Archive for August, 2011

nGuAnToOk….

Sebenernya, asli ngantok puol hari ini. Di kantor mata kliyep-kliyep. Untungnya nggak sampe mengarah ke masuk angin. Habis sukanya kumat dada jadi sesek jika masuk angin, dan baru lega klo udah kero’an. Insyallah kali ini mata aja yang sayup tapi badan tetep fit (?)….

selama puasaan ramadlan ini, baru kali ini nggak tidur sehabis sholat subuh. Biasanya mah udah langganan tidur lagi. Udah kebiasaan, kuatir di kantor ngantuk dan loyo. Walaupun, tidur abis shubuh tuh nggak bakal bisa nyenyak, karena pasti diganggu ama beser. otomatis deh, minim 5 kali ke toilet untuk kencing. lha kan nasehatnya harus minum sebanyak-banyaknya waktu sahur.

kalo sebelumnya misal nggak sempet tidur, optimis pasti bisa diganti tidur di lyn jemputan selama perjalanan. Tapi klo sekarang entah kenapa susaaaah banget ditidurkan di mobil. Rasanya sejak aku gurah akhir tahun 2010 kemarin, efeknya aku lebih sering ‘terjaga’ walaupun pagi itu nguantuk setengah mati. Padahal dulu mudah banget tidur. Baru keluar gang aja mata udah merem.

ceritanya pagi-pagi abis sholat tadi, aku ke pasar. Beli segala macem isi kulkas buat persiapan ditinggal si bude, art-ku. waktunya udah mepet banget selak bude-nya mudik. Seperti biasa, sebelum pulang, udah minta ditinggalin macem2 bumbu kayak soto, kare, rawon… nggak suka klo beli jadi, kurang paz, rasanya kacau and porsinya kecil. gak lego. aku juga minta disiapin ayam/bebek ungkep, so ntar tinggal sreeng goreng.

berharap istirahat siang bisa tiduran, lha koq temen-temen pada berencana ngunjungi bazarnya PT. Kelola Mina Laut di kawasan industri yang tidak jauh ama kantorku. Wah, jelas nggak rela. Toh setahun sekali. Yasudda tidurnya ngalah dulu, berburu diskon product olahan ikan/ikan. seneng banget disana nglihatin ikan yang udah tinggal dagingnya. ada tuna, kakap, salmon juga tengiri plus aneka makanan olahannya.

pengen sih beli tapi anak-anak susah makan ikan begituan. yang dulu beli tuna aja setengah mati deh ngasihnya ke anak-anak, akhire sampe kebuang-buang. belum lagi ngebayangin freezer dirumah udah penuh ama belanjaan tadi pagi, wah klo sekarang belanja banyak-banyak ntar ditaruh dimana? walhasil aku cuman beli udang kupasan (lumayan gemuk-gemuk), ama aneka makanan sukaannya anak kecil macam bakso, tempura and scallop.

berkunjung kesini, menjadi obat kangen menikmati produk yang juga dibuat di perusahaanku sebelumnya (GGWI). Kangen menikmati udang yang gede-gede sama aneka dimsum export seperti seafood/vegetable samosa, Bon Bon Deli, Spring Roll, Crispy Deli, Shrimp Shiomay, Calamari…. ect

dan, sepulang dari bazaar, kembali bekerja dengan mata yang masih tetep ngantuk juga.

Comments (2) »

Good bye, Sir…

Hari ini adalah hari terakhir bos finance&acct di kantor ini, di indonesia.

Again, please apologize me, good luck and good bye”, hanya itu yang bisa aku sampaikan saat berjabat tangan pamitan beliau yang terakhir. Bagaimanapun ada perasaan ‘kehilangan’. Sejujurnya saat itu mataku terasa rada berat, berkaca-kaca sesaat tapi aku sembunyikan.

Berita resign beliau terdengar sejak 2 bulan sebelumnya. Tepat setelah hari sebelumnya aku ada argue yang lumayan hebat dengan beliau atas tambahan pekerjaan yang mau beliau limpahkan ke aku. Namun aku ngotot menolak karena tugasku sudah ditambahi pekerjaan ex staff yang resign bulan sebelumnya tanpa ada pengurangan pekerjaan yang selama ini aku tangani. Alasan ini yang membuat aku menolak dan ngeyel say no.

Keesokan hari setelah argue itu, baru terdengar slentingan kabar resign beliau. Beneran kaget. Aku pun berusaha konfirm sana-sini atas kebenaran berita ini. Aaaaaaalla mak, ternyata memang banyak yang meng-iyakan. Memang banyak petunjuk yang mengarah kesana. Dan salah satu teman dekat mengatakan bahwa beliau sudah menyampaikannya ke pak ‘h’.

Ooh makanya…. Berarti kemaren tuh dalam rangka waris-waris tho…?

“andai aku tahu,… pasti kemarin aku tidak terlalu mendurhakainya.” Hiks..hiks

Akhirnya waktu aku perlu tanda tangan sesuatu, aku tanyakan langsung kepada beliau. Dan memang benar adanya. Untuk menjawab rasa penasaranku, diapun memastikan bahwa beliau keluar tidak untuk bergabung dengan mr. T, presdir yang februari lalu resign, melainkan akan bekerja di thailand.

Dalam beberapa kali kesempatan aku menyampaikan maaf atas segala kesalahanku dan sikapku yang terkesan ‘berani’ dan dalam beberapa hal menentang atau attitude-ku yang kurang sopan. Aku ucapkan terimakasih atas kesabaran dan pengertiannya terhadap aku. Ada perasaan bersalah atas hubungan yang buruk setahun terakhir .

Memang di akhir-akhir masa kerjanya, aku merasa kurang dekat dengan beliau karena memang aku sengaja ‘menarik diri’ . Ini sangat bertolak belakang dibandingkan waktu beliau masih baru dimana aku sering mengkomunikasikan pekerjaaku. Karena sikap beliau yang kurang memberi atensi pada pekerjaanku sehingga aku sering merasa bekerja sendiri, akhirnya akupun terbiasa langsung berkordinasi dengan departemen yang aku control dan banyak hal sering aku selesaikan sendiri tanpa meminta pertimbangan beliau.


Well… at least di hari akhir perpisahan dengan beliau, aku bisa melibatkan diri membantu mengurusi acara bancaan farewell beliau sekaligus memberi kenang-kenangan dengan mengkopikan beberapa file photo memories of jindal hasil jepretan kameraku yang selalu aku bawa di setiap momen kantor. Semoga dia akan mengenangku dengan yang ‘baik baik’ saja…..

Comments (9) »

THR oh THR….(partII)

–Sigh– Ya… hare gene belum terima te ha er deh. Padahal ngarep-ngarepnya aja sudah jauh-jauh hari seperti yang pernah aku tulis di sini. Normalnya sih hari ke-15 bulan ramadhan. Merana .….

Tawar-menawar besaran perkalian thr tahun ini memang seru. Sampe beberapa kali seluruh staff dibawah naungan organisasi ‘forum’ harus berkumpul ‘merapatkan’ diri untuk tetap 1 suara menuntut kenaikan lebih dari tahun kemarin. Nggak juga ketemu sepakat antara managemen dan forum, akhirnya yah telat begini.

Walaupun masih jauh dari prosentase kenaikan yang diharapkan, tahun ini memang harus legowo menyaksikan managemen ber-acara bagi-bagi mobil untuk kali ke-2. Bisa jadi jika diasumsikan sebagai bonus maka itu adalah 10-an kali gaji mereka, sedangkan para staff ‘biasa’ diharapkan cukup puas ditawar hanya dinaikkan nol koma sekian. Yah beginilah klo nasib pegawai biasa, kesejahteraan juga ‘biasa’.

Akhirnya benar harus menerima nasihat dari management bahwa berapapun itu kita harus menghargai inisiatif managemen, tetap berasumsi bahwa rumput tetangga belum tentu lebih hijau, bahwa kita tidak boleh ada perasaan cemburu atau iri, bahwa harus selalu lihat kebawah…. Dan seterusnya.

Semua itu benar, sekali lagi harus tetap disyukuri.

Nunggu keputusan deal thr udah molor banget, e’e tinggal cair masih juga kena kendala di bank-nya. Lagi-lagi oleh orang-orang sulit yang hobby menyulitkan segala sesuatu. Berkali-kali aku dibuat bad mood urusan dokumen ama staff dari group ‘M’ ini (pernah kutulis sebelumnya). Aku pikir hanya di kantor pusat div. Industry aja yang orang-orangnya menyulitkan, lha ternyata yang div. Perbankan pun podho ae. Rata deh typical orangnya.

Thr-an yang harusnya ‘beres’ dan ditransfer ke masing-masing rekening pada hari jumat kemarin, 19 aug, terpaksa gagal gara-gara grand total nilai gaji jika dirincikan berbeda dengan nilai cek /giro yang tertulis. Berapa cobak selisihnya? Hanya 0.3-an !!

Udah ngitungnya baru kelar setelah sholat jum’at sehingga baru setor ke banknya mepet, lha koq jam 14.30-an ditelpon masalah selisih itu. Ama yang bagian ngitung terpaksa harus dicek ulang saat itu dan seperti biasa harus mengirimkan data yang benar kembali ke tempat cabang bank ybs. Padahal jarak kantor ama itu cabang harus lintas kota. Untungnya lewat tol tapi kan nggak lucu harus bolak balik hanya karena nol koma tiga.

Udah susah payah ngirim ulang data, e’e… lha koq sekitar jam empatan sore lebih masih nelpon katanya masih ada selisih 0.0…. Wes, harapan kosong…

Walhasil, sejak pagi aku dah pasang muka ceria atm bakal bisa digredhek, udah janjian ma suami buat belanja , namun kenyataan harus nelongo bersabar nunggu hari senin besok. Koq becik Koq becik itu orang bank ‘M’….

dibandingkan mempermasalahkan nol koma rupiah, masih jauh ruginya biaya mereka nelpon konfirm yang berkali-kali. Belum lagi berapa biaya bahan bakar mobil yang harus mondar-mandir gresik-surabaya-sidoarjo. Dan yang penting berapa jiwa dikecewakan?

Kalo udah gini, baru mikir tau gitu waktu dulu dipolling pindah bank, aku harusnya milih bank ‘m’ yang satunya .

Yah, walaupun waktu semakin dekat menjelang lebaran dan belum bagi-bagi, belum belanja juga, mudah-mudahan aja masih kebagian nomor baju atau nomor sepatu yang cocok dengan ukuran anakku. Klo emaknya mah lebaran ‘minimalis’ aja, baju di lemari masih layak.

Comments (4) »

THR oh THR….

Puasaan masuk hari ke-10 begini, satu hal yang sedang ditunggu para kuli kantoran macam aku adalah THR. Setiap tahun orang-orang di kantorku gonjang ganjing pertanyaannya sama “ tahun ini berapa kali Rek?”.

Kalo kebiasaan di kantor sebelumnya, THR sih selalu only 1 kali gaji, jadi semua sudah apal nggak pake ‘penasaran’. Sedangkan di kantor yang sekarang, sepertinya THR sekalian digabungkan ama bonus-an. Makanya akan selalu ada gad dig dug exitingnya berharap proposal perkalian yang diajukan tim SPSI ataupun FORKOM bisa di-iya-i. Alhamdulillah 2 kali te ha er kemaren perkaliannya naik terus, yah walau sekedar naik nol koma.

Untuk Urusan THR tahun ini suasana nya sedikit ‘seru’ mengarah ke resah. Dengan adanya presdir yang baru, Target yang terus meningkat, semua orang berharap perkalian THR bakal signifikan. Tapi sebenarnya alasan target sih klasik. Walaupun memang selalu itu senjatanya. Tapi untuk tahun ini, dengan pemicu sedang ada ‘bagi-bagi’ mobil dinas baru bagi para manager baik expart india maupun yang local, sedangkan mobil jatah yang sebelumnya menjadi milik masing-masing sepenuhnya. Banyak grundelan macam ” emang yang kerja menejer tok? Staff dan karyawannya yang dipecuti dapet apa?”… bla.. Bla…

Kami semua elemen pegawai hawanya menjadi ‘cemburu’ . Dan tentunya resah berharap ada kejutan THR. Bahkan sempet terdengar kasak kusuk mungkin ada ‘pergerakan’ masa jika kanaikan yang diajukan tidak dipenuhi dan menuntut bagi-bagi mobil ditarik kembali. Kemaren setelah istirahat semua pembesar kantor meeting di luar, tidak biasanya begitu. But, tetep aja sampe sekarang belum ada kejelasan mengenai hal ini.

Well…. Berapapun besaran te ha er nanti, yang jelas list kebutuhan sudah menanti. Tahun ini alokasi uang THR bakal tersedot buat pelunasan tunggakan biaya masuk sekolah SD plus TK plus uang buku paket kemarin. Juga seperti biasanya harus dialokasikan THR buat art, ortu, ponakan-ponakan, pak de dsb….. Plus mudah-mudahan bisa memberi sumbangan ke Panti lebih banyak lagi. Rencanaku aku juga pengen beli timbangan kue digital tanita. Dari dulu udah ngiler tapi uangnya kepakek terus.

Selanjutnya yang paling penting adalah harus ngelunasi PBB rumah kami di Krian yang nggak pernah kami bayar sejak 2006 *nggilani. ..Dulu aku mikirnya developer yang nanggung sampe cicilan lunas. He he… eh ternyata salah sambung.

Selamat menanti THR…

Comments (19) »

Rumah Kita Broken Home yah?

Masih pengen senyum senyum keinget si kakak (Farid) tadi pagi. Sambil dia santai nunggu diantar sekolah, dia baca buku TENSES yang kemaren aku beli. Si kakak emang dari awal keliatan kalo senang belajar bahasa inggris.

