Archive for March, 2012

Today’s Story – libur Nyepi

Rasanya bahagia banget setelah terpingkal-pingkal cekiki’an ngeliat film Something About Mary” – Cameron Diaz. Bener-bener adegannya banyak konyol-nya dan berhasil membuatku ketawa lepas sampe mlungkel-mlungker. Film lama sih, udah pernah lihat juga beberapa tahun lalu. Tapi pas kapan hari aku pinjam VCD-nya buat temen kantor, nih film dikopi. Then aku sih seneng aja kopas ke flashdisk buat dilihat lagi pas waktu senggang.

Lumayan nih film bisa sedikit mengobati stress hari ini. He he….abisnya liburan nyepi ini sedikit ruwet and bikin bête.

Ceritanya, in the morning uput-uput, kita bawa si kakak ke dokter, dia kena batuk gara-gara beli es di luar. Si kakak memang paling nggak bisa deh ama golongan es ‘instant’ seperti jasjus, marimas, sisri dkk…. Kalo es Milo sih, aku masih ok. Tapi yah gitu, beli diluar apa es-nya benar-benar dibuat dari air matang?

Nah si ibu dokter sempet bilang kemungkinan rawat inap jika suhu badannya tinggi, alasannya batuknya sudah sampai ke bawah ( paru-paru mungkin). But syukurlah suhu badan normal… anaknya sih masih lincah, pencilakan mah tetep. Cuman kemarin malem kuamati koq batuknya malah menjadi, so saatnya pertolongan dokter. Sebelumnya kita dah kasih obat flu batuk tapi kayaknya nggak mempan deh.

But, dari dokter jadi kepikiran, ngerasa aneh aja, masa batuk pakai inap segala? Duh, mana kartu asuransi nggak bisa digesek lagi. Hu uh, sebel. Kali ini nggak sampai dicoba gesek, tapi si bagian admin sudah langsung bilang “ Asuransi ini sudah tidak lagi kerjasama dengan I’M CARE … Bla bla…”.Walhasil lagi-lagi harus nombok dulu.

Beneran satu tahun makan hati sama asuransi yang ini. Asuransi bangkrut kayak gitu dipakai. Kasus tok pokoknya. Tapi yah gimana lagi kalau memang sakit, masa nggak diobatkan? Alhamdulilla, bersyukur banget nggak pakai acara rawat inap……Padahal udah berdoa wanti-wanti semoga nggak berurusan sama dokter sampai asuransi kesehatannya ganti bulan depan ini. Iya klo reimburse bisa cepet. 2 kwitansi dokterku yang kapan hari aja belum cair, e’e sekarang ditambahi lagi.

Sepulang dari dokter, Si ayah kebetulan ada urusan penting sama teman. Dan anak-anak langsung aku ajak ke taman. Pikirku, biar anak-anak refreshing. Kasihan kalau liburan di rumah terus, pasti bosan. Sayangnya, karena kesehatan kakak sedang terganggu, di taman malah bawaannya rewel melulu. Belum urusan eker-ekeran si kakak and si adik. Royo’an inilah, itulah……Tarung aja maunya. Pegel deh. Si adik juga gitu, minta mainan terus, nggak bosen-bosennya. Masa tiap hari minta mainan baru, sampai capek nge-les. Kuat-kuatain telinga pokoknya. Dalam hati “Sabar…sabar… anak kecil, belum ngerti keruwetan kebutuhan

Well… gitu deh cerita hari ini. At least, berakhir bahagia….. alias beban berkurang setelah berhasil tertawa lepas kena film Something About Mary


Comments (6) »

Menulis itu Sehat

Maksudnya apa yah? Lagi asal aja bikin title begitu. Intinya dengan menulis, maka ide akan keluar. Ide bisa dalam segala macam bentuk. Bisa unek-unek, curhat, ulasan sederhana, cerita apa saja, sampai ungkapan marah-marah pun bisa ditulis. Nggak perlu pakai method tertentu, diikuti aja ritme yang ada di kepala kita, then just write!!

Menulis tuh kayak mengeluarkan sesuatu yang jika sudah keluar maka akan menyehatkan. Mungkin kayak pengen pipis, trus kalau udah dipipiskan, maka akan terasa lega. Enteng. Perumpamaan ngawur aja sih, tapi sepertinyanya buat yang udah punya hobby nulis, maka logika ini bisa ‘masuk’. He he… Selesai nulis, perasaan akan plong, lega, seneng….. yah,walaupun nggak penting-penting banget.

Dan, apakah menulis harus berangkat dari bakat ‘alam’? ataukah sebelumnya harus punya hobby yang ada bau-baunya ama tulis- menulis? Kayaknya nggak juga deh. Malah, yang sudah biasa nulispun, kalau lama dibuat ‘istirahat’, maka mengeluarkan ide yang sangat simple pun susah.

Semua pasti bisa menulis. Sejak di SD kita sudah diajari mengarang, bahkan sampai yang tingkat ilmiah waktu kita kuliah. Jadi, setidaknya semua orang punya bekal ilmunya. Hanya sedikit perlu diasah ketajamannya dengan terus aktif dan aktif. Nah, jika menulis disertai dengan hobby, maka hobby itu berperan sebagai pelumasnya. Dengan hobby, pasti berjalan lancar jaya segala ide yang ingin dituliskannya.

Lalu, apakah harus benar-benar punya ‘banyak’ waktu untuk bisa menulis? Tentu tidak. Karena apapun kan yang penting niat. Punya banyak waktu luang kadang malah bikin kita malas, menunda-tunda lalu idenya pun terbang. Dengan waktu sempit, bahkan disambi kerja pun menulis tetep bisa! Jangan dikira karena suka nulis, kerja jadi berantakan. Enggak banget.

Well…jurnal ini aku persembahkan buat temen kantor yang finally ikutan bikin ‘rumah’ di MP karena aku. Dia bilang jadi pengen menulis gara-gara melihat aku suka menulis alias bercerita di sini, rumah maya-ku ini. Waooo Senengnya bisa menginspirasi…… walaupun aku sendiri juga pendatang baru, kadang masih ndeng-ndeng ser juga mood nulisnya.

dia juga lah yang sering mengingatkan aku jika sedang idle “ Tumben koq lama nggak ada postingan…sibuk kah?”

So, jangan berhenti untuk menulis, karena menulis itu bisa mengeluarkan segala ‘penyakit’, bisa melapangkan dada, bisa membuat bahagia…… maka dari itu menulis itu sehat. Titik.


*jurnal ditulis sekitar jam 11pm kemarin malam akibat mau tidur tapi nggak ngantuk-ngantuk.


Comments (16) »

Cerewet ukuran seragam

Beginilah jika di kantor aku terlanjur kena stempel wewet he he…

Kali ini soal pengukuran seragam baru. Sedikit terlambat sebenarnya, udah dari sabtu kemarin. Karena niatanku nggak mau diukuri langsung melainkan mau bawa contoh celana yang ‘pas’ yang aku punya. Ndilalah selalu lupa bawa, akhirnya yah udah diukur langsung ajah dari pada ntar malah nggak katut kejahit juga.

Dan, kali ini aku bener-bener cerewet sama si bapak yang ngukur. Secara 3 celana sebelumnya nggak bisa aku manfaatkan, so kali ini aku nggak mau terulang!!

beneran lho pak, jangan sampai salah ukur lagi… Kayaknya dulu bapak main ukur standart kali yah, buktinya dipakai nggak pas. dulu bapak menstandartkan lingkar paha dengan lingkar perut saya sehingga paha kekecilan. “ begitulah aku mewanti-wanti si bapak.

Si bapak pun bilang “ kan bisa dipermak kembali ke kami?” . Ganti aku balas “ walah pakkk….sudah aku balikin sampe 2 apa 3 kal waktu itu, tetep aja nggak bisa dipakai”.

Kali ini emang harus digarisbawahi tuh bapak ! Abis ukuran kakiku rada ‘unik’ sih. Perut langsing tapi paha besar he he… udah 3 tahun ini, setiap kali dapet celana seragam selalu kurang pas. Bosen!

Untuk celana seragam tahun kemarin benar-benar nggak bisa masuk, hanya berhasil nyangkut di pinggul doank. Udah gigih nge-permak, tetap nggak maksimal karena lingkar paha celana dibuat terlalu pres, trus lebihan pinggir kain pun terbatas. Selama setahun ini, tuh celana hanya 1-2 kali aja aku pakai kerja, en hasilnya selalu kakiku kecapean sendiri. Dibuat duduk susah. Wes tersiksa pokok’e…

Bukan juga karena aku lebih gemuk… Tapi memang si penjahit aja yang kurang beres. Dari jarak ngukur dengan seragam jadi paling max 3 bln. Klopun badanku naik, nggak sebegitunya deh sampe nggak bisa dimasukkan. Padahal setiap kali ngukur aku selalu pesen-pesen untuk dibuat longgar. Ala komprang gtu…. But karena apes, jadinya selama setahun ini terpaksa aku memanfaatkan celana seragam yang dari 3 periode sebelumnya, untungnya masih sangat layak dan bagus.

Nah tadi setelah si bapak selesai ngukur, langsung aku ambil kertas, aku rekap data yang udah dicatat dia dan minta si bapak menandatangani beserta nama terang !! He he…..aku ancam bakal minta ganti baru kalau ternyata nggak sesuai. Ihh jahatnya…..

Ternyata si bapak mikir-mikir waktu mau tandatangan, dia takud – pake aku suruh tanda tangan segala. Akhirnya dia mengulang ngukur pahaku kembali. Ngikik deh jadinya. Aku juga ngasih pengingat di buku catatan si bapak’e , aku kasih tanda pentung tiga (!!!) di sebelah namaku. Ben, biar diperhatikan!!. Sudah capek masak dapet jatah seragam tapi nggak bisa memanfaatkan. Eman-eman beli sendiri.

Sebenarnya masalah seragam ini, bukan aku aja yang kecewa. Seragam periode tahun ini hampir 75-80% yang kecewa ama jahitan celananya. Yang sakunya nggak dijahitlah, atau dijahit tapi dipake 2 kali dah robeklah, yang kecingkrangan lah, nggak enak dipakenya lah dan seterusnya…. Mayoritas komplen atau at least nggerundel.

Once again, kali ini aku nggak mau terulang. Biarin juga aku dikatain cerewet. Malah si staff HRD sukanya menyebut aku adalah sebagai indikator. Alias klo aku diam berarti lainnya puas. cape de….Padahal aku kadang hanya mewakili dirikyu sendiri, bukan orang lain lho…. But, mungkin karena kebanyakan yang lain lebih nriman alias gak kakean cangkem, yah akibatnya aku harus rela dengan julukan itu.

Cuek ah, anjing menggonggong kafilah berlalu…

Comments (34) »

[memalukan] Salah Baca Edaran

Maluku di Ambon xixixiiii….. Bener-bener memalukan. What kind of Mom I am? Sampe nggak habis pikir. Koq bisa-bisanya sih salah lihat gitu??

Ini tentang kejadian pagi ini. Sabtu kali ini sedikit sibuk, soalnya ini ketepatan jadwalku masuk kantor (week I), trus si Adik jadwalnya Renang sekolah, lalu si Kakak – Farid yang biasanya libur harus masuk karena sedang Tes Tengah Semester. Dan sang suami klo sabtu masuknya lebih pagi 1 jam. Ditambah lagi hari ini aku kebagian bawain jajan untuk ‘ransum’ selama perjalanan ke kantor di shuttle kami he he…

Walhasil belain pagi-pagi harus bangun untuk hunting aneka jajanan itu, klo nggak, siangan dikit jajanan pada habis, atau pilihan nggak banyak. Daaaaan….. apes! sudah sampe disana, e’e langgananku ternyata sedang ada hajatan. Wadduh. Terpaksa muter balik keliling nyari bakul lainnya.

Sesampai di rumah, aku lihat suami udah pergi berangkat sekalian antar si kakak ke sekolahan. Dan tidak lama kemudian aku terkaget-kaget lihat si kakak udah balik.

Me : Lho kenapa balik?

Farid : Liiiibur sekolahnya…

Me : Teman-temanmu belum datang kali. Berangkatnya emang kepagian

Farid : Pak satpamnya bilang libur

Me : [nggak terima] nggak mungkin lawong sekarang kan ujian.

Farid : Iya tapi liburrr

Me : Bentar, Ibu mau lihat Edaran ujian kemarin

Sibuk nyari itu edaran plus bingung ngebayangin masa aku harus kembali nganter dia ke sekolahan lagi. Mana udah siang dan aku belum mandi. Langsung deh aku telpon HP-nya si Mbak TU ( Tata Usaha) sekolah dan terjadilah percakapan berikut :

Me : Assalamualaikum Bu

TU : Walaikum salam

Me : Saya ibunya Farid kelas IA. Tadi anak saya sudah sampai di sekolah tapi kenapa Pak Satpam bilang libur yah?

TU : Lha memang bener libur koq bu….

Me : [Bingung] Koqq…? Bukannya ini lagi ujian? Ada jadwalnya hari sabtu kan?

TU : Ujiannya mulai tanggal 5 besok

Me : Hah???? Masak sih?

* Terpanah…..sambil melototi lagi itu edaran jadwal, tertulis jadwal Ulangan TIK dan Penjaskes adalah sabtu, 10 Maret 2012.

TU : Iya ibu, masih baru dimulai senin besok, sekarang libur.

Me : [cekikik malu]. He he… ternyata saya salah lihat yah. Bener, tulisannya baru mulai tanggal 5. Pikir saya sejak senin kemarin lho Bu, dan ini adalah hari terakhir ujian. Makanya seminggu ini saya suruh Farid konsen belajar ujian. Maaf …maaaf beginilah bu bingung, sedikit ruwet.

TU : He he…. Iya ….

*semoga memaklumi.

Haadduuuewh, koq iso salah sampe seminggu baru tau sih?? Tiwas si mbak yang ngajar Les udah aku wanti-wanti untuk tidak libur selama ujian ini. Si art juga udah aku peseni klo nganterin les, buku yang dibawa adalah yang besoknya diujikan aja. Trus sabtu minggu kemaren pas liburan ke krian, aku bela-belain bawa buku paket untuk dipelajari di sana buat persiapan senin. Lalu terpaksa harus balik ke surabaya lebih awal karena takudnya dia kecapekan dan nggak sempet belajar lagi. Dan sebelum sampe rumah pun, si kakak langsung aku drop di rumah mbak yang ngasih privat itu. Lha koq ternyata salah ‘meresapi’ edaran jadwalnya????

Wes wes, Pancen gak nggenah …. ( I meant Me!!). Jadi senyum senyum sendiri karena telah memperbesar kemaluan di depan TU.

Maaf yah Nak, ibu salah…Ibu nggak bakal mengulanginya lagi. Mungkin ibu terlalu sibuk bekerja jadi nggak konsen pas baca edaran itu. Dan maaf kapan hari ibu nggak begitu menggubris waktu kakak bilang bahwa di sekolahan nggak ada ujian. Waktu itu ibu cuman komentar “ iya memang lainnya tetap pelajaran seperti biasa seperti yang dulu-dulu karena masih ujian tengah semester”…..

Tapi, kamu bisa ambil hikmahnya, di ujian minggu depan kamu bakal lebih siap dan makin nglonthok hafalannya.

*seri keruwetan di pagi hari…..

Comments (24) »

VIENHA

Berusahalah untuk lebih baik,,tapi jangan berfikir dirimu sudah baik.

My Journey, My Story, and My Dream

Try to tell and write the story

threspuspa

Just another WordPress.com site

drmaharanibayu

Dokter Laktasi

BREASTFEEDING & CHILD HEALTH

Informasi Berbasis Bukti Tentang ASI, Menyusui & Kesehatan Anak

Erit Kantoni's Blog

Blog Tentang Software Ponsel Android|Misteri Dunia|Humor|Informasi|Berbagai Kategori Lainnya!

tqar.wordpress.com/

ads here were not made by admin, be wise

faziazen

a Journal of MomPreneur

Life begins at 30...

by Arman Tjandrawidjaja

THE ADIOKE CENTER

can't be created without unlimited imagination

kalkunqita

A topnotch WordPress.com site

Akhmad Muhaimin Azzet

mari bersama menggapai ridha-Nya

miartmiaw

the way you look at me_a

Cerita-cerita indah penuh hikmaH

Cerita2 Indah Yang Menggetarkan Hati

LifeSchool by Bhayu M.H.

untuk Merayakan Hidup & Belajar dari Sekolah Kehidupan

RANGTALU

isinya biasa-biasa saja

Winny's Personal Life

One Kind Word can change someone's entire day!!

J.U.R.N.A.L

"Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah", Minke - Rumah Kaca, 352