Archive for November, 2011

Ditinggal tanpa Pembantu?

Saat ini aku masih terus browsing mencari sharing kawan bagaimana hidup tanpa pembantu.

Lagi-lagi, sesek dadaku untuk urusan yang satu ini. Beberapa kali sudah aku sampaikan ke suami bahwa aku sudah tidak sreg dengan ‘bude’ ini. Akumulasi dari kekecewaan selama ini, rasanya sudah sangat mengganggu pikiran.

Ditambah lagi kadang kakak sering madul minta ganti bude. Semakin sesak jadinya. Aku nggak ngerti seperti apa perlakuan terhadap anak-anak saat kami bekerja. Hanya saja, si bude memang terlihat sedikit kasar.

Tapi apa daya, tidak ada pilihan lain. Resiko karena aku bekerja. Semua memang ada plus minus. Seperti kebanyakan orang, rata-rata kita berusaha cukup mengelus dada jika ada sesuatu yang kurang berkenan. Karena takud pembantu ngambek pulang atau pindah majikan. Rasanya tidak sanggup gonta ganti art.

sungguh saat ini aku bimbang, ingin sekali hidup tanpa pembantu. akhir2 ini semakin menggerogoti hati. aku sampai ikutan jengkel sama suami karena tetep mempertahankan padahal banyak hal sudah begitu makan hati. suami masih tidak yakin bisa menjalani karena aku juga kerja. keluarga tidak memungkinkan menjaga mereka. Apa mungkin dalam usia mereka ditinggalkan tanpa pembantu?

Tapi, sekali lagi, aku benar-benar ingin melepaskan diri dari pembantu. Mungkinkah? Anak-anak apa bisa ditinggal dirumah sendirian? Kalo si kakak mungkin aku optimis,walaupun masih kelas satu SD. tapi bagaimana dengan si adik yang masih TK kecil? Pulang sekolah sama siapa? Jam pulang berbeda dengan kakak.

Kemaren sampek belain main ke rumah salah satu temen yang anaknya terbiasa ditinggal tanpa pembantu. Pengen ngelihat kayak apa. Bedanya 2 anaknya sudah sama2 di SD. Kelas 1 dan kelas 2, di sekolah yang sama. Ayahnya kerjaannya sebagai marketing, ada keleluasaan jam kantor. Sehingga si ayah tetep bisa menjemput mereka sekolah lalu ditinggal lagi dan kunci gerbang digembok.

Lha kami yang kerjanya sama-sama luar kota gimana? Secara si kakak yang suka nyanyil dan hyper, suka mencoba hal-hal baru, klo mainan listrik, kompor, gimana?

Rasanya memang belum memungkinkan…..

Jika memang harus ganti bude dengan alternative lain yang paruh waktu, masalahnya masih sama : tidak tega meng-cut.

Ya Allah, berikan jalan keluar atas kesulitan ini. Mudahkan segala sesuatunya bagi kami, amin.

Comments (22) »

Jamu keluarga(ku)

Udah beberapa tahunan ini di keluargaku rajin bikin minuman jamu tradisional. Setelah kena typus itulah ada temen kasih saran untuk sering minum kunir putih.Nganut, langsung beli tapi kusimpan doank. sampe ternyata merasa kayak kambuh lagi akhirnya baru dimanfaatkan.

Selain kunir putih, biasanya di rumah selalu sedia rempah-rempah seperti temulawak, kunir, jahe, kencur. Aneka empon-empon yang biasa dibuat masak juga….

Rutin bikin minuman temulawak, tujuan utama awalnya buat anak-anak. Biar klo makan nggak pake umek rewel. Udah jarang beli curcuma sirup lagi, pake ini aja. Tenyata manfaatnya banyak, yang tua ikut memanfaatkan meminumnya juga. Waktu baca, diterangkan ini sudah terbukti bisa menurunkan kadar kolesterol dalam darah dan sel hati. Semua khasiat itu adalah berkat adanya kandungan kurkumin, yakni zat yang berguna untuk menjaga dan menyehatkan hati atau lever atau istilah medisnya hepatoprotektor.

Trus biasanya klo perut dah mulai aneh-aneh and ada yang ngganjel gak beres, langsung minta direbusin kunir putih. Biasanya dicampur temulawak yang berfungsi untuk mengobati liver. Sekalian, kan biasanya types, maag adalah deket dengan kecapekan yang ada hubungannya ama fungsi hati.

Malah kunir putih dikatakan bisa ngobati penyakit angker yang menakutkan kayak kanker, tumor. Berkhasiat juga untuk darah tinggi, diabetes, jantung koroner, asam urat, bronkhitis, polip/radang hidung, amandel/radang tenggorokan, keputihan, maag/gangguan lambung, nyeri haid. Berkhasiat alami dan tanpa efek samping.

Sedangkan klo mau atau pas kedatangan tamu, mulai bikin kunir-asem. Biar lancarrr jaya. Selain itu rasanya yang seger kakak suka dibuat minuman dicampur es, idem es sinom.

Nah giliran tenggorokan gatel, hajing-hajing bersin, mulai ada gonggongan kecil alias mau batuk, langsung deh rajin minum perasan kencur. Paling terkenalnya buat badan pegel-pegel. Itu… yang minuman beras kencur. Berhubung ribet pake beras segala, mending simple kencur diparut diperes lalu aku diemin beberapa saat supaya patinya terendapkan, lalu diminum. Mulai yakin kencur berkhasiat adalah pas pulang ke krian sambil hoek-hoek masuk angin badan krekes-krekes, ketemu ibu bakul jamu gendong. Aku beli beras kencur, alhamdulillah langsung jrenk!! Bergas nggak ngantuk , masuk angin pergi…

Beberapa minggu yang lalu ke dokter karena mulai kerasa batuk-batuk. Tapi yah gitu obatnya belum keminum sampe sekarang, karena tetep aku tangani ama kencur dulu trus dah beres. Obat dokter hanya untuk jaga-jaga klo memburuk. Maklum sungkan ama temen satu mobil klo sampe menulari, so harus cepet action pengobatan saat tanda awal datang.

Dan, Si kakak ternyata memang doyan jamu banget, nggak kayak si adik. Emaknya minum jamu tanpa ada tombo permen aja bisa batal, tapi dia nggak pake apa-apa, bilangnya nggak pahit. Kecuali jamu doro putih kali, dia juga nggak tahan. Amit-amit pahitnya!! Lawong aku aja minum nggak pake nafas biar nggak berasa.

Doro putih fungsinya untuk membersihkan darah kotor. Kata orang dulu, minum ini nyamuk nggak berani gigit, pahit soalnya. Sayangnya nyamuk sekarang serakah, pahit-pahit tetep aja doyan. Sampe si kakak marahin maknya ternyata ‘teori’ ini nggak terbukti.

Insyallah dengan obat-obatan herbal ini lebih safe dari pada obat-obatan kimia saat ini. Semoga keluarga kami selalu diberi kesehatan.

Comments (8) »

Begadang : Gerak Jalan Mojokerto-Suroboyo

Lama banget nggak pernah begadang, eh sekali melek malem aja sekarang nguantuk pol. Begadangnya kemaren berjamaah, pengen ngeliat gerak jalan Mojokerto Suroboyo. Acara tahunan dalam rangka hari pahlawan.

Nggak ngerti sebenernya klo ternyata acara itu kemaren. Pas pulang kerja temen-temen di mobil mbahas cerita-cerita momen acara ini. Jadi kangen deh nonton. Udah lupa kapan terakhir nonton, sebelum nikah kayahnya. Dulu pas si kakak masih kecil, maunya diajak nonton tapi koq yah jadwal lewatnya udah kemalemen untuk ukuran ‘bayi’…. Berhubung sekarang anak-anak lumayan gedhe dan seneng aja diajak rame-rame, yah udah kapan lagi mengenalkan acara gerak jalan ini.

Berangkat ke Taman Joyoboyo jam setengah sepuluhan malem, setelah beres baking rotiku. Misua enak udah sempet tidur. Aku tahu aku bakal ngantuk disana pun anak-anak, tapi nggak papa lah resiko. Ternyata banyak sekali yang ngumpul disitu. Peserta udah mulai lewat pas kita datang. Plus peserta yang bersepeda. Rame banget, palagi ada warga disitu yang naruh ‘sound’ muter music keras-keras. Peserta jalan kaki yang lewat bias terhibur juga, apalagi yang nonton. Biasa… dangdutan. It’s ok buat nemenin ngramekan dari pada sepi-sepian.

Asyik ngeliat orang jalan. Cangkruk nggelar plastic di pinggir taman, anak-anak biarkan main bandulan. Ngobati kangen acara beginian. Terhibur melihat peserta khususnya yang perorangan dengan dandanan ataupun kostum yang aneh-aneh. Ada yang macak bencong, macak gembel, ada pula yang macak pocong. Paling keren lihatin peserta yang macak kratonan tapi sambil bawa payung kerajaan. Lucuuuu banget. Rata-rata cowok memang. Walaupun sekarang kayaknya kurang begitu banyak pesertanya, tetep menyenangkan.

Klo aku masih muda dulu, gerak jalan gini pasti jalan ditutup nggak boleh lewat selain peserta. saking banyaknya peserta. Dulu sekitar jam 7 malem gitu udah ngelewati kota Krian. Suami cerita sampe Surabaya bisa sampe jam 6 pagi untuk peserta paling akhir.

Suamiku sangat bersemangat. Rupanya dia pengen bernostalgia lagi, pengen tahun depan ikutan tapi yang bersepeda aja. Maklum stamina dah beda sekarang….. dulu dia sering ikutan. Entah atas nama perguruan silatnya atau ama karang taruna di kampung asalnya, kedurus.

Jadi keinget jaman aku SMA kelas 3, November tahun 1994. temen-temen satu kelas bikin satu regu ikut menjadi peserta. Karena kelas tiga, kita dilarang sekolahan mengikutinya tapi kita nggak peduliin. Parahnya, pada hari itu satu kelas kompak nggak masuk. Seninnya langsung deh satu kelas diumbah ama guru-guru he he….. akhirnya sekelas disuruh nulis surat permintaan maaf di kertas segel atau bermaterai sama minta tanda tangan RT RW masing-masing…… *kenangan 3Fis1.

Seneng ngeliatin mereka, anak-anak muda bersemangat, sportif, mereka yang aktif. Bagus untuk mengarahkan anak muda dengan acara yang positif begini. Sekaligus memang acara ini untuk membangkitkan rasa cinta kepada para pahlawan, rasa nasionalisme. Ikut tersemangati ngelihat yang udah tua rentah tapi masih oke berjalan. Saluut. Pengen banget jadi bagian dari mereka tapi ‘kondisi’ dah nggak memungkinkan.

Sayangnya generasi sekarang kurang tertarik ikutan kegiatan sportif begini. Satu kampong belum tentu bisa membentuk satu regu karena minat anak muda sekarang yang sangat kurang. Mereka lebih tertarik internet, fesbuk, kurang tertarik olah raga, berkegiatan nyata. …

Akhirnya, kami pun sampe rumah jam 02 dini hari. Si adik udah teller di jalan, tapi kakak masih melek. Pintu gerbang kompleks juga udah ditutup pak satpam….Mudah-mudahan tahun depan bisa lihat lagi dan lebih meriah.

Comments (6) »

Rencana Family Gathering

Beberapa hari ini dikantor semua pada membicarakan rencana family gathering. Nggak di ruangan, nggak di mobil, pagi sore. Maklum baru pertama kalinya dalam sejarah. ….*kasiannya, melaz he he….

Tapi bukan hanya itu, berhubung pemicunya kurang normal, makanya ini jadi seru untuk terus dibahas. Mulai dari sabtu kemaren, bermula dari email dari spsi yang menuntut managemen agar memperhatikan kesejahteraan secara merata bukan hanya top manager. Akhirnya hari itu juga langsung diadakan meeting spsi – mangm. Dan baru mudeng kesejahteraan yang dimaksud adalah tuntutan rekreasi keluarga bersamaan setelah itu ada team yang mensurvey lokasi wisata di daerah malang .

Baguslah, sesekali dong….syukur jika berkelanjutan tiap tahun. Ini kan bentuk dari ‘kasih sayang’ perusahaan terhadap karyawan selain urusan materi (baca:salary). Apalagi judulnya aja pe-em-a masak mberangkatno sekeluarga aja nggak bisa, nunggu didemo apa… Dari pada arek produksi ngambek , mesin dijeglekno trus 1 coil rusak? 1 coil= 1 mobil mercy. Tapi gtu deh pabriknya india bul bul…

Namanya baru pertama, banyak perbedaan. Ada yang usul sana lah sini lah, mana budget dibatasi en produksi nggak boleh terganggu. But, telah diputuskan pergi ke pantai balekambang!! Lokasi di daerah malang selatan dengan 4 x pemberangkatan. Orang2 bagian kantor banyak yang nggrundel kurang setuju dengan alasan kejauhan ditambah jalannya kurang bagus. Waktu bakal habis di perjalanan karena sore pastinya sudah harus kembali. Belum lagi ada yang bilang berbahaya buat anak-anak kecil karena ombak terlalu besar. Namanya juga pantai selatan..

Jadi ikutan takud juga jadinya. Masa iya yah bahaya? Dulu pernah sih kesana 10 tahun lalu, tapi nggak inget kayak apa ombaknya. Klo dari surveyor sih bilangnya just fine. Sepertinya banyak temen yang nggak mau ikut deh. Banyak yang pada nylethuk “ ayo yuk 1 bus kompak belok aja ke selecta, deket

Sempet dimeetingkan kembali tapi tujuan tidak berubah, dipecah 2 tujuan yang berbedapun tidak diijinkan. Sepertinya yang ngotot kesana adalah para pengurus spsi yang mayoritas karyawan bag.produksi.

Hah repotnya manusia, dikasih rewel, nggak dikasih protes. Kan maunya orang-orang sekalian jauh ke bali kek, bareng2 libur barang 2-3 hari nyenengin keluarga pegawai….*ngimpi

Soalnya ngiri pabrik sebelah, bukan pma aja bisa tiap tahun berangkat.

Yah… ini memang soal rumput. Nggak boleh lihat rumput sebelah.

Parahnya, mana aku ditulis jadi panitia bagian konsumsi lagi. Adduhhhh malesnya……rekreasi lagi, bukankah aku bakal ruwet sendiri ama si krucilsku disono? Wegah deh ngurusin gtu-gtu. Mending yang single tuh yang ngelayani yang dah keluarga gini. Yang single harusnya yang jadi team panitia….*ngeles.

==Gara-gara sempet protes ibu kantin aja sekarang kena Cap cerewet terus. Tjafek dwe==

Comments (3) »

Donat dkk . . …

Pagi tadi rencananya selain mau bikin pentol tahu, aku bakal bikin donat (lagi). Sayangnya pentol harus gagal gara-gara aku putus asa nungguin antrian panjang di penggilingan daging. Ternyata orang-orang masih punya simpenan sisa kurban banyak kali. Duh Padahal udah beli tahu gorengnya sampe 5 bks. Pikirku dari pada lama ngantri mending pulang, nyandak adonan yang udah aku timbangi sebelumnya. Yawes klo nggak males besok pagi kepasar lagi nggiling.

Udah beberapa kali nyobain donat , insyallah sekarang udah diluar kepala. Rasanya ok, empuk…. Walaupun belum bisa berhasil menyamai donat JCO sih. But, Enak, begitulah rata-rata komen temenku yang kebagian. Yang paling menyenangkan, suami en si kecilku ternyata juga suka. Nah klo yang suka anakku, biasanya aku semakin semangat untuk mengulanginya.

Resep DONAT berikut hasil kopas entah dari blog siapa, lupa juga soalnya udah lama kusave di computer. Berhubung ternyata 90% mirip resep roti tawar ataupun roti kasur, jadinya oke deh adonan tri in wan. Bedanya klo donat digoreng, bread di oven.

Resepnya berikut

Bahan :

500 gr tepung cakra

275-300 cc susu putih cair (secara logika ragi bakal berkembang baik di suhu dingin)

4 sdm gula pasir (1 sdm-nya munjung)

1/2 sdt garam

60 gr mentega

2 sdm susu bubuk

11 gr ragi instan (sebungkus)

3-4 kuning telur(makin banyak tambah enak)

½ sdt bread improver ( nggak pke gpp)

Cara membuat :

Campur tepung, gula, ragi, susu bubuk, kuning telur, trus diuleni sambil dituang susu cair/air dikit-dikit. Udah setengah kalis, baru dimasukkan mentega dan garam. Yang terakhir ini nih yang paling penting , jangan dibarengin si ragi ama garam.

Nguleninya aku pake tangan, males ngeluarin mixer . Klo mixer katanya bisa pke gigi yang gelombang / spiral.

Sesuai tips bikin roti tawar, maka adonan pake acara aku banting-banting en ditarik. Sampe adonan bener2 kalis nggak lagi nempel. Lalu adoanan di-istirahatkan n ditutupin serbet, diamkan 1 jam. Setelah itu pake aku giles . Teorinya biar pori2 roti (efek ragi) nggak terlalu lebar.

Setelah itu kalo untuk donat, bulatkan adonan – dibagi kecil-kecil, diamkan lagi sampe keliatan mbenduk-mblenduk ngembang dan terasa ringan.

Waktu goreng, bolongin tengahnya sama tangan lalu masukkan ke wajan sambil diputer2 ama supit biar buletannya bagus. Awalnya rada stress juga karena nggak tahu tipsnya ngelubangi, dulu malah jadi lubang ‘intip’, kueecil kaya ditusuk supit itu.

biar diameternya rada lebar, puter2nya di pinggiran wajan aja so ketarik-tarik itu lubang. Tapi yah gtu masih belum mahir juga bikin lubang yang rapi dan cantik. Paling enak emang dibuat bullet langsung goreng. Praktis.

Bikin donat yang sebelumnya, pernah pake topping coklat celup, yaitu coklat glaze yang langsung aku beli di TBK. Sempet bingung juga waktu beli, sebenernya coklat glaze tuh buat apa tho…. Dalam pikiranku emang udah kebayang mungkin emang buat donat. Dasar aku tuh suka beli2 bahan yang aku sendiri nggak paham mau dibikin apa. Biasanya setelah beli baru searching resep kue apa yang makek bahan itu.

Well, klo roti tawarnya, tinggal menggulung adonan seukuran panjang Loyang, masukkan Loyang lalu biarkan se-jam-an baru dioven. Sedangkan untuk roti kasur, adonan dibuat bulat2 untuk tengahnya diisikan coklat. Klo ada selei juga bisa. Atasnya diparutin keju. Sebelumnya aku olesi putih telur yang aku campur ama susu dikit. Cumin buat perekat kejunya. Resep yang bener sih pake 1 butir telur plus garam.

Berhubung donat yang tadi aku males ngasihin toping coklat glaze, maka aku kasih poto percobaan sebelumnya…..


Comments (8) »

Membiasakan lagi jilbab segi3

Beberapa pekan ini aku membiasakan diri ngantor pake jilbab segitiga (lagi). Merespon sindiran suami “ aku seneng lihat orang yang pake jilbab kain [paris, red]… keliat cantik”.

Sejak lama kepingin bisa, suka ngamatin orang yang makek, penasaran gimana seh koq bisa bagus ngelilitkannya sehingga keliatan pantes dan terkesan lebih muda dari pada pake yang jilbab instant alias slobo’an.

Udah nyicil beli jilbab paris ini sejak lama, tapi tetep aja selalu wegah mencoba. Membayangkan ribet masangnya, nggak yakin bisa diajak kompromi ama sibuknya persiapan pagi. Minimal kan harus berdiri di depan cermin buat masang, nggak kayak jilbab instant yang bisa langsung samber lalu dipakenya sambil jalan, nggak kuatir menceng… Belum lagi karena kepalaku udah jarang kena dalaman iket, bawaannya suka pusing-pusing deh klo kena cantholan sesuatu di kepala.

Sebelumnya sering latihan klo pas dirumah,ngaca-ngaca sendiri memastikan bisa memasangkannya dengan benar. Dulu paling banter nyobain dipake keluar klo pergi yang deket-deket dan segera balik rumah. Bela-belain googling tapi malah ketemunya tehnik jilban yang complex. Lha ini simple aja aku nggak pede masangnya. Tapi sebelum memakai jangka ‘panjang’ di kantor, aku udah latihan kupake pergi2 jauh. Ben terbiasa.

Waktu udah memakainya di kantor, aku konsultasikan lagi ama temen en dibenahin yang tepat. Sekalian diajarin juga cara mengaitkan jilbab dibawah leher dengan memake jarum pentul. Lawon dirumah aku otak-atik nggak ketemu malah kecocok leherku.

Walhasil hari pertama kali pakek, temen2 pada komen “ada yang beda deh….” Ada juga yang nggodain “ waduh mbak, mataku kelilipen lihat sampeyan…”. Makek dua hari doank, e’e besoknya si teman komen “ lha gitu aja koq udah nyerah…?”. Ya kan relaksasi biar nggak berasa kepala kejiret.

Saat ini kepalaku masih belum terbias…., padahal sebelum ada model instant, sejak jaman kuliah sampe sekitar 2007 yah adanya jilbab segitiga. Kena yang instant, mangkrak nggak pernah kesentuh. Sekarang marak lagi segitiga tapi sayang stok lama udah ketinggalan jaman.

Comments (20) »

VIENHA

Berusahalah untuk lebih baik,,tapi jangan berfikir dirimu sudah baik.

My Journey, My Story, and My Dream

Try to tell and write the story

threspuspa

Just another WordPress.com site

drmaharanibayu

Dokter Laktasi

BREASTFEEDING & CHILD HEALTH

Informasi Berbasis Bukti Tentang ASI, Menyusui & Kesehatan Anak

Erit Kantoni's Blog

Blog Tentang Software Ponsel Android|Misteri Dunia|Humor|Informasi|Berbagai Kategori Lainnya!

tqar.wordpress.com/

ads here were not made by admin, be wise

faziazen

a Journal of MomPreneur

Life begins at 30...

by Arman Tjandrawidjaja

THE ADIOKE CENTER

can't be created without unlimited imagination

kalkunqita

A topnotch WordPress.com site

Akhmad Muhaimin Azzet

mari bersama menggapai ridha-Nya

miartmiaw

the way you look at me_a

Cerita-cerita indah penuh hikmaH

Cerita2 Indah Yang Menggetarkan Hati

LifeSchool by Bhayu M.H.

untuk Merayakan Hidup & Belajar dari Sekolah Kehidupan

RANGTALU

isinya biasa-biasa saja

Winny's Personal Life

One Kind Word can change someone's entire day!!

J.U.R.N.A.L

"Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah", Minke - Rumah Kaca, 352