Di bagian belakang buku, terdapat banyak kosa kata.

Tiba-tiba dia bilang “Bu, kita ini Broken Home yah?”.

Lhaa..??

Trus aku coba Tanya dibuku artinya apa. KELUARGA BERANTAKAN.

Akupun akhirnya menjelaskan bahwa berantakan itu maksudnya jika seorang ayah sama ibu sudah berpisah, bukan rumah kami yang berantakan alias nggak rapi seperti yang biasa terlihat.

Iih… ada ada aja… jadi ‘tersinggung’ deh .

Berasa rumah memang suka berantakan sih…. Lha gimana lagi urusan momong aja kami udah kelabakan. Walaupun toh ada art. Prioritas utama urusan anak, selanjutnya kerapihan rumah. Belum lagi si kakak dan adik yang susah banget disuruh ngeberesin tiap setelah mainan.

Aku sendiri paham nggak mungkin art yang cuman satu bisa ngatasi semua urusan. Udah untung-untungan selain sudah mengasuh 2 anak laki-laki yang sukanya ‘perang-perangan’, nganterin mereka sekolah/ngaji/les, si art juga bisa membantu cuci masak setrika. Jadi memang urusan kebersihan harus menjadi tanggung jawabku ama suami. Lha berhubung kita sama-sama kerja and kadang pulannya juga malem, akhirnya kebersihan dan kerapihan jadi sedikit terbengkalai. Tapi tetep sih sebisa mungkin kita mengupayakan-nya. Itupun seputar lantai bawah doank. Byuh bisa mabok klo setiap hari ngebersihkan semua bagian.

Insyallah nanti kalo udah pindah ke rumah sendiri yang ‘cuman’ type 45, pasti bisa lebih rapi dan bersih deh.

Comments (18) »

Keju Edam yang ‘edan’

Akhirnya keturutan juga ‘bisa’ beli keju yang satu ini…. Selama ini tiap udah mau beli, selalu gagal karena berubah pikiran. Bukannya nggak punya uang buat beli keju Edam, tapi ngeman uangnya aja….. He he… *beda tipis.

lha gimana, harganya emang edan. untuk ukuran aku masih kategori sangat mahal. harganya aja hampir 3x lipat keju cheddar biasa. ujung-ujungnya selalu lebih tergiur nyari subtitusi keju lainnya yang lebih murah. Lawong yang keju biasa aja, masih suka mikir klo pake banyak-banyak, walhasil terpaksa suka korupsi ‘berat’ keju yang seharusnya dibutuhkan. Dasar…

secara the beginner yang masih trutu’an belajar bikin kue, maunya sih komposisi bener-bener nurutin tulisan resep. Biar klo gagal nggak ada alasan nyari-nyari kambing warna hitam . berhubung emang mahal yasudah selama ini pake keju lokalan aja. kebetulan di resep yang udah kukopas dari beberapa sumber, seringnya merekomendasikan menggunakan keju Edam untuk bahan kue kaastengel, kue sagu keju dan aneka kue berbahan keju lainnya.

nah berhubung beberapa hari yang lalu ada pembagian SHU Koperasi di kantor. uang ini anggap aja sebagai hadiah. jadi deh bertekad bulat membeli keju edam tanpa pertimbangan ini itu.

so, bikin kue lebaran kali ini at least bahannya lebih berkualitas. semakin bersemangat aja. kalo begini, pas sesi ngoven harus bener-bener focus deh, nggak boleh sambil lalu karena klo nggak kan bisa nangis donk klo gosong…. udah bahannya mahal tapi penampakan akhir hitam. oh tidaaak. Bismillah hasil kuenya ntar bisa ‘edan’ saking gurihnya…

Catatan menyadur dari Wikipedia :

Edam (bahasa Belanda Edammer) adalah keju yang berasal dari Belanda yang secara tradisional berbentuk bulat dan berwarna kuning terang dan dibungkus dengan parafin dan malam berwarna merah. Keju ini dinamai demikian karena pertama kali dibuat di Edam, Holland Utara Edam yang berumur setidaknya 17 minggu dibungkus oleh malam berwarna hitam, bukan merah atau kuning.

Keju Edam memiliki rasa yang sangat lembut, sedikit asin atau terasa seperti kacang, keju ini juga tidak berbau bila dibandingkan keju lainnya. Keju ini juga memiliki kandungan lemak jauh lebih rendah dibandingkan keju tradisional lainnya sebanyak 28 persen dengan kandungan protein sebanyak 25 persen. Keju Edam yang modern jauh lebih lembut dibandingkan keju yang lain, seperti Keju Cheddar, karena kandungan lemaknya yang lebih rendah.

Comments (20) »