 lembur audit pajak, aku sempet jatuh sakit dan terpaksa stay in a hospital. Itu… types. Dan sembuh belum genap sebulan udah harus lebur-lembur lagi hampir 2 mingguan buat audit laporan komersial.

Resiko deh, mau gimana lagi. Klo semisal anak sekolah, yah audit ini ujiannya. Ya masak nggak masuk ujian….

Insyallah sekarang lebih menjaga dan sudah lumayan sadar kesehatan, banyak minum supplemen, cucu capi, rebusan jejamuan, nggak asal jajanan jalanan *klo nggak kepepet saking ngebetnya .

Well.…..semoga saja semua berjalan baik.

Comments (5) »

Himagifo? May be…

Pagi-pagi salah satu temen yang kemaren barengan datang di acara ngleboni omah (undangan staf dari departemen lain) nanya ” Mbak, kamera-e dibawa? Mau liat poto-poto kemaren”. 

“iya, udah aku pindah di flashdisc koq”, jawab aku. Lalu diapun segera meng-kopi semua poto itu sekalian poto-poto pergi ke jatim park kapan hari.

Lalu temen lain nylethuk ” opo rek? Poto ta, ina ikiiii pancet ae, selalu aja poto…” then aku menyahuti ” wes ta lah… dari dulu himagifo ya tetep himagifo, bedanya aja sekarang pake digital”.

Teman yang terakhir aku sebutkan ini pernah satu tempat kantor perusahaan sebelumya. Nggak aneh klo dia hafal sama hobbyku yang satu itu. Titik titik njepret.

Kebiasaan yang satu ini sebenernya bawaan sejak masih SMP, awalnya sempet seneng poto dengan tema me -myself dengan macam-macam gaya. Makanya jaman dulu sempet dihafalin ama si tukang poto karena seringnya ke studio poto. 

Lalu ndilalah di SMA aku sebangku ama anak yang suka poto juga, klop deh. Dianya malah sering ikut lomba-lomba cover girl di majalah. Aku sendiri lupa dulu ikutan lomba gak yah? *bonek…. But, lebih banyak poto-potoku sih buat koleksi album pribadi aja, selain emang nggak cantik-cantik amet. Sadar diri.

Kesenengan meng-close-up diri ini berangsur menghilang dan berkembang ke fokus moment, a situation, not me theme. Jadi lebih suka njepretin kegiatan, tanpa fokus orang tertentu. Tapi poto bareng-bareng yang disengaja action tetep seneng dan penting lah untuk cerita pemeran kegiatannya.
Dan predikat himagifo ini aku sandang sejak waktu kuliah, gitulah temen-temen waktu itu menjuluki-ku. Yah, singkatan dari Himpunan Mahasiswa Gila Foto. Ceritanya sejak dulu aku kemana-mana suka bawa kamera , ada interest untuk selalu bisa mengabadikan momen-momen yang memang layak tepat pada waktunya, untuk bisa ‘bercerita’ jika nanti dibuka kembali. Kan kadang kejadian yang ‘pas’ nggak bisa diprediksi? 

Jadinya kemana-mana suka rentang-renteng itu cam. Kadang kebetulan pas ada sanak famili yang berkunjung kerumah, langsung diabadikan deh. Atau pas ada anak-anak kecil mainan di pelataran rumah, saat mereka mainan di lapangan… lumayan ini menjadi kenangan waktu melihat mereka semua sekarang sudah besar.

Sebenarnya di jaman yang dah sangat modern ini, bisa aja pake poto yang ada di hp-hp, buat aku, prefer pake tools yang asli diperuntukkan dengan tujuan aslinya, yah, a camera. Dulu waktu masih pake pita film, seringnya film isi 36 aku habiskan sampe 3 bln-an, baru aku cuci cetak. Pita habis, langsung beli walopun nggak ada acara khusus, sekedar buat jaga-jaga ajah.

Pernah pas saking bokeknya, kelamaan nggak aku cucikan filmnya, walhasil clise-nya jadi bintik-bintik kya ada jamurnya. Hiks hiks… melaz banget. Sejak itu camera manual NIKON-ku aku musiumkan.

Well…. at least dengan hoby ini, disaat waktu berjalan dan semua pada terlupa, maka gambar-gambar inilah yang akan berbicara.

Comments (4) »

Gak Tenar Blass

Kemaren pas OL, tiba-tiba ada salah satu teman cewek yang udah lama ada di kontak FB menyapa aku :

Teman : Malam.. Apa kabar

Me : Baik aja. Kamu gimana?

Teman : Ya baik. Sebelumnya aku minta maaf yah…

Me : lha, kenapa minta maaf lawong kamu nggak salah.

Teman : maaf aku sebenarnya lupa sama kamu.

Me : lho, kamu kan M*** 1-4 kan? Smanika?

Teman : iya. Oh …berarti kita dulu satu kelas yah. Tapi aku tidak ingat sama sekali sama kamu.

Me : kamu sekarang tinggal di mojokerto kan?

Teman : lho koq tau…

Me : padahal aku masih inget pernah kamu kasih hadiah ulang tahun sisir. Warnanya ungu…

Teman : ya ta….aku lupa

Me : kan umur kita sama, masa wes pikun. Dulu kamu juga masuk UNAIR kan? Lulus nggak?

Teman : lho koq tau juga?

Then, terputus karena anakku minta nge-game.

Iih, koq kayaknya aku yang maksa deh, dianya aja dah lupa. Mbencekno…

Gini nih klo waktu SMA biasa-biasa, nggak keren, nggak pinter-pinter banget, semua serba standart… So nggak tenar dan nggak banyak yang mengenang. Atau mungkin dulu sekelas cuman pas kelas satu doank yah, jadi udah blank dianya.padahal duluu banget dia pernah yang memulai SMS aku, lha koq sekarang lupa.

Biarlah, nyadar koq memori masing-masing orang berbeda. Ditambah lagi emang I’m not superstar. Itu jelas.

Comments (14) »

VIENHA

Berusahalah untuk lebih baik,,tapi jangan berfikir dirimu sudah baik.

My Journey, My Story, and My Dream

Try to tell and write the story

threspuspa

Just another WordPress.com site

drmaharanibayu

Dokter Laktasi

BREASTFEEDING & CHILD HEALTH

Informasi Berbasis Bukti Tentang ASI, Menyusui & Kesehatan Anak

Erit Kantoni's Blog

Blog Tentang Software Ponsel Android|Misteri Dunia|Humor|Informasi|Berbagai Kategori Lainnya!

tqar.wordpress.com/

ads here were not made by admin, be wise

faziazen

a Journal of MomPreneur

Life begins at 30...

by Arman Tjandrawidjaja

THE ADIOKE CENTER

can't be created without unlimited imagination

kalkunqita

A topnotch WordPress.com site

Akhmad Muhaimin Azzet

mari bersama menggapai ridha-Nya

miartmiaw

the way you look at me_a

Cerita-cerita indah penuh hikmaH

Cerita2 Indah Yang Menggetarkan Hati

LifeSchool by Bhayu M.H.

untuk Merayakan Hidup & Belajar dari Sekolah Kehidupan

RANGTALU

sebelum semua hilang dari ingatan

Winny's Personal Life

One Kind Word can change someone's entire day!!

J.U.R.N.A.L

"Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah", Minke - Rumah Kaca, 352