Ditinggal tanpa Pembantu?

Saat ini aku masih terus browsing mencari sharing kawan bagaimana hidup tanpa pembantu.

Lagi-lagi, sesek dadaku untuk urusan yang satu ini. Beberapa kali sudah aku sampaikan ke suami bahwa aku sudah tidak sreg dengan ‘bude’ ini. Akumulasi dari kekecewaan selama ini, rasanya sudah sangat mengganggu pikiran.

Ditambah lagi kadang kakak sering madul minta ganti bude. Semakin sesak jadinya. Aku nggak ngerti seperti apa perlakuan terhadap anak-anak saat kami bekerja. Hanya saja, si bude memang terlihat sedikit kasar.

Tapi apa daya, tidak ada pilihan lain. Resiko karena aku bekerja. Semua memang ada plus minus. Seperti kebanyakan orang, rata-rata kita berusaha cukup mengelus dada jika ada sesuatu yang kurang berkenan. Karena takud pembantu ngambek pulang atau pindah majikan. Rasanya tidak sanggup gonta ganti art.

sungguh saat ini aku bimbang, ingin sekali hidup tanpa pembantu. akhir2 ini semakin menggerogoti hati. aku sampai ikutan jengkel sama suami karena tetep mempertahankan padahal banyak hal sudah begitu makan hati. suami masih tidak yakin bisa menjalani karena aku juga kerja. keluarga tidak memungkinkan menjaga mereka. Apa mungkin dalam usia mereka ditinggalkan tanpa pembantu?

Tapi, sekali lagi, aku benar-benar ingin melepaskan diri dari pembantu. Mungkinkah? Anak-anak apa bisa ditinggal dirumah sendirian? Kalo si kakak mungkin aku optimis,walaupun masih kelas satu SD. tapi bagaimana dengan si adik yang masih TK kecil? Pulang sekolah sama siapa? Jam pulang berbeda dengan kakak.

Kemaren sampek belain main ke rumah salah satu temen yang anaknya terbiasa ditinggal tanpa pembantu. Pengen ngelihat kayak apa. Bedanya 2 anaknya sudah sama2 di SD. Kelas 1 dan kelas 2, di sekolah yang sama. Ayahnya kerjaannya sebagai marketing, ada keleluasaan jam kantor. Sehingga si ayah tetep bisa menjemput mereka sekolah lalu ditinggal lagi dan kunci gerbang digembok.

Lha kami yang kerjanya sama-sama luar kota gimana? Secara si kakak yang suka nyanyil dan hyper, suka mencoba hal-hal baru, klo mainan listrik, kompor, gimana?

Rasanya memang belum memungkinkan…..

Jika memang harus ganti bude dengan alternative lain yang paruh waktu, masalahnya masih sama : tidak tega meng-cut.

Ya Allah, berikan jalan keluar atas kesulitan ini. Mudahkan segala sesuatunya bagi kami, amin.

Advertisements

22 Responses so far »

  1. 1

    kaklist said,

    jangan sepelekan firasat seorang ibu, semoga cepat dapat gantinya ya mba 🙂

  2. 2

    semoga ada solusi ya mba…

  3. 3

    drackpack said,

    Sebaiknya jangan ditinggal sendiri anak2. Mending ditegain cari ART baru….

  4. 4

    tintin1868 said,

    pasti ada jalan keluarnya.. pake sodara dulu di rumah.. buat jaga anak sementara..

  5. 5

    sarahzb said,

    Kalo sudah sekolah memang agak repot mba, dulu anakku sblm sekolah aku taro di Day Care.Biasanya departemen2 pemerintahan punya day care yg bersubsidi, tapi akugak tau kl di surabaya ya…Sebaiknya cari pengganti ART baru, gak usah merasa gak enak buat ganti si bude, bilang aja sudah tidak ada kecocokan…*spt alesannya artis2 yg pada cerai xi xi xiTrs sama yg baru harus tegas, pertama dateng kasih briefing, trus diajak duduk bareng anak2mu, intinya kalo anak2 merasa gak nyaman dan diapa2in harap lapor mama, bilangnya di depan itu ART, bilang juga di rumah ini ada camera tersembunyi,Sementara blm dapet aku rasa si bude juga kudu dipanggil duduk bareng, sama anak2 juga, bilang hal yg sama bahwa kalo anak2 merasa tidak nyaman, segera lapor mama, dan si mbok dalam pengawasan camera tersembunyi, jadi walopun dikau tdk di rumah, segala gerak geriknya terpantau…Mungkin ada baiknya bli camera tersembunyi, yg bs diakses via hp, murah kok, coba survey di ITC mba..Pasang tanpa woro2 ke si bude dan anak2 dulu, liat gimana kesehariannyaSetelah 2 hari baru bilang, lihat apakah ada perubahan kelakuan sehari2nya…

  6. 6

    True story temen mami, anaknya kelas 4sd dan tk, tanpa pembantu, pas pulang ranjang ketumpahan 1 gelas air, kompor menyala sejak siang, yang TK pernah diluar pager sampe papa-mamanya plg krn ga bisa buka gembok dan kakaknya bobo (ga denger adeknya datang), pas kelaparan nekad bikin mie dan kesiram kuah panas. Wes, horror kabeh……

  7. 7

    rosshy77 said,

    Waduh kl msh sekecil itu agak berat ya mbakEmang da pernah coba ngomong baik2 sama si mpol?Sdh coba cari art lain?Aku sdh mantapkan hatiku dan sdh sampekan ke manajemen perihal resignMsh ditahan sih, tp hatiku sdh bulat

  8. 8

    myshant said,

    waduh, itu cerita tentang 2anak yg dijemput bapaknya trus ditinggal lagi, gerbang digembok kok serem yaaa…aduhmungkin lebih baik anak disekolahin di sekolah yg full daydi sini ada temenku yg 2 anaknya (playgroup&SD) yg disekolahin full day, dianter jam 7:30, dijemput jam 16:30. diitung-itung biayanya sama dengan gaji babysitter, tapi anak udah dapet makan dari sekolah dan dapet tambahan pelajaran ngaji. bapak-ibunya kerja, tanpa pembantu, tanpa kerabat. masih bisa jalan tuh mbak operasional sehari-harinya 🙂

  9. 9

    inacw said,

    kaklist said: jangan sepelekan firasat seorang ibu, semoga cepat dapat gantinya ya mba 🙂

    harusnya…. but, harus ngalah jika salah satu nggak sepakat. amin doanya, makasih.

  10. 10

    inacw said,

    srisariningdiyah said: semoga ada solusi ya mba…

    makasih mbak. sedang proses pemilihan way out.

  11. 11

    inacw said,

    drackpack said: Sebaiknya jangan ditinggal sendiri anak2. Mending ditegain cari ART baru….

    sepertinya memang belum memungkinkan. Sayangnya ART barang yang langka.

  12. 12

    inacw said,

    tintin1868 said: pasti ada jalan keluarnya.. pake sodara dulu di rumah.. buat jaga anak sementara..

    bener mbak, lagi mikir siapa yah yang bisa untuk jaga jika bener2 ngelepas bude .

  13. 13

    inacw said,

    sarahzb said: Kalo sudah sekolah memang agak repot mba, dulu anakku sblm sekolah aku taro di Day Care.Biasanya departemen2 pemerintahan punya day care yg bersubsidi, tapi akugak tau kl di surabaya ya…Sebaiknya cari pengganti ART baru, gak usah merasa gak enak buat ganti si bude, bilang aja sudah tidak ada kecocokan…*spt alesannya artis2 yg pada cerai xi xi xiTrs sama yg baru harus tegas, pertama dateng kasih briefing, trus diajak duduk bareng anak2mu, intinya kalo anak2 merasa gak nyaman dan diapa2in harap lapor mama, bilangnya di depan itu ART, bilang juga di rumah ini ada camera tersembunyi,Sementara blm dapet aku rasa si bude juga kudu dipanggil duduk bareng, sama anak2 juga, bilang hal yg sama bahwa kalo anak2 merasa tidak nyaman, segera lapor mama, dan si mbok dalam pengawasan camera tersembunyi, jadi walopun dikau tdk di rumah, segala gerak geriknya terpantau…Mungkin ada baiknya bli camera tersembunyi, yg bs diakses via hp, murah kok, coba survey di ITC mba..Pasang tanpa woro2 ke si bude dan anak2 dulu, liat gimana kesehariannyaSetelah 2 hari baru bilang, lihat apakah ada perubahan kelakuan sehari2nya…

    makasih banyak advise panjangnya…. bener2 bermanfaat. baru kepikir saya mbak. insyallah deh pengen coba pke camera tersembunyi itu.

  14. 14

    inacw said,

    laurentiadewi said: True story temen mami, anaknya kelas 4sd dan tk, tanpa pembantu, pas pulang ranjang ketumpahan 1 gelas air, kompor menyala sejak siang, yang TK pernah diluar pager sampe papa-mamanya plg krn ga bisa buka gembok dan kakaknya bobo (ga denger adeknya datang), pas kelaparan nekad bikin mie dan kesiram kuah panas. Wes, horror kabeh……

    adduh horor banget itu. gak mbayangin. kayak gitu itu yang ditakudkan. kapan hari awim juga cerita anak sodaranya yg ditinggal tanpa pengasuh, eh mainan korek bakar2 di kamar. hiiiiiii…. nggak deh

  15. 15

    inacw said,

    rosshy77 said: Waduh kl msh sekecil itu agak berat ya mbakEmang da pernah coba ngomong baik2 sama si mpol?Sdh coba cari art lain?Aku sdh mantapkan hatiku dan sdh sampekan ke manajemen perihal resignMsh ditahan sih, tp hatiku sdh bulat

    dibelain resign yah mbak? memang koq dilema banget.boro2 cari yang lain, suami masih kurang sepakat. masih menganggap ini bisa ditoleransi. mbuh deh.

  16. 16

    inacw said,

    myshant said: waduh, itu cerita tentang 2anak yg dijemput bapaknya trus ditinggal lagi, gerbang digembok kok serem yaaa…aduhmungkin lebih baik anak disekolahin di sekolah yg full daydi sini ada temenku yg 2 anaknya (playgroup&SD) yg disekolahin full day, dianter jam 7:30, dijemput jam 16:30. diitung-itung biayanya sama dengan gaji babysitter, tapi anak udah dapet makan dari sekolah dan dapet tambahan pelajaran ngaji. bapak-ibunya kerja, tanpa pembantu, tanpa kerabat. masih bisa jalan tuh mbak operasional sehari-harinya 🙂

    serem yah? tapi nggak detail sih kemaren si anak dibawain kuncinya nggak yah…. cuman sempet heran aja, koq bisa yah berjalan ‘normal’?sekolah full day pasti bisa memberi solusi. tapi udah terlanjur juga sekolah yang biasa. jadi kepikiran pengen pindah nempati rumah sendiri aja, nggak jauh dari ortu disana. walopun tetep, ribet lagi urusan sekolah yg terlanjur disini. semoga ada jalan.

  17. 17

    estiningtyas said,

    ganti saja artnya wong jelas2 anak sdh komplain.

  18. 18

    inacw said,

    estiningtyas said: ganti saja artnya wong jelas2 anak sdh komplain.

    ya mbak, sayangnya suami belum sepakat. jadi susah sendiri mikirnya.

  19. 19

    inacw said: adduh horor banget itu. gak mbayangin. kayak gitu itu yang ditakudkan. kapan hari awim juga cerita anak sodaranya yg ditinggal tanpa pengasuh, eh mainan korek bakar2 di kamar. hiiiiiii…. nggak deh

    naaaah! nahhh…….wes, jangan dulu wes…

  20. 20

    nendenros said,

    Ninggalin anak sendirian di rumah sih menurut saya sama sekali bukan solusi….bahaya banget… Lagian apa bisa tenang kerja kalo kepikiran yg di rumah.Cari full-day school atau day care mungkin lebih kena. Kalo pake Day Care, tinggal cari jemputan yg bisa anter dari sekolah ke tempat Day Care deh…..Atau resign???

  21. 21

    inacw said,

    laurentiadewi said: naaaah! nahhh…….wes, jangan dulu wes…

    nggak deh dew, ngeri.

  22. 22

    inacw said,

    nendenros said: Ninggalin anak sendirian di rumah sih menurut saya sama sekali bukan solusi….bahaya banget… Lagian apa bisa tenang kerja kalo kepikiran yg di rumah.Cari full-day school atau day care mungkin lebih kena. Kalo pake Day Care, tinggal cari jemputan yg bisa anter dari sekolah ke tempat Day Care deh…..Atau resign???

    sempet mikir selalu kontak telpon jika di kantor, tapi sepertinya emang bakalan mir mir kepikiran juga. jika memang tanpa art, harus model full day skul.klo resign masih belum memungkinkan nih mbak.


Comment RSS · TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

VIENHA

Berusahalah untuk lebih baik,,tapi jangan berfikir dirimu sudah baik.

My Journey, My Story, and My Dream

Try to tell and write the story

threspuspa

Just another WordPress.com site

drmaharanibayu

Dokter Laktasi

BREASTFEEDING & CHILD HEALTH

Informasi Berbasis Bukti Tentang ASI, Menyusui & Kesehatan Anak

Erit Kantoni's Blog

Blog Tentang Software Ponsel Android|Misteri Dunia|Humor|Informasi|Berbagai Kategori Lainnya!

tqar.wordpress.com/

ads here were not made by admin, be wise

faziazen

a Journal of MomPreneur

Life begins at 30...

by Arman Tjandrawidjaja

THE ADIOKE CENTER

can't be created without unlimited imagination

kalkunqita

A topnotch WordPress.com site

Akhmad Muhaimin Azzet

mari bersama menggapai ridha-Nya

miartmiaw

the way you look at me_a

Cerita-cerita indah penuh hikmaH

Cerita2 Indah Yang Menggetarkan Hati

LifeSchool by Bhayu M.H.

untuk Merayakan Hidup & Belajar dari Sekolah Kehidupan

RANGTALU

isinya biasa-biasa saja

Winny's Personal Life

One Kind Word can change someone's entire day!!

J.U.R.N.A.L

"Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah", Minke - Rumah Kaca, 352

%d bloggers like this: