Pembantu oh Pembantu…..

Beberapa hari ini sempet ‘darah tinggi’ deh urusan pembantu… be te poll.

Semula dipicu art nelpon katanya nggak bisa balik pada hari itu, hari seharusnya dia kembali bekerja. Alasan sakit pilek, mau pijet. Huh pancet ae, udah gitu pake ketawa-ketawa nggak keliatan kayak orang sakit. Jengkel masak setiap kali mudik ataw pulang kampong seringnya molor-molor mbleset nggak bisa dijagakno. Aku ama suami kan kerja ikut orang juga.

Akhirnya tiba-tiba baru kepikiran mumpung masa lebaran gini biasanya bursa pembantu lagi rame-ramenya, kenapa nggak coba cari pengganti aja yah? Mengingat selama ini dalam banyak hal sebenarnya sering kurang sreg. Cuman yah kita berusaha paham dan tetep mengerti namanya juga manusia pasti ada plus minusnya. Kita juga sangat sadar betapa sulitnya mencari pembantu baru, masih teringat capeknya berburu pembantu plus gonta gantinya waktu 2007-2008.

Aku pun meng-email salah satu temen lama yang juga menggunakan jasa ini. Berharap ada info pembantu . Atau kali aja yg bantuin dia selama ini punya kenalan. Beneran lagi judeg pengen ganti yang baru.

Lalu sehari berselang dia menjawab emailku “sayang mbak bilangnya sekarang, coba pas sebelum mudik, bisa langsung kubawakan PRT. Nanti coba kutanyakan ama yg biasa carikan kami PRT ( yah semacam penyalur dr desa)”

Aku juga sempet browsing nyariin alamat penyalur PRT. Sayangnya aku telpon rata-rata hanya menyediakan baby sitter. Aku pun telpon ortu di Krian kali aja ada anak yang mau ikut aku. Tidak lama kemudian ibu telpon balik membawa berita baik. Bahwa ada si dewi, tetangga kami yang lulusan SMP kemungkinan mau. Saat ini dia masih menggantikan familinya yang kerja jaga orang sakit beberapa hari. Selanjutnya dia menganggur. Sebelumnya dia kerja ikut toko sembako tapi keluar karena kerjanya lumayan berat sampe jam 9 maleman. Udah disampaikan ke ibu-nya sepertinya kemungkinan besar okeh.

Lalu giliran ibuku yang nanyain aku “ kamu sudah yakin tha mau mengganti bude? Opo gak sungkan sama Pak Koyyum suaminya? “.

Nah, sesuai kesepakatan sebelumnya, bagian menyampaikan ke bude adalah tugas suami. Toh, dari awal sebenarnya yang sering ngomel tidak puas juga suami. Aku aja yang sering ngedem-ngedem dan nggak mau repot terus hunting PRT.

Tapi ternyata….. Giliran suami kutugasi untuk nantinya ngomongin ke bude, e’eh malah mandek manyong alias ragu dan nggak tega. Suamiku mikiiiiiir berat menimbang ulang. Waduh, ganti aku yang jengkel ke suami karena kemaren2 yang suka protes dia dan sering aku suka kena awu anget nya gara2 pembantu, lha koq sekarang ada kesempatan mengganti malah masih gak tega ‘ngusir’nya. Hu uh.

Klo aku sih simple, kalau memang yang ini nggak ada harapan baik berubah, at least yang baru nanti masih banyak ‘harapan’.

Well… sebenarnya jobdis art –ku selama ini normal-normal aja, bahkan kesannya dia lumayan santé. Palingan ya kerjaan RT biasa kayak cuci2, setrika plus masak sederhana. Isi rumah Cuma aku ma suami plus 2 kids, umur 5(TK) dan 7(SD). Ntar Paling yah jemput si kecil di TK. Nggak pake ditunggu. Klo yang SD ada antar jemput. Insyallah udah lumayan ringanlah wong anak2 udah bukan bayi.

Tapi yah gitu tetep pas kita pulang kerja, rumah sering berantakan dan si bude kesannya memang kurang bersihan. Itu yang dikeluhkan suami selain masalah sikap dan beberapa hal yang kurang menyenangkan. Kalau aku sih urusan kebersihan nggak begitu mempermasalahkannya karena selalu berhusnudzon mungkin aja seharian udah kerepotan ama anak-anak.

Curhat ama teman, dia ngasih saran agar aku menaikkan gajinya lagi. Tapi, udah pasaran segituan deh. Pas cerita2 ama temen senam waktu lalu, malah masih dikasih lebih rendahan dari aku dengan kondisi 2 anak kya aku.

Mungkin kata yang tepat selama ini adalah simbiosis mutualisme antara aku ama pembantuku.

Suaminya kan satpam di perumahanku juga. Dengan kondisi suamiku dan aku yang kerja diluar, menjadi keuntungan tersendiri bagi mereka karena mereka bisa bebas bas di rumah kita. Bayangkan yang dalam rumah ada orang tuaku pasti mereka nggak bakal bebas.

Suami plus aku pun tdk mempermasalahkan suaminya sering kerumah pas kita kerja. Malah kita persilahkan suami makan di kita jika mau, baju suami juga ikut dicuci di tempatku, dan lebaran pun, persenan aku kasih buat suaminya juga.

Makanya dengan gaji standart pun selama ini tidak protes. Tapi memang kita dari awal juga kesalahan kita karena waktu awal menerimanya kita bilang “urusan kebersihan dan merapikan rumah” bukan utama karena bakal kita bantu. Walhasil yah yang keseringan nge-pel malah suami.

Pembantu oh pembantu…..

Advertisements

27 Responses so far »

  1. 1

    sarahzb said,

    Dulu aku jg begitu mba, problem klasik tiap abis lebaran, cape hati…Tapi Alhamdulillah dah 5 th aku terbebas dari pembantu… :)Good luck ya mba…Semoga apapun keputusannya itu yg terbaik..

  2. 2

    javaleste said,

    inacw said: suaminya sering kerumah pas kita kerja. Malah kita persilahkan suami makan di kita jika mau, baju suami juga ikut dicuci di tempatku,

    waduh mbak

  3. 3

    intan0812 said,

    Asistenku yg dah 7 th ngikut, berhenti maret lalu gara2 jd tkw ke brunei… Sebelum dpt dia dah gonta ganti dan malas ribet… Jd skrg asisten hanya pp aja….. Ribet mba mau cari yg baru

  4. 4

    bundel said,

    Untung sekarang anak-anak saya udah dewasa semua, jadi nggak pake pembantu. Anak saya yang kerja aja anaknya dibiarkan sendiri di rumah tanpa pembantu karena sekarang udah kelas 5 SD. Daripada capek ati katanya sih.

  5. 5

    bundafayyaz said,

    balada banyak majikan tiap abis lebaran ya Mbak, soal art heheheSampe hr ini art pp ku jg belum datang.Katanya nunggu lebaran ketupat, ya liat besok deh dtg gak.Klo dia gak kerja lagi, rencanaku sementara gak pake art dulu.Cucian kirim ke laundry, masak buat anak2 sendiri, yg dewasa catering aja.Jd kerjaanku tinggal bersih2 aja deh heheheART…ART, klo abis lebaran jd jual mahal ya 🙂

  6. 6

    rirhikyu said,

    Aku mau dunk kl ada yg dilimpahin ke aku

  7. 7

    herylady said,

    inacw said: dan lebaran pun, persenan aku kasih buat suaminya juga.

    permisi,honor (penghargaan) yg baik. soale beban kerja pembantu gede juga. terbukti, klo ga ada pembantu dunia agak berantakan. pantesan aja pembantu dekan, pembantu rektor III, II, dan I gajinya gedean

  8. 8

    estiningtyas said,

    syukurlah aku tidak pernah merasakan art yg bolak balik keluar masuk. art ppku sdh ikut dgn kami kurleb 6 thn dan sampai saat ini masih betah bekerja dgn kita.akhirnya budhe jadi keluarkah?

  9. 9

    sarahzb said,

    herylady said: terbukti, klo ga ada pembantu dunia agak berantakan.

    Buat aku gak terbukti tuh mak, sejak tidak pake pembantu dunia terasa indah, rumah lebih rapih, seterikaan gak numpuk…Punya pembantu 2 kerjanya maen hape doang sama pacaran dan kelayapan malem2 ngakunya mau bli pulsa….. Kalo doi pada tek dung kan aku yg refot….

  10. 10

    owleyelfiana said,

    nimbrung ya mak2…..aku udah memutuskan gak akan cari2 pembantu lagi…kecuali ada org yg memang minta untuk bekerja di rumah kami, dan kalo dia memang terlihat serius mau dan bisa bekerja. Intinya, kami gak mau dalam posisi ‘butuh’ pembantu, tp kalo ada yg butuh pekerjaan, ya bolehlah dicoba…*jual mahal lah dikit…^_~*

  11. 11

    inacw said,

    sarahzb said: Dulu aku jg begitu mba, problem klasik tiap abis lebaran, cape hati…Tapi Alhamdulillah dah 5 th aku terbebas dari pembantu… :)Good luck ya mba…Semoga apapun keputusannya itu yg terbaik..

    makasih bun,,,iya masih tergantung terus ama art, moga aja anak2 cepet gede dan mandiri.

  12. 12

    inacw said,

    javaleste said: waduh mbak

    too much yah?

  13. 13

    inacw said,

    intan0812 said: Asistenku yg dah 7 th ngikut, berhenti maret lalu gara2 jd tkw ke brunei… Sebelum dpt dia dah gonta ganti dan malas ribet… Jd skrg asisten hanya pp aja….. Ribet mba mau cari yg baru

    asli cuaaapek urusan cari mencari yang satu ini. kalo ada PP, aku prefer gtu juga mbak.

  14. 14

    inacw said,

    bundel said: Untung sekarang anak-anak saya udah dewasa semua, jadi nggak pake pembantu. Anak saya yang kerja aja anaknya dibiarkan sendiri di rumah tanpa pembantu karena sekarang udah kelas 5 SD. Daripada capek ati katanya sih.

    kayaknya emang banyak capek atinya yah bunda. habis kepepet, mbah-nya punya kesibukan sendiri, jadi nggak ada lagi orang dirumah kec. sewa art.

  15. 15

    inacw said,

    bundafayyaz said: balada banyak majikan tiap abis lebaran ya Mbak, soal art heheheSampe hr ini art pp ku jg belum datang.Katanya nunggu lebaran ketupat, ya liat besok deh dtg gak.Klo dia gak kerja lagi, rencanaku sementara gak pake art dulu.Cucian kirim ke laundry, masak buat anak2 sendiri, yg dewasa catering aja.Jd kerjaanku tinggal bersih2 aja deh heheheART…ART, klo abis lebaran jd jual mahal ya 🙂

    siip, insyallah klo udah rada besar, niru kayak mbak deh. btw, si dia udah datang sekarang?

  16. 16

    inacw said,

    rirhikyu said: Aku mau dunk kl ada yg dilimpahin ke aku

    kamsud-e nyarik juga bupeb? atau, mau dilimpahin apa?

  17. 17

    inacw said,

    herylady said: permisi,honor (penghargaan) yg baik. soale beban kerja pembantu gede juga. terbukti, klo ga ada pembantu dunia agak berantakan. pantesan aja pembantu dekan, pembantu rektor III, II, dan I gajinya gedean

    he he…. palagi pembantu presiden yah?pembantu segala ‘pembantu’ memang harus diberi tempat.

  18. 18

    inacw said,

    estiningtyas said: syukurlah aku tidak pernah merasakan art yg bolak balik keluar masuk. art ppku sdh ikut dgn kami kurleb 6 thn dan sampai saat ini masih betah bekerja dgn kita.akhirnya budhe jadi keluarkah?

    masih, tetep ikut kami. tapi yah gtu awalnya aku masih dongkol. tapi lama2 nggak tega juga. pengen sih yg PP aja.

  19. 19

    inacw said,

    sarahzb said: Punya pembantu 2 kerjanya maen hape doang sama pacaran dan kelayapan malem2 ngakunya mau bli pulsa…..

    pembantu jaman informasi….repot!

  20. 20

    inacw said,

    owleyelfiana said: nimbrung ya mak2…..aku udah memutuskan gak akan cari2 pembantu lagi…kecuali ada org yg memang minta untuk bekerja di rumah kami, dan kalo dia memang terlihat serius mau dan bisa bekerja. Intinya, kami gak mau dalam posisi ‘butuh’ pembantu, tp kalo ada yg butuh pekerjaan, ya bolehlah dicoba…*jual mahal lah dikit…^_~*

    pernah ‘terluka’ juga bunda?. emang enak yg berada di posisi dilamar bukan melamar…

  21. 21

    owleyelfiana said,

    inacw said: pernah ‘terluka’ juga bunda?. emang enak yg berada di posisi dilamar bukan melamar…

    terluka bgt sih nggak, cuma kecewa berat, hehehe….punya pembantu kalo awalnya kita yg butuh, jadi serasa kita yg diperbudak pembantu, mau melakukan apa aja asal pembantu mau menetap. Lah, kok kayaknya kita gak bisa hidup tanpa pembantu ya…kejadian kayak bunda gini dulu rutin aku alami….skrg sih, ada gak ada pembantu enjoy aja

  22. 22

    myshant said,

    terus jadinya gimana ? jadi ganti asisten baru atau tetap bertahan pada “budhe” yg belum kembai itu ? :)gimanapun juga untuk ibu yg kerja di luar rumah, tetep perlu seseorang untuk membantu menjaga anak sementara ditinggal kerja. selama 7thn aku ganti art 5x, dan selalu tiap abis lebaran nyari art baru karena art lama gak balik …hihi.

  23. 23

    herylady said,

    sarahzb said: Buat aku gak terbukti tuh mak

    ok, nak. i see. tfsmaaf ya bu inacw, saya numpang ketemu nak sarahzb di page Ibu.n_n

  24. 24

    inacw said,

    myshant said: terus jadinya gimana ? jadi ganti asisten baru atau tetap bertahan pada “budhe” yg belum kembai itu ? :)gimanapun juga untuk ibu yg kerja di luar rumah, tetep perlu seseorang untuk membantu menjaga anak sementara ditinggal kerja. selama 7thn aku ganti art 5x, dan selalu tiap abis lebaran nyari art baru karena art lama gak balik …hihi.

    tetep pake budhe… nggak tega, apalagi udah hampir 3.5 tahun. nggak bisa mbayangi 7 thn 5 x ganti. byuh, gimana pusingnya yah…

  25. 25

    inacw said,

    herylady said: maaf ya bu inacw, saya numpang ketemu nak sarahzb di page Ibu.

    silahkan Bunda… makasih banyak sharingnya juga.

  26. 26

    myshant said,

    inacw said: nggak bisa mbayangi 7 thn 5 x ganti. byuh, gimana pusingnya yah

    hihi…alhamdulillah gak gitu pusing siykarena semua art ngambilnya dari kampung halaman, begitu art gak balik, ibuk saya yg nyariin gantinya untuk dikirim ke jkt 😀

  27. 27

    inacw said,

    myshant said: hihi…alhamdulillah gak gitu pusing siykarena semua art ngambilnya dari kampung halaman, begitu art gak balik, ibuk saya yg nyariin gantinya untuk dikirim ke jkt 😀

    Enak punya ‘penyalur’ terpercaya…


Comment RSS · TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

VIENHA

Berusahalah untuk lebih baik,,tapi jangan berfikir dirimu sudah baik.

My Journey, My Story, and My Dream

Try to tell and write the story

threspuspa

Just another WordPress.com site

drmaharanibayu

Dokter Laktasi

BREASTFEEDING & CHILD HEALTH

Informasi Berbasis Bukti Tentang ASI, Menyusui & Kesehatan Anak

Erit Kantoni's Blog

Blog Tentang Software Ponsel Android|Misteri Dunia|Humor|Informasi|Berbagai Kategori Lainnya!

tqar.wordpress.com/

ads here were not made by admin, be wise

faziazen

a Journal of MomPreneur

Life begins at 30...

by Arman Tjandrawidjaja

THE ADIOKE CENTER

can't be created without unlimited imagination

kalkunqita

A topnotch WordPress.com site

Akhmad Muhaimin Azzet

mari bersama menggapai ridha-Nya

miartmiaw

the way you look at me_a

Cerita-cerita indah penuh hikmaH

Cerita2 Indah Yang Menggetarkan Hati

LifeSchool by Bhayu M.H.

untuk Merayakan Hidup & Belajar dari Sekolah Kehidupan

RANGTALU

isinya biasa-biasa saja

Winny's Personal Life

One Kind Word can change someone's entire day!!

J.U.R.N.A.L

"Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah", Minke - Rumah Kaca, 352

%d bloggers like this: