Archive for January, 2012

Potong Rambut

Beberapa waktu yang lalu sempet mencari-cari gaya potongan rambut cowok yang model tipis, tapi sayang nggak ngerti namanya. itu…, buat si kakak yang udah keliatan panjang rambutnya. Habisnya berkali-kali potong rambut dia minta yang gaya mohawk terus, lha jadinya bagian depan kan cepet panjang. Apalagi kalo di sekolah kan disisir biasa, palingan kesamping atau kedepan, jadi jatuhnya keliatan panjang.

Yang model tipis favoritku ini dah rada lama sih, tapi aku seneng banget. Keliatan sangat macho. looks cool poko’e. Pernah nemu di koran berita olahraga kapan hari, rencananya mau kulihatin si tukang potongnya, e’e lha koq ngilang lupa dimana.

Dan akhirnya nemu yang aku cari di VCD yang aku pinjam barusan. Dari Film “ POST GRADE”. sampe bela-belain ngambil beberapa gambar si aktor dari screen TV buat ditunjukin ke pak tukang potong.

Salah satunya yang ini. Tappi, kenapa jadinya nggak gitu banget yah? Masa kurang jelas yah atau emang nih orang kurang ahli bikin gaya macem-macem? Maklum tukang potong biasa, murah lagi. Bukan salon-an yang pastinya pake sekolah rambut …..

Duh, kayaknya harus di permak lagi di salon langgananku aja deh.

Advertisements

Comments (4) »

Kaset Murotal idaman

Alhamdulillah akhirnya keturutan dapetin kaset Murotalnya Syech Musyari Rasyid. Setelah putus asa download tapi error mulu, akhirnya aku putuskan beli aja! browsing-browsing nemu toko onlinenya hasanahmuslimah.com trus email-emailan tanya ini itu then dapet deh sekarang.

Bersyukur teman-teman ikutan kepincut untuk ikutan beli, so kita akhirnya bisa pesan 4 kaset. pengennya sih versi MP-3 ajah ternyata udah nggak tersedia, adanya cuman versi VCD.

harganya jadi rada mahalan sih, tapi gapapalah aku rela. at least dengan modal 1 biji, dapetnya 4 karena masing2 dari kita bisa saling mengkopi 3 isi kaset yang lainnya. apalah artinya uang segitu jika manfaatnya jauh lebih besar, yaitu sebagai sarana membersihkan hati.
Sungguh kesemsem berat ama lantunan suara yang satu ini. Beneran klo mendengarkan suara beliau dengan penuh penghayatan, maka hati akan begitu cepat tersentuh dan tiba-tiba saja mata bisa menetes alias menangis merasakan kerinduan yang dalam kepada-Nya.
Aku biasa memutarnya pada malam hari atau sesaat sebelum sholat buat mengkondisikan hati ‘siap’ menghadap. insyallah ingin sekalian belajar mengaji tartil dengan ‘irama’ kayak beliau juga deh.
semoga hati ini selalu diberi kelembutan, senantiasa dibersihkan dari kotoran-kotoran yang menghalangi kedekatan kita dengan-Nya.

Comments (2) »

Lento

Udah lama banget nggak pernah bikin makanan yang satu ini Selama menikah, baru pertama kali ini bikin, eit kedua ding. Belum lama ini, udah pernah but masih dikatakan percobaan.

Dulu, beberapa kali udah beli bahan kacangnya, tapis selalunya terbuang percuma setelah kutuan. Habis harus pakai kelapa muda itu lho, klo belinya dikit biasanya nggak boleh ama si bakulnya, trus klo beli satu butir bingung masaknya ntar.

Ternyata pembantu aku juga nggak pernah bikin makanan ini. Makanya pas pertama kali, itu kacang beras yang udah direndam cuman dibumbui doank. Jadi kelihatan miji-miji gitu. Si pembantu nanya “ lha gimana cara bisa dikepel-kepel yah Bu”? duh, yah jelas nggak bisa lawong kacangnya dibiarin bulet-bulet tanpa di haluskan! Sampe heran juga masak sih di desa nggak kenal lento? Aneh, padahal itu kan makanan desa tho?.

Suamiku memang suka banget lento. Ngalah-ngalahi ngidam deh. Setiap kali ke rumah Krian, nggak lupa beli itu di tempat langganan. So akhirnya kemaren keturutan bikin lagi.

Bahan :

Kacang Beras

Kelapa Muda diparut (Sedikit)

Bumbu :

Bawang Putih

Bawang Merah

Cabe (jika mau pedas)

Kencur

Laos

daun jeruk purutnya

Gula – Garam

Ukuran bisa dikira-kira sendirilah. Sewajarnya aja. Hasil di gambar penampakannya kayak gosong yah? tapi begitulah Lento, emang kecoklatan mengarah kehitaman koq he he…

Resep ini aku dapetin dari pak supir antar jemputku. Karena dia pernah cerita suka masak yang ini. Enak deh, ada aroma kencur dan daun jeruk purutnya kerasa, bener-bener pas dilidah.

tambahan, bagi yang belum pernah tahu kayak apa Kacang Beras, ini aku ambil gambarnya. dari sisa setelah aku pakai dari beli seperempat kilo kemarin.

Mungkin juga aku yang salah sebut kali yah, sempet bingung juga ada orang bilang kacang tolo itu yang mana lagi?

Comments (18) »

Bekas ‘Atlet’ yang nggak ngatlet

Kemarin ada si Lely, ex-temen kuliah nulis di wall facebook aku gini “Buk, Photo TS jaman bahula tolong di up load donk di FB, perasaan dirimu yang punya & simpen photo2 itu…aq kangen buk…temen2ku ga percoyo nek aq biyen juga atlet…maklum “body” aq skrg ga memungkinkan, biasa anak da 2…( jadi Jauh dari penilaian seorang atlet he…he..he..)

Sempet pengen ngikik juga. Lha emang dulu pas masih aktif Tapak Suci aja badannya udah subur, apalagi setelah mecungul 2 baby yah?. Dia sih emang ada bakat gemuk. Klo aku kan tipe-tipe krempeng jadi sempet lumayan lama bertahan di kisaran kelas A sampe B, alias mentok 48 kilo beratku. Sekarang aja aku semakin ndut jadi 52kg.

Tapi bener gemuk tuh termasuk dipengaruhi lingkungan deh. Berhubung keluarga dia doyan makan, walhasil seluruh sodara-sodaranya, bapak ibunya, ndut semua. Bulet-bulet gitu. Kecuali mas tofik, koq bisa-bisanya 180 derajat berbeda yah? Asli bungkring. Mungkin karena jam ‘hidup’nya beda kali, maklum anak kesenian rada ‘beda’, jam malamnya panjang.

Lalu Soal poto, aku pun comment banyak di rumah, masih di album. sayang nggak ada scanner. sungkan klo pke kantor. apa dikau yang nye-can? main2 dunk ke sini lely… ntar kpn2 klo sempet aku ke rumahmu.masalahnya siapa yang bersedia men-scan semua?”.

Well…, nggak salah aku memang punya banyak koleksi poto-poto kami waktu masih aktif di dunia ‘persilatan’ saat kami masih kuliah. Dari sekedar kumpul2 di rumah salah satu anggota, saat latihan rutin, latihan antar cabang, latihan alam, ujian kenaikan tingkat, sampe event pertandingan. Lengkap. Dasar aku moto poto-en sejak jaman dahulu kala, ya jelas nggak pernah terlupakan itu kamera….

Sempet nggak percaya kalo dulu dalam pertandingan kita disebutnya sebagai atlit. Rasanya masak sih aku atlit? Wong cuman gitu-gitu doank. Lebih tepatnya sebagai ‘penggembira’ kali…. Tapi koq yah bisa-bisanya aku dapetin piala yah? *teringat pialaku, apa kabarmu sekarang yah? Pasti dah berkarat wal penuh debu deh…

Mungkin karena dulu nggak banyak ‘kader’, jarang-jarang mahasiswi yang mau olahraga pencilakan, makanya aku ama si Lely itu terpilih ikut pertandingan. Kadang antar cabang se-surabaya, pernah juga ikut yang tingkat jatim, trus antar perguruan tinggi. Dulu sempet pengen serius menekuni ‘dunia’ olahraga itu, tappi, berhubung kemampuan cuman segitu, mending tetep konsen belajar kuliah aja sebagaimana ‘rencana’ hidup.

Aku pikir klo aku sibuk kegiatan, nilai kuliah bakal jeblok. Lha koq nggak disangka-sangka disaat aku super sibuk menghadapi pertandingan, jadwal latihan ketat e’e ternyata semua mata kuliah yang kuambil di semester itu semuanya dapet A. Dari dulu ngiler kepengen banget IP 4 baru kesampean pas lagi sibuk-sibuknya.

Pencak Silat adalah masa lalu, aku juga sudah lupa gimana nendang yang sempurna, sudah susah mengepalkan tangan untuk memukul yang benar, apalagi tehnik membanting lawan. Yang jelas, sekarang aku sudah jadi mbok-mbok. Yang tersisa mungkin ‘semangatnya’, tetep pengen hidup sporty.

So saat ini biar nggak berhenti total dari olahraga, pilihannya sekarang jatuh ke senam aerobic! Ringan, santé menyehatkan dan lebih pas buat ibu-ibu.

Comments (14) »

Resign untuk berubah?

Postingan pertama tahun ini. Ada banyak muncul ide beberapa hari ini, but karena ini masih tanggal muda – tanggalnya sibuk laporan, akhirnya beberapa gagasan pun tebang kandas karena nggak langsung sempet menulisnya.

Well… kali ini soal pekerjaan sang suami. Sudah lebih dari 15 tahunan lebih deh dia bekerja di perusahaan yang saat ini. So bisa dibayangkan deh gimana ‘bosen’nya. Apalagi tipe dia orang yang kurang suka diperintah. Dia lebih menginginkan untuk berwirausaha sendiri!! .

Sejak awal kami nikah, dia sudah begitu resah dan berontak tidak ingin lagi jadi pegawai, nggak ada yang bisa diandalkan. “tidak bakal maju kalau terus-terusan jadi pegawai”, begitulah. Bagaimana keadaan bisa berubah lebih baik jika toh sudah mentok di perusahaan? Dengan kenaikan gaji yang segitu-gitu doank…… dan ‘keresahan’ ini semakin menjadi selama satu-dua tahun ini.

Tapi sayangnya tidaklah mudah bagi seorang pegawai fulltime untuk memulai usaha. Selain urusan klasik permodalan, minimnya waktu akan menyulitkan kita focus untuk yang baru. Tidak semua usaha bisa dibuat sambilan atau paruh waktu. Ada usaha yang memang memerlukan perhatian penuh dengan usaha maksimal . Apalagi awalan biasanya menentukan, jika Cuma separuh hati, apa yah tidak akan colaps sebelum bisa ‘berdiri’.

Yah, ini memang sebuah dilema lama, suami akan memulai usaha baru sambil bekerja tapi tidak maksimal atau nekat mengundurkan diri bekerja untuk focus usaha baru?

Pilihan pertama memang akan lebih bijak dan aman. Karena bisa tetap mempertahankan kelangsungan ‘perekonomian’ keluarga. Namun jika kita tidak terjun all out, kapan usaha baru itu bisa segera menggantikan status pegawai kita sebagaimana yang kita harapkan. Pilihan ini mutlak harus dipilih jika sumber nafkah hanya satu sisi, yaitu suami saja.

Bagaimana jika dengan nekat resign? Beresiko besar memang. Segala sesuatu bisa terjadi, harus siap bila kenyataan tidak sesuai expektasi, trus kalau tidak sekarang kapan lagi? Tapi sudah siapkah untuk berjalan timpang karena sumber nafkah hanya satu sisi? Apakah kami bisa baik-baik saja dengan beberapa pengeluaran yang dipangkas?

Jadi ingat waktu ajang reuni bareng teman-teman yang sama-sama kena PHK di kantor lamaku 2006. Ada beberapa teman yang sekarang sukses dengan wirausahanya. Salut banget, hebat. Dan ide maju sehingga berubah lebih baik itu semua dikarenakan mereka kepepet. Sangat mungkin, jika keadaan ‘baik-baik’ saja maka kita tidak akan terpikirkan untuk mencoba ini atau itu, apalagi langkah yang mengandung resiko.

Well….Ini sekedar curhat aja, insyallah jika si Ayah sudah mantap, kali ini aku pun siap. Tidak lagi aku mencari-cari alasan menolaknya, tapi aku akan mengabulkan dan mendukungnya. Sudah sejak lama aku hitung-hitung ulang dampak keuangan untuk kemungkinan ini……Tapi aku tahu Allah akan membantu. Insyallah dengan terus mendekati-Nya dan memohon bantuan-Nya, segalanya akan dimudahkan.

Comments (20) »

VIENHA

Berusahalah untuk lebih baik,,tapi jangan berfikir dirimu sudah baik.

My Journey, My Story, and My Dream

Try to tell and write the story

threspuspa

Just another WordPress.com site

drmaharanibayu

Dokter Laktasi

BREASTFEEDING & CHILD HEALTH

Informasi Berbasis Bukti Tentang ASI, Menyusui & Kesehatan Anak

Erit Kantoni's Blog

Blog Tentang Software Ponsel Android|Misteri Dunia|Humor|Informasi|Berbagai Kategori Lainnya!

tqar.wordpress.com/

ads here were not made by admin, be wise

faziazen

a Journal of MomPreneur

Life begins at 30...

by Arman Tjandrawidjaja

THE ADIOKE CENTER

can't be created without unlimited imagination

kalkunqita

A topnotch WordPress.com site

Akhmad Muhaimin Azzet

mari bersama menggapai ridha-Nya

miartmiaw

the way you look at me_a

Cerita-cerita indah penuh hikmaH

Cerita2 Indah Yang Menggetarkan Hati

LifeSchool by Bhayu M.H.

untuk Merayakan Hidup & Belajar dari Sekolah Kehidupan

RANGTALU

sebelum semua hilang dari ingatan

Winny's Personal Life

One Kind Word can change someone's entire day!!

J.U.R.N.A.L

"Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah", Minke - Rumah Kaca, 352