Archive for October, 2011

Kakak nakal?

Mendapat laporan dari sekolah beberapa hari yang lalu membuat aku semakin prihatin dengan attitude yang kurang menyenangkan oleh Farid, sang kakak yang baru kelas 1 SD. Waktu itu suami datang untuk membayar uang partisipasi kurban sekaligus SPP bulan November. Mungkin mbak TU juga sudah ngerti tingkah si anak, so kebetulan ada orang tuanya datang, sama dia langsung dipanggilkan ibu wali kelas. Selain hal-hal yang baik bahwa si kakak termasuk cepat nangkap pelajaran tapi yang nggak tahan adalah jahil-nya .Dan ternyata [lagi-lagi] farid membuat masalah. Kali ini katanya mlorot rok temennya. Aku yang waktu itu masih dikantor langsung waddoh onok maneeeh….”

Sampai di rumah aku dedes kenapa melakukan itu, kakak jawabnya “ dia sih nakal… masa aku dibilang crazy. Apa artinya crazy? Gila yah… yah aku plorot….”. aku Tanya nama si teman, ternyata masih anak yang sama yang kapan hari dibuat nangis. Alasan waktu itu katanya kakak [guyonan] dikunci gak boleh masuk mobil antar jemput. Pasti mereka memang suka musuhan.

Dengan beberapa pengarahan, biasanya aku minta agar kakak besok minta maaf dan sepulangnya aku tanyakan kembali apa sudah minta maaf.

Beberapa waktu sebelumnya sempet ada laporan juga si kakak minta uang temennya. Besoknya langsung aku suruh kembalikan dan minta maaf. Dan yang parah lagi, pernah suatu kali dia minta dibawain gunting. Nggak ada pikiran macam-macam, karena di edaran petunjuk alat-alat bantu dari pelajaran KTK termasuk gunting, kertas lipat dll. Lha koq pada hari itu langsung ada laporan dia menggunting rambut temennya sehingga petal.

Ampun ampun deh…

Dari kecil, memang sudah terlihat si kakak memang susah disuruh diem. Banyak yang bilang nakal (baca:cerdas), bawaan unyeng-unyeng dua plus 1 lagi di jithok kali…. Adda aja ulahnya. dulu di TK kalo ada kejadian apa gitu sama temennya , pasti orang-orang komen-nya “ paling farid lagi….”

Kadang mikir juga, apa bener yah pepatah jawa kacang nurut lanjaran, dulu waktu kecilnya, si ayah juga terkenal mbethik n jahil di kampungnya. Sering dalam beberapa hal si ayah nyadar “ iya, kecilku juga gitu…” . walah.

Sepertinya kami memang masih harus intospeksi dan untuk terus belajar menjadi orang tua yang terbaik, bagaimana harus menghadapi attitude si kakak yang suka berulah. Masih banyak ketidaksempurnaan pada kami yang bisa jadi menjadi penyebab perilaku dia. Insyallah kami akan berusaha untuk lebih baik lagi.

Comments (24) »

Jahit menjahit

Nggak ngerti aku lagi kena angin apa neh, tiba-tiba bawaan pengen browsing “kursus menjahit” . Kali-kali nemu yang buka kelas malam. Belum kepikir juga sih, kalopun ada, apa yah sempet? Atau, apa yah gak males…. Klopun udah kursus, ntar mau bikin apa juga? Paling cuman jahit-jahit lurus kayak bikin sprei atau motong celana yang kepanjangan?

Pas googling ketemu juga belajar bikin pola jahitan celana anak, waaah makin kangen menjahit aja jadinya. Nih pengen banget nyobain yang di

http://belajar-menjahit-dani.blogspot.com/2011/05/membuat-celana-sederhana-piyama.html. Tapi mesin jahitnya udah diboyong ke krian lagi waktu pindahan 2006 lalu. Itu mesin sekarang dipake mbak ipar jahit-jahit majun dirumah. Beli lagi berapa yah? Suami sering memotivasi untuk mengembangkan ketrampilan jahit, trus dipasarkan hasilnya. Malah disuruh beli mesin jahit yang complex yang bisa macam2 bentuk jahitan. Tappi, wadduh nggak sampe kesana deh ayah…. Ini kan cuman bisa sedikit, nggak mahir beneran. Masih lebih tertarik milih kerja akunting dari pada jahit.

Dulu pas hamil anak pertama, pernah mendatangi tempat kursus, udah nanya2 jadwal segala. Tapi tau deh kenapa waktu itu nggak kelakon. Sampe mesin jahitnya aja udah diboyong ke rumah.

Pikirku dari pada nganggur, untuk memanfaatkan ‘liburan’ kerja alias cuti melahirkan selama 3 bulan, biar banyak kegiatannya.

Walah walah, ternyata jadi ibu baru aja sudah sangat merepotkan. Nggak sempet deh ngurusin lainnya.

Favoritku bikin rok panjang. Paling gampang bikin polanya. Lumayan… dulu aku pake buat kerja juga. Atau bikin atasan yang gampang-gampang.

Belajarnya dari buku tata boga smp/sma ama photocopy bukunya tetangga yang sekolah jurusan jahit. Atau klo lagi kumat asal del del gunting gak pke pola.

Jadi keinget deh, 3 kali-an dimintain orang jahit baju. Jamannya orang masih seneng beli kain. Udah ribet n extra hati2 jahitnya, ternyata ada yang ngutang and nggak kebayar. Nyuruhnya pake maksa lagi. Uh, pisan ae, dalam hati berjanji nggak bakalan aku jadi tukang jahit untuk umum.

Comments (6) »

Liburan . .

2 hari liburan ini kami ke krian, udah lumayan kangen deh ama rumah kami di Dua Permata….

Nungguin anak-anak pulang sekolah dulu baru cabut. Karena Ayah sabtu tetep masuk kerja so ke sananya kami bertiga naik umum, ayah ntar langsung jemput kami di halte sepulangnya kerja.

Berangkatnya sedikit kurang lancar. Rencana berangkat pengen naik kereta, biar anak2 seneng. Soalnya baru sekali doank naik kereta , itupun dah lama banget, waktu itu PP tanpa tujuan naik kereta komuter Surabaya porong.

Nah udah ngebelain ngepaskan ama jadwal keberangkatan, lha koq udah ngantri pas berhadapan dengan pelayan “kereta Arek Surokerto sedang dalam perbaikan, jadi belum dioperasikan”… kontan si adik ngreweli jadinya, emang dari awal udah semangat banget naik kereta se… langsung deh nyari alternative, yaitu naik kendaraan BISON kearah krian. Sekitar 1 km-an waktu mau aku kasih uangnya ke pak kernet lha koq “ ini ke malang mbak, bukan Krian….”. yaaaa…. Lha tadi bapak (makelar kali) yang naikin aku bilang tuh kendaraan ke krian, gimana koq jadi apes gini. Langsung minta turun trus naik Bis Ijo jurusan Mojokerto sebagaimana kebiasaan selama ini.

Well…Walopun nggak ngapa-ngapain juga dirumah sini alias cuman pindah tidur, tapi rasanya senengg deh, udah termasuk refreshing. Sambil nyapu-nyapu bersih2 kaca, nyuci baju kotor sisa kapan hari. Yang penting disambangi biar tidak sampek ditempati makhluk-makhluk ‘lain’… sekalian sowan ke ortu karena emang jarak rumah kami tidak jauh.

Acara wajib Klo kesini adalah pijet. Meski nggak kerasa pegel bener, tapi lumayan biar otot-otot nggak kaku, biar nggak sampe ada aliran darah yang macet. Ikhtiar biar nggak sampe kena stroke. Klo pijet di Surabaya minim 50 rb, mbah yang ini dikasih separuhnya aja udah puantes.

Kali ini aku juga ke Mbak Seh, si Tukang Potong langgananku sejak SD buat potong rambut. Murah meriah cumin 5rebu. Bagus lagi. pasti nggak lupa beli Rujak cingur. Banyak sih di Surabaya, tapi seneng aja klo beli disini.

Biasanya aku juga suka beli Serabi. Guurih deh klo beli di kampong dekat rumah ibuku itu, ada khas gosong-gosongnya gitu… masaknya pake kayu bakar. Klo beli di kota kurang gurih dan kurang nggosong.

Dan, yang paling menyenangkan ke rumah krian kali ini adalah karena aku ditemani laptop baruku he he….

Krian, 23.10.11 pukul 12.33 PM

Comments (10) »

The Lost Period

Terinspirasi komennya mbak Rossy di jurnal khayalan 1 em-ku sebelumnya, jadi pengen bercerita jaman tempo doeloe ama sedikit berandai (lagi).

“seandainya usaha Mbah-ku waktu itu masih berlanjut, mungkin aku termasuk orang yang kaya raya sama kayak putra mahkotanya perush rokok Sampoerna kali yah…..” He he… yah kan jaman dahulu kala masih jarang banget perusahaan. Sangat mungkin jika bisa bertahan dan terus berkembang, maka akan sebesar Sampurna sekarang. Waoooo …. Bisa ngelancong keluar negeri terus donk.

But, roda berputarrr. Alhamdulillah ya sesuatu memang sudah disuratkan. Dan beginilah kami, masih tetep orang ndeso dengan kelas yang sedang-sedang aja he he…

Baru ngeh cerita masa lalu keluargaku adalah pas berkunjung ke Pak Wo, saudara ibuku yang sebapak. Beliau udah tua sekali tapi aku salud beliau masih bisa mengingat dengan jelas dan menceritakannya dengan cetho. Aku seneng mendengarkan klo ada yang bercerita sejarah keluarga, sambil membayangkan bagaimana kehidupan Mbah-Mbahku masa itu. Maklum dari kecil udah ditinggal ama kakek nenek, jadi ada kerinduan bagaimana rasanya dimanja Mbah.

Nenek dulu ternyata punya usaha Rokok kretek linting tangan, mirip sebagaimana sejarah awalnya perusahaan rokok Sampoerna. Klo Sampoerna memulai usaha pada tahun 1913 oleh Liem Seeng Tee, entahlah Mbah memulainya kapan. Lalu popularitas rokok kretek tumbuh dengan pesat pada awal 1930-an (dari googling).

Kemungkin masa-masa inilah Mbah menjalankan usahanya. Layaknya sebuah ‘perusahaan’, Mbah dulu ceritamya juga punya banyak karyawan sampe luar desa kami. Area pemasarannya pun lumayan jauh. Pak wo itulah yang kebagian nangani pengiriman sekaligus ‘marketing’. Bahan baku tembakau didatangkan dari jauh dalam jumlah besar. Pada jaman itu masih jarang sekali yang bisa mengenyam pendidikan sampe tamat SD, tapi pak wo-ku bisa disekolahkan sampai jenjang yang lumayan ‘tinggi’ semacam sekolah guru. Itupun sekolahnya harus di kota kabupaten yang harus ditempuh dengan bersepeda ongkel, berangkat sebelum shubuh. Satu kecamatan yang bisa bersekolah disana hanya sekitar 5 anak. Apalagi sekolah, sepeda ongkel aja merupakan barang mewah yang jarang sekali orang punya. Jadi bisa membayangkan pasti kehidupan Mbah lumayan berlebih.

Sayangnya, Mbah sudah dipanggil Allah saat belum terlalu tua. Kala itu ibuku masih kecil belum sekolah. Sejak kematian Mbah putri, usaha jadi berantakan. Maklum Mbah putri-lah yang waktu itu mengkomandoi jalannya usaha. Jiwa enterpreuner ada di beliau. Lalu kakek menikah lagi dan tidak jelas deh cerita selanjutnya, yang pasti usaha itu menjadi mati.

Untung masih ada Pak Wo yang masih bisa cerita, selama ini aku ngertinya ibu adalah diambil sebagai anak oleh pasangan berada yang tidak mempunyai keturunan. Lha pak wo sendiri semasa kecil sebenarnya hidup satu rumah dengan ibuku. Namun atas pertimbangan ‘sesuatu’ waktu itu, akhirnya secara de jure hanya ibuku saja yang dibukukan (didukung akte) sebagai anak angkat. Nggak heran seingetku waktu itu warisan ibuku lumayan buanyak.

Allah maha adil, Dia sudah punya rencana-rencananya. Walaupun Pak Wo punya pendidikan tinggi tapi nasibnya tidak sebagaimana orang mungkin akan membayangkan. Juga Walaupun ibuku punya warisan yang besar kala itu, tetep ada saja cara-Nya agar semua menjadi ADIL.

Comments (2) »

Setahun ngempi

Aku create id inacw udah sejak 2008, as seen di halaman depan MP. Malah sempet terlupakan karena lupa passwordnya. Waktu itu sekedar buat komen di blog alumnus kantor lamaku . Id ini adalah gabungan nama panggilanku Ina plus initial misua Choirul Wibisono. Asyiknya kalo dilafalkan dengan lidah anak kecil, maka akan terdengar sebagaimana nama resmi akteku, Innatus.

Bulan inilah genap usia setahun aku ngempi. “Now, you’re ready to get started with Multiply”, begitulah balasan email dari multiply 19 oktober 2010 setelah aku mengaktifkan akun MP .

Umur 1 tahun layaknya bayi, mungkin aku belum mahir dalam banyak hal kecuali kemampuan standar yang disyaratkan, yaitu bercerita. Berbekal pengalaman masa lalu yang hobby nulis diary, akhirnya aku bisa menjalani dan mengisi rumah mayaku ini. Bisa dibilang terlambat, karena booming blogging sudah sejak lama sekali, namun aku baru bergabung setahun yang lalu. Maklum, modal ber-internet belum mendukung kala itu….*classical reason.

Mengenal internetnya sendiri sih jelasnya udah lama. Lawong sejak dulu jadi kuli kantoran kan pasti masih ada bau-bau yang satu ini. Malah dulu pas masih baru-barunya tahun 2001 aku bela-belain ikut pelatihan 2 hari “Pengenalan Internet & Web Design”, saking biar nggak nul putul di era informasi begini. Saat itu udah belajar bikin web – nimbrung geocitiesnya yahoo. Tapi nggak tahu nggak berlanjut nekuni, jadi ditinggal begitu aja. Aelanjutnyau paling2 cuman browsing-browsing artikel kesukaan, resep-resep…. Ym-an juga, tapi sekarang udah juarang. Pas temen2 rame di prenster, aku nggak ngelirik. Ketambahan lagi ada blogging lalu fb tetep enggan juga bergabung. Saat itu umek urusan si jago-jagoku yang masih kecil.

Then baru setelah punya modem setahun yang lalu itulah, aku bertemu (kembali) dengan MP. Awalnya nggak kepikir tertarik blog, pemanfaatan inet masih seputar browsing informasi atau game buat si kecil. Tiba-tiba setelah melihat blog salah satu keponakan langsung terpikir kenapa aku nggak menyalurkan bakat menulisku kembali? At least untuk memori perjalanan hidupku sebagai pengganti diary yang sudah lama berhenti.

Niat pengen nulis-nulis, usahapun dijalankan dengan membeli satu buku panduan membuat blog. Setelah tamat membacanya, dari 3 blogging itu, aku memutuskan gabung di MP aja. Lupa2 ingat kelebihan apa yang membuatku tertarik kesini. Yang jelas karena sebelumnya udah punya akun MP. Then ternyata hasil trial n error mengingat password berhasil, pikirku napa nggak lanjut ini aja, tinggal aku mengaktifkan akun agar bisa posting.

Awalnya temen yang aku add adalah hasil membrowsing sesuatu lalu ketemu site-nya. Berkomen sekalian nge-add. Pernah pas nyariin resep A ketemu bunda ini, pas lagi cari artikel B ketemu ini , lagi nyarik tips bikin theme ketemu bunda itu. Selanjutnya cara add-ku dengan ngeliatin komennya kawan2 di lapak orang lalu ngintip sitenya. Rata-rata target awal memang para bundo.

Dan, aku memang tidak salah pilih dengan Multiply. Feeling comfort deh dengan keramahan dan kehangatan dari para penghuninya. MP, I love you….

Secara masih baru, seringkali cara bertutur dalam tulisan-tulisanku masih kurang enak. Bahasa yang aku pakai kadang masih kaku, kurang gaul. Trus dalam menjurnal masih sering kebingungan mengatur alur menyambungkan cerita. Menulisku masih grathul-grathul, belum ngelanyah . Ada perbedaan menulis diary dengan menjurnal disini. Kalau kebiasaanku nulis diary, mungkin kebanyakan deskriptif – historis sebuah kejadian tapi kalo di jurnal kadang ada sisipan opini atau gagasan yang nggak mudah buat dituliskan.

Well… meski hanya 1-2 pembaca-ku, insyallah aku akan tetep menulis. Karena memang aku menulis untuk menjadi catatanku. Dengan apa yang pernah kutulis semoga akan selalu menjadi pengingat dan menginspirasi diri sendiri untuk konsisten akan hal-hal baik yang pernah kujalani (baca: kutulis). Semoga juga bisa inspiring buat teman lainnya.

Comments (13) »

if only….

Lagi pengen ngayal…. “ andai a a a ku dapat satu milyar…”

Jadi keinget pernah baca postingan mbak novi karena berandai-andai dapet uang tiban satu em. Nggak perlu dipikir mungkin nggaknya, karena pasti secara rasional kayaknya emang enggak mungkin. Selain undian atau jadi artis terkenal, kira-kira pekerjaan real apa yah yang memungkinkan bisa dapetin segitu dhel (langsung).

Nggak punya tanah yang kemungkinan kena landas juga….but, boleh lah kayal dikit….

Andai dapet uang 1M, suami langsung hari itu juga aku acc ngajukan resign. Lawong bosennya udah sampe ubun-ubun deh kerja jadi pegawai. Dari pada setiap senin dihinggapi penyakit males Bangun.

Trus, kayaknya aku langsung ngajuain cuti 2 minggu untuk berangkat UMRAH kami berdua. Nggak lupa daftar ONH plus buat keberangkatan 1-2 tahun depan. Sodara-sodara juga akan kami dihadiahi bonus uang itu. Para anak yatim juga.

Sebagai investasi, aku pengen beli satu lapak/toko buat usaha jualan. kayaknya aku juga bakal mendaftar franchise Ronde-nya pak Kholik yang mak Nyuss… langsung deh untuk 5 lokasi sekaligus @ 3.5jt.

Ntar klo usaha-usaha itu pada jalan, aku bakal resign. Will I ? Kebiasaan kerja di kantor banyak temennya, klo punya usaha sendiri enak nggak yah? *doubt….

Dikurangi semua pengeluaran diatas, setengah M-nya mungkin nggak yah buat DP membeli rumah kakak yang sekarang aku tempati? Kali aja mau separuhnya dicicil seumur hidup. He he….

Pengen sih beli rumah di Surabaya. Sayangnya rumah perkotaan harganya amit-amit….

Mobil? wah… koq kayaknya nggak kesisa yah? padahal cuman begitu aja 1 M koq ya cepet ludes he he….

Well… Memang tidak ada yang tidak mungkin kalo sudah digariskan. Better jalani apa yang sekarang dihadapi. kembali ke dunia nyata ajalah…

* Berkayal ada orang yang ngasih misua persenan dari sambilan makelaran penjualan pabrik / mesin berat …

Comments (12) »

[apes] Kehilangan Kunci Toilet

Kapan hari aku lagi apes. Urusan sepele, sekedar kehilangan kunci toilet kantor. Tapi sempet bikin perasaan kepikiran wal nggak nyaman. Sedih, merasa guilty campur be te jadinya.

Selama ini toilet cewek selalu dikunci, menghindari orang2 yang tidak bertanggung jawab ikut mengotori. Maklum lokasi toilet deket area produksi, dan tidak semua sadar kebersihan. Sangat memungkinkan muncul permasalahan-2 jika dibiarkan terbuka.

Lawong udah dikunci aja, tetep malem-malem ada yang pinter ala -Mac Giver membukanya . Nggak masalah jika ikut dijaga tapi klo selesai BAB ditinggal keplas lalu kita2 yang terpaksa nyiram? Atau kadang banyak putung rokok berserakan di dalam.

Nah waktu itu pas sehabis makan siang aku ke toilet. Seperti kebiasaanku selama disini, aku selalu mencenthelkan itu kunci dipintunya tanpa aku cabut. Daun kunci berbentuk cylinder, yang bisa dikunci dari dalam dengan cukup menekan tombol tengah. Aku meletakkan kunci seperti ini guna menghindari terulangnya locked tapi kunci masih di dalam. Maklum kadang suka pikun. Selain itu sebagai pertanda juga klo ada orang didalamnya, ben ora digedor-gedor confirm. Biar hajat ‘mengalir’ lancar gitooo.….

Lha koq aku keluar kunci udah raib. Nanya cowok yang kebetulan disitu juga nggak tahu. Dan setelah aku sampaikan ke temen-temen cewek lainnya, rata-rata respond-nya menjadi resah. Mereka kuwatir klo malem-malem bakal dimasuki anak laki dengan leluasa dan bikin kotor toilet perempuan. Malah temen-temen akhirnya nge-joke ” wah klo dipasangi CCTV gimana nih….”,lainnya nyahut ” Biarin bisa tenar ntar klo udah diupload di YOU TUBE…”

Karena memang merasa bersalah, walaupun itu cuman joking jadinya sensi juga ngedengernya… aku bener2 merasa nggak enak karena kejadian hilangnya memang waktu aku yang pakai. Apalagi denger statemen yang sedikit blame me, meskipun itu JOKE (?).saat itu juga aku nelpon suami janjian minta dianterin ke Supermarket Tehnik sepulang kerja buat membelikan gantinya. Sumpek klo disemoni.biarlah mahal nggak papa aku beli. Pye maneh memang lagi apes.

Keesokan harinya waktu kunci yang baru dipasangkan, lha koq ternyata tidak bisa. Kata tukangnya, kunci yang aku beli mungkin cacat produk, lubang scrub ( wedhok’ane) tidak standar sehingga Mur tidak bisa masuk.


Wadduh, koq yah ada-ada aja seh….akupun nelpon bagian pembelian kira2 apa bisa diretur klo beli di Supermarket itu? Mendengar cerita dia, jadi pesimis. Udah mencoba nelpon si Toko tapi sibuk terus. Akupun langsung nelpon suami minta dibelikan lagi di Toko Biasa, biar klo cacat lagi gampang prosedur ngembalikannya, at least nego personal.

Dan ternyata suami membelikannya tidak seperti ukuran sebelumnya, pegangannya kekecilan walopun dalemnya tetep standard. Tapi aku tetep nggak enak, masak mengganti dengan specs yang berbeda. Aku nggak enak klo sebelumnya kwalitas bagus tapi aku ganti biasa-biasa.

Akhirnya terpaksa aku datangi aja Supermarket yang beli kunci pertama kali, kali-kali boleh diretur. Mabok deh masak harus beli lagi sampe 3 kali? Alhamdulillah walopun nunggu rada lama, kunciku digantikan dengan yang baru. Kali ini aku minta langsung dipasangkan Mur-Bautnya. Lega…..

Sayang kemaren lupa membawanya ke kantor. Dan kemaren pula udah keliatan aneh melihat isi sampah dalam toilet. Masa ada sarung tangan? Cewek2 insyallah nggak makek deh. Lagian nggak kempro dibuang disitu pastinya.

Berarti memang toilet sudah tidak aman lagi karena kunci dipegang ‘dia’

Comments (13) »

VIENHA

Berusahalah untuk lebih baik,,tapi jangan berfikir dirimu sudah baik.

My Journey, My Story, and My Dream

Try to tell and write the story

threspuspa

Just another WordPress.com site

drmaharanibayu

Dokter Laktasi

BREASTFEEDING & CHILD HEALTH

Informasi Berbasis Bukti Tentang ASI, Menyusui & Kesehatan Anak

Erit Kantoni's Blog

Blog Tentang Software Ponsel Android|Misteri Dunia|Humor|Informasi|Berbagai Kategori Lainnya!

tqar.wordpress.com/

ads here were not made by admin, be wise

faziazen

a Journal of MomPreneur

Life begins at 30...

by Arman Tjandrawidjaja

THE ADIOKE CENTER

can't be created without unlimited imagination

kalkunqita

A topnotch WordPress.com site

Akhmad Muhaimin Azzet

mari bersama menggapai ridha-Nya

miartmiaw

the way you look at me_a

Cerita-cerita indah penuh hikmaH

Cerita2 Indah Yang Menggetarkan Hati

LifeSchool by Bhayu M.H.

untuk Merayakan Hidup & Belajar dari Sekolah Kehidupan

RANGTALU

isinya biasa-biasa saja

Winny's Personal Life

One Kind Word can change someone's entire day!!

J.U.R.N.A.L

"Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah", Minke - Rumah Kaca, 352