Archive for November, 2012

[ Arsip Foto MP ] Molen Gagal

Album Foto 2012-03-25 Mar 26, ’12 6:24 AM
untuk semuanya

Tayangan slide

Penjelasan yang terlambat…..
sekilas ngelirik via hape atas komen temen-temen dibawah ini lagi-lagi bikin nguakak puol. lol pokoknya. saat pertama kali dikabari mbak Evif perihal komen “cumi bakar”, bener-bener nggak tahan cekakakan.

Ceritanya, ini upload poto pakai hape. maksud hati bakal aku kasih konten cerita di kolom “deskripsi”. setelah aku save as draft, aku berusaha klik edit, tapi bolak balik aku otak-atik, kenapa nggak muncul juga yah isian deskripsinya? ganti coba edit di notebook, tetep tampilan poto doank. sampe mikir ” apa MP lagi error gara-gara yang katanya site maintenance itu?”. ya masak isinya poto nyel tanpa bisa diisi cerita sih? bingung deh waktu itu. udah capek ngutek, akhirnya via hape aku klik petunjuk ” klik disini untuk publish”, dengan harapan bakal muncul isian deskripsi sebelum publish . lha koq jadinya langsung terposting??
nasi udah jadi bubur deh….

so, aku konfirmasi bahwa ini poto adalah hasil percobaan bikin molen mini. terinspirasi si adik yang tumben-tumbennya doyan cemilan beginian. akhirnya dari pada 3 hari libur tanpa ‘hasil’, okelah nyobain setengah resep. kebetulan googling nemu resep dari http://mbakevi.blogspot.com/2011/06/tips-cara-bikin-molen-mini-aneka-rasa.html

tappi, ini MOGA alias Molen Gagal. pas awal-awal masih semangat menggilesnya super tipis, setelah beberapa saat berlalu, mulai deh kerasa capek nggak selesai-selesai, jadinya menggiles kulitnya rada asal. walhasil ketebalan. dan, pas digoreng kulitnya pada mlethek alias mengap. ada yang pakai isian coklat blok, ada keju juga pisang. nah kebetulan yang pakai coklat, maka tuh coklat ‘menodai’ minyak gorengnya. walhasil penampakan mengerikan !!. gilo intine. sampe-sampe aku malu ngasih cicipan ke temen. but, secara rasa sebenarnya not too bad.

yah, gitulah penjelasan resmi atas komen teman-teman. anyway, makasih atas penasarannya.

==

Poto nyusul

==

Addition : 28/11/12

ini dia potonya

 

Comments (16) »

[ Arsip Foto MP ] Selecta : Family Gathering

Selecta : Family Gathering Jan 17, ’12 4:11 AM
untuk semuanya

Tayangan slide

Postingan yang terlambat…. Ini momen Family Gathering perusahaan hari minggu 8 Januari kemarin. Event rekreasi bareng pertama kalinya yang difasilitasi perusahaan. Gara-gara tuntutan SPSI kapan hari.
Nggak banyak jepretan yang bareng-bareng keluarga lain, karena memang disana semuanya langsung pada mencar dewe-dewe kecuali pas pertama datang di lokasi untuk ambil kotak makan siang.

Rombongan yang ini sebenarnya adalah yang terbanyak diantara 5 jadwal pemberangkatan lainnya. Ada 5 bus dalam rombonganku waktu itu. Sayangnya beberapa bus terlihat banyak kursi kosong dikarenakan peserta yang sudah terdaftar tiba-tiba mengundurkan diri. Rata-rata mereka melancarkan ‘serangan fajar’ dengan meng-sms panitia pada hari H bahwa mereka batal ikut.
Ikut sedih dan prihatin, sangat prihatin. Walopun aku bukan panitia. Malahan di perjalanan kemarin itu ada satu Bus yang mogok, selanjutnya semua penumpang Bus itu digabungkan di 1 Bus yang ada di belakangnya, dan masih cukup!! Coba klo sebelumnya ngasih kabar, bisa hemat 1 Bus kan?

Kebanyakan yang batal itu dari kelompok bagian General & Administration. Yang peserta dari bagian produksi rata-rata konsisten. Bus mereka penuh.
Aku membayangkan disana bakal rame karena banyak temen dekat golongan staff admin yang kukenal, lha koq hari H pada ngilang. Gelo sih, kuciwa beratttt….

Lha gimana lawong gebyarnya aja kayak gitu, ujung-ujungnya “ kluthik” dengan berbagai macam alasan yang seharusnya masih memungkinkan untuk melakukan konfirmasi sebelumnya jika nggak ikut. Atau sekedar alasan ‘ringan’ seperti nggak mau duduk dibelakang lah, karena kecapekan lah, karena temen yang ini tidak ikutlah……. Dalam hati aku mbatin “mending aku cerewet gini tapi konsisten hadir ”…..

Nggak ngerti juga apa yang ada di pikiran teman-teman apakah ini untuk sekedar membalas managemen karena memberi dengan ‘separuh’ hati. Tapi, gimana entar perusahaan mau ngasih acara ginian yang kedua kalinya kalau yang pertama aja nggak sukses?
Entahlah, hak mereka juga untuk dapet kursi walaupun akhirnya harus dibiarkan mubadzir. Toh kami-kami yang peserta jadi bisa menikmati kursi kosongnya karena bisa selonjoran bebas

Comments (9) »

[ Arsip Foto MP ] Lomba Mewarna di TSI Prigen

Lomba Mewarna di TSI Prigen Dec 19, ’11 8:08 PM
untuk semuanya

Tayangan slide

Akhirnya, aku ‘terpilih’ menemani si adik ke Taman Safari Prigen minggu kemaren. Ini acaranya sekolahan TK, dalam rangka lomba mewarnai. Awalnya rada nggak begitu niat karena biasanya si adik bakal lebih memilih ayahnya daripada aku. Maklum, dalam urusan bersenang-senang dia lebih suka ama ayahnya. Giliran minta susu, malem-malem nganter pipis, pijit-pijit, minta garuk,….itu bagian aku.

Pagi sebelum berangkat, sudah dimulai dengan kejadian kurang mengenakkan, si adik muntah-muntah. Kayaknya masuk angin deh. Untungnya dia mau disuapin sebelum berangkat, jadi bisa lumayan tenang klo perutnya dah isi. Tidak lupa aku minumin obat panas biar nggak sumer-sumer.

Aku sendiri bawaannya terus ngantuk . Ya pye maneh, tidurnya udah larut malem buat nyiapin yang perlu dibawa besok, trus Bangun hari pagi-pagi banget. Masalahnya udah diwanti-wanti bu guru untuk tit tepat waktu. Nganut aja.

Sebenernya membayangkan perjalanan mangku aja aku udah wegah. Maklum dari sekolahan ibu dan anak dapet kursi satu, biar ngirit biaya katanya. Seneng aja sih jadinya bayar nggak mahal-mahal. Tapi, ternyata capek banget bagian kaki / paha. Apalagi anak-anak mana mau duduk manis… mereka sukanya berdiri sambil lihat kanan kiri jalanan dengan leluasa. Nah berdirinya tuh sambil nginjak paha…. Biar bisa lebih tinggi posisinya. Satu dua kali bakal berasa kayak dipijat, klo terus-terusan yah kemeng juga….

Waktu di lokasi, saat dimulai kegiatan lomba, si adik rewel. Ngambek manja nggak mau ikutan. Nempel terus nggak mau pedot ama aku. Wadduh, sempet bingung deh, udah jauh-jauh kesini tujuan lomba koq malah ngambek, dibujuk-bujuk susah. Situasi begini nih yang selalu aku takutkan. Kadang klo ditemani orang tua malah manja nggak mau mandiri.

Syukurlah setelah itu salah satu temen akrabnya ngajakin, aku pakai dia sebagai alat ….. Finally si adik mau. Duduk jejer dan mau mengerjakan sampai selesai. Dalam batin, terserah deh mau kayak apa mewarnainya, yang penting dia mau. Nggak penting hasil, at least dia mulai mengenal gimana sih rasanya lomba ama anak banyak yang tidak dia kenal.

Overall, alhamdulillah semua berjalan baik. Menemani si adik seorang, aku masih bisa ngatasi. Tapi klo rekreasi harus membawa mereka berdua dengan aku sendiri, enggak deh….

Comments (2) »

[ Arsip Foto MP ] Horrae… Rubikku selesai

Horrae… Rubikku selesai Oct 10, ’11 9:50 PM
untuk semuanya

Tayangan slide

Alhamdulillah….Akhirnya malam ini aku berhasil menyelesaikan Rubik untuk pertama kalinya. Teng kyu pak Sufyan, the master yang udah membimbingku tanpa bosan. pengen bisa nyusul belajar BLD alias sambil merem….

Sempet rada putus aza gara2nya selalu pas layer terakhir e’e salah langkah jadi rusak. Atau udah mau finishing, malah direbut si kecil lalu diputer bebas, wes gak karuan lagi deh.

Mulai tertarik setelah hari raya kemaren. Sebelumnya ada rubik keleleran tapi nggak pernah tertarik. Karena temen sekantor yang duduk sebelahku penasaran belajar, aku ngiler pengen bisa juga. Dan AKU BISA!!

Saat ini sampe menyamakan warna di bagian TOP udah hafal langkahnya, tinggal masang last layer aja yang mash harus ngrepek. Gapapalah yang penting aku dah bisa.

Gak tanggung-tanggung belajarnya. malem di kamar juga belajar sampe sempet diprotes anak-anak, “ituuu lagiii…”. di mobil anteng belajar mengorbankan tidur, atau pas sela-sela kerja. cuek Bos ngeliat. Insyallah semangat terus untuk melangkah ke level Rubik yang 4×4.

==

Upload ulang poto menyusul, gak nemu file-nya

==

28/11/12… ketemu deh potonya :

 

Comments (14) »

Disuruh Bawa Kumpo

Sejak beberapa hari yang lalu si Adik sudah woro-woro acara Jalan Sehat yang diadakan hari minggu besok. Acara ini diikuti semua PAUD/TK se-kecamatan Krian.

“ Semuanya harus ikut”, gitu kata adik.

Dan. Sejak kemarin si adik juga bilang disuruh ustadzah di sekolah untuk bawa kumpo (Pompa).

“ Kenapa bawa Pompa, sepedanya Ustadzah kempes ta ? “. Duh gak paham masa sekolah bawa pompa segala, emang buat praktek apaan?

This morning, si adik mengingatkan lagi soal Jalan Sehat itu dan kumpo-nya !

Di  tas-nya adik sudah dibawain kupon keikutsertaan besok.

 

Si Ayah baru nyadar, oalah….. “ Bukan Kumpo dek, tapi KUPON…”

Jadi ngikik semua. Sudah pusing dari kemarin aneh-aneh aja minta bawa Kumpo ternyata KUPON tho yooooh. Ndenger-nya salah…

Comments (18) »

Ye ela… Ternyata…

Sejak sore tadi si ayah udah pesan supaya nanti aku pulang sendiri. Dia ada janji jenguk salah satu teman yang sakit.

Usai turun dari Bus, rencananya mau naik Ojek. Soalnya lumayan murah. 5 ribu doank. Tapi ternyata rada gerimis. Nggak bisa membayangkan klo pakai Ojek kalau pas hujan gimana? Masa ribet jas hujan segala? Mana harus nyebrang jalan dulu ke pangkalannya. Males.

Akhirnya aku memilih naik becak juga. Sempat jengkel pas nanya tarif, e’e lha koq mahal banget. Masa jarak segitu aja lima belas ribu? Maunya sih kembali ke pilihan naik ojek aja.

“ ya sudah sepuluh ribu aja”, kata pak Becak. “ Tujuh ribu wes…”, aku nawar.

Tetap nggak mau turun harga, piye maneh yasudah lah …. Langsung cengklak dari pada ntar selak kehujanan.

“ lho pak kenapa lewat sini?” “ jalan raya macet, nanti belok kanan-nya susah”

“ masa jam segini masih macet..” “ loooh dari sore tadi koq macetnya”

“ tambah jauh jadinya, muter”. “” semoga pintu belakang perumahan di buka, klo nggak yah puter ke depan”

“ hujannya dari tadi ta pak?” “ iya tapi kricik-kricik begini aja, yang di krian kota  deres”

Jalanan rada sepi, maklum suasana gerimis plus kilat – kilat.

Sampai di belakang komplek perumahan, ternyata pintunya ditutup. Duh…

Akhirnya putar lewat jalan kecil berpaving di area persawahan. Sepi, gelap banget tidak ada lampu satu pun yang menerangi. Mulai ada perasaan khawatir. Deg deg an klo klo…. Mulut mulai komat kamit doa. Mudah-mudahan nggak ada niat buruk dari pak tukang Becak. Takutnya disengaja lewat sini padahal bisa lebih dekat dari jalan raya. Lega jika pas papasan ada sepeda motor yang melintas, tapi itu pun hanya 1-2 motor. Mana si Bapak keliatan sedikit kasar bicaranya, jadi tambah khawatir.

Dan mulai bisa ambil nafas setelah keluar dari jalan kecil sawah-sawah itu….. syukurlah, nggak terjadi apa-apa.

“ sini pak, berhenti..”, sampai depan rumahku. Aku kasih uang 20 ribu.

“ Bentar pak, sekalian antar Ibu ke Patuk”

“ Patuk mana? Aku orang Patuk lho”

Aku langsung amati si pak Becak. “ Oalaaah… sampeyan tah? Mangkanya koq kayak kenal..”

“ sampeyan anak-e Yu Dar tho…”

“ ayo mampir masuk ta Pak… “

Bla  la bla….

Ye ela… ternyata tetangga sendiri, Iya,  masih satu dusun di tempat ortu, tempat aku besar disitu. aku juga masih inget rumahnya di pojok, cuman masih lupa siapa yah namanya….. Maklum si Bapak sudah kelihatan tua, rada pangling. Anak-anaknya aku masih ingat namanya.

So, Alhamdulillah banget, selamat sampai rumah.

Comments (21) »

[Arsip Foto MP] Didolen-i Arek Kantor

Didolen-i Arek Kantor Mar 8, ’11 5:33 AM
untuk semuanya

Ex-Jurnal di http://inacw.multiply.com/photos/album/9

Minggu kemaren sepulang dari menghadiri undangan ngleboni omah , temen-temen kantor mampir kerumah. Sekalian nganterin aku pulang. Tapi beberapa hari sebelumnya anak-anak emang berencana bakal maen ke rumah.

Awalnya rada ngelu juga lawong kbetulan ART lagi pulkam. Tapi gapapalah… Lagian ini pertama kalinya temen kantor yang sekarang bertandang. Bukankah silaturrahmi juga melancarkan rejeki.

Masalahnya klo didatangin tamu, idealnya rumah kan harus lumayan bersihlah, nggak asal kaya biasanya. Sedikit jaim.

Mungkin bagi ibu-ibu yang punya 2 anak laki-laki yang masih kecil-kecil, pasti tehu kaya apa model rumah keseharian. Lha ART pulang aja akunya udah sibuk urusan dapur – anak plus bengak bengoknya. Yah sudah dibantu ayah juga sih…..

Maunya sih nge-pel lantai atas, merapikan taman, menata buku-buku dan mainan…. Tapi dah kecapekan yang lain. Wes cuek ajalah, temen-temen pasti ngerti. Sempet pengen nge-bikin pentol tahu sambel kacang buat jamuan tapi tidak memungkinkan, so terpaksa beli cemilan2 jadi aja.

Berikut beberapa pic hasil jeprat jepret kemaren :

=================================================================

Note : Terpaksa upload ulang, sebagai kenangan. Satu poto cukup ah.

Comments (13) »

VIENHA

Berusahalah untuk lebih baik,,tapi jangan berfikir dirimu sudah baik.

My Journey, My Story, and My Dream

Try to tell and write the story

threspuspa

Just another WordPress.com site

drmaharanibayu

Dokter Laktasi

BREASTFEEDING & CHILD HEALTH

Informasi Berbasis Bukti Tentang ASI, Menyusui & Kesehatan Anak

Erit Kantoni's Blog

Blog Tentang Software Ponsel Android|Misteri Dunia|Humor|Informasi|Berbagai Kategori Lainnya!

tqar.wordpress.com/

ads here were not made by admin, be wise

faziazen

a Journal of MomPreneur

Life begins at 30...

by Arman Tjandrawidjaja

THE ADIOKE CENTER

can't be created without unlimited imagination

kalkunqita

A topnotch WordPress.com site

Akhmad Muhaimin Azzet

mari bersama menggapai ridha-Nya

miartmiaw

the way you look at me_a

Cerita-cerita indah penuh hikmaH

Cerita2 Indah Yang Menggetarkan Hati

LifeSchool by Bhayu M.H.

untuk Merayakan Hidup & Belajar dari Sekolah Kehidupan

RANGTALU

isinya biasa-biasa saja

Winny's Personal Life

One Kind Word can change someone's entire day!!

J.U.R.N.A.L

"Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah", Minke - Rumah Kaca, 352