Urusan Belajar

Sejak kamis lalu, si kakak ada UTS di sekolah.

 Kalau sudah begini, orang tua pasti ikutan repot. Repot harus lebih memperhatikan belajar si anak. Seperti aku, jadi ikutan tegang dan harus extra tenaga agar si kakak bisa maksimal belajarnya. Aslinya yah badan sudah capek banget sepulang kerja, apalagi sekarang jarak kerja makin jauh dan harus naik umum. But, demi anak, harus siap lelah. Dia juga sudah les pada sore harinya, tapi tetap kurang sreg jika nggak ikutan involved walaupun sekedar bacain soal-soal untuk menguji pemahamannya.

 

Anak ujian, kegiatan orang tua jadi ikut menyesuaikan. Rencana ini itu bisa ditunda jadinya gara-gara nggak ingin si anak jadi terpengaruh atau malah berpengaruh pada orang tua sehingga malah nggak optimal mengajari si anak.

Dan, aku termasuk orang yang lumayan cerewet urusan belajar. Cenderung ‘jahat’ he he…. Aku nggak mau melihat si anak nyantei padahal masanya ujian. Masa ujian harus dibedakan dengan hari biasa. Jam belajar harus ditambah. Selingan main atau hiburan boleh, tapi habis gitu belajar dan belajar lagi. Karena, aku nggak mau anak-anak menganggap enteng sebuah ujian tanpa usaha maksimal. Jika sudah berusaha sekuat tenaga hasilnya masih kurang memuaskan, yah itu urusan lain.

Beruntunglah jika orang tua tidak bekerja, pasti punya waktu lebih untuk bisa mengajari anak-anaknya. Aku yakin anak-anak yang berprestasi adalah karena sang orang tua yang begitu besar perhatiannya pada urusan belajar mereka.

Sedangkan kami yang dua-duanya bekerja,  duh rasanya banyak capeknya deh dari pada segernya. Belum tentu bisa ajeg setiap hari mengajari pelajaran. Belum lagi si anak sudah keburu mengantuk pada saat kita sudah ‘beres’ untuk mulai menemani belajar.

Awal pindah di Krian, aku coba mengajari sendiri Si Kakak tanpa aku ikutkan les pelajaran. Karena sebenarnya rasanya koq nggak puas les cuman 1 jam doank, kira-kira anak dapat apa? Apalagi yang kelas umum, bukan privat. Belum lagi si kakak yang type-nya umek mulu. Tanpa les, kayaknya hanya bertahan 2 bulan aja. Aku nggak tahan lihat nilai matematikanya dia parah kayak gitu.

Dan benar,  ternyata tanpa dikasih les, malah jatuhnya waktu dibuat mainan tok, akhirnya dari pada main, sekenanya aja lah yang penting mau les. Sekalian buat jaga-jaga kalau sesampai di rumah sudah kecapekan.

Yah… begitulah urusan belajar yang nggak bisa dianggap lalu. I just try hard to give the best effort  for my kids.

Advertisements

14 Responses so far »

  1. 1

    Ely Meyer said,

    jadi inget murid murid lesku dulu mbak 🙂

  2. 3

    nengwie said,

    Disini dr sekolah dasar sampai SMA tidak ada UTS, UAS..paling ulangan harian biasa saja… Paling nanti akhir sekolah saja, yg menentukan kelulusan.

  3. 7

    hensamfamily said,

    Kita dong udah selesai…Naz-ku udah kelar UTSnya. Pra UTS kemarin hasilnya bagus di atas rata-rata. Ini lg deg degan nunggu hasil UTS.

    Anak yang ujian, ortunya yg deg degan, hahaha….

  4. 9

    tinsyam said,

    ga bisa ya belajar sendiri? walupun cape, ortunya juga keren nih mau belajar bareng anak.. semoga hasilnya juara ya..

  5. 11

    itsmearni said,

    mantap nih
    emang ya jadi ortu itu harus ada setiap saat
    jadi pendamping anak 🙂

  6. 13

    Dani said,

    Semangat Mba Ina… 🙂
    Kebayang gimana rasanya tuh Mba pulang kerja masih harus jagain belajar.
    Kalo pas saya sekolah dulu malah kebalik Mba. Bapak-Ibuk bilang kalo pas ga ujian kudu belajar nah pas ujian sehari sebelumnya boleh gak belajar dan pas ujian belajarnya seperlunya aja biar pas ujian ga kecapean.
    Hehehe. Dulu waktu sd sih pernah nyembunyiin hasil ujian matematika yang nilainya 4. Tapi alhamdulillaah SMP dapet 10 di nem tapi balik 6 lagi pas sma.. 😛
    Yang penting belajar kudu jadi kegiatan menyenangkan Mba buat anak. 😀
    *salam kenal*

    Ohiya barangkali tertarik monggo mampir juga ke blog saya yang baru Celengan Semar. Blog yang lama masih aktif kok.. 😀

    • 14

      Ina said,

      wah gtu yah? ujian malah gak wajib belajar biar ga capek? mmmh…. dipertimbangkan.
      wuiik keren yah dapet nilai 10 mtk. keren banget, sayangnya kenapa merosot pas sma? pasti karena naksir cewek jadi kacau pikiran.
      insyallah deh ntar mampir juga


Comment RSS · TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

VIENHA

Berusahalah untuk lebih baik,,tapi jangan berfikir dirimu sudah baik.

My Journey, My Story, and My Dream

Try to tell and write the story

threspuspa

Just another WordPress.com site

drmaharanibayu

Dokter Laktasi

BREASTFEEDING & CHILD HEALTH

Informasi Berbasis Bukti Tentang ASI, Menyusui & Kesehatan Anak

Erit Kantoni's Blog

Blog Tentang Software Ponsel Android|Misteri Dunia|Humor|Informasi|Berbagai Kategori Lainnya!

tqar.wordpress.com/

ads here were not made by admin, be wise

faziazen

a Journal of MomPreneur

Life begins at 30...

by Arman Tjandrawidjaja

THE ADIOKE CENTER

can't be created without unlimited imagination

kalkunqita

A topnotch WordPress.com site

Akhmad Muhaimin Azzet

mari bersama menggapai ridha-Nya

miartmiaw

the way you look at me_a

Cerita-cerita indah penuh hikmaH

Cerita2 Indah Yang Menggetarkan Hati

LifeSchool by Bhayu M.H.

untuk Merayakan Hidup & Belajar dari Sekolah Kehidupan

RANGTALU

sebelum semua hilang dari ingatan

Winny's Personal Life

One Kind Word can change someone's entire day!!

J.U.R.N.A.L

"Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah", Minke - Rumah Kaca, 352

%d bloggers like this: