Archive for December, 2012

Jurnal Tutup Tahun

Malam tahun baru, dari tadi hujan nrecek-nrecek, sesuai ramalan di tv pagi ini. Maunya ngajak anak-anak keluar akhirnya batal, dan sekarang mereka dah pada tidur. So, dari pada ga kemana-mana mending menjurnal aja.

Seperti biasanya, akhir tahun begini, bagaimanapun dibuat cuti kerja, walopun toh ga ada acara pergi-pergi. Yang penting dalam rangka menghabiskan jatah cuti aja. Apalagi punyaku masih seabrek, yah nggak hangus juga, cuman enaknya kan dinikmati aja buat santai di rumah nemani anak-anak yang juga sedang masa liburan sekolah. Misua sih gak libur.

Dari kemarin sebenarnya nggak tega ninggalin kerjaan, bimbang mau.cuti, buntutnya pasti ntar masuk-masuk aku yang kalang kabut sendiri. Pas ditanya pak Sopir hari sabtu, njawabku gak  yakin “ dianggap aja cuti pak” . and berhubung pas bangun tidur tadi hawanya males pol, ya udah langsung sms konfirmasi ulang ke pak sopir aku jadi libur.

But, apes… lha koq sekitar jam setengah sepuluh pak Boss nelpon… Aiiihh.. Katanya mister ini minta laporan. Walah, ko ga sabar sih nunggu sekalian tutup buku besok… Akhirnya yaudah nyuci masak berhenti dulu, kerjain tuh request.

Untung deh ada internet buat ngimel. Itupun harus rebutan, ribut dulu ama si adik yang lagi pake tuh modem buat game online.

Mmmhh… pengennya sih mau menjurnal yang serius, soal resolusi kek, pencapaian 2012… *halah. Or, sesuatu yang penting selama 2012. Tapi mood tiba-tiba mampet. Konsentrasi pecah gara-gara compose-nya disambi WA-an ama teman.

 

Okaiii… Selamat ber-malam tahun baru. Jaga diri, hati-hati bagi yang menghabiskan akhir tahun di luar.  Selamat tahun baru 2013. Mudah-mudahan semua harapan yang dinginkan bisa tercapai.

Comments (20) »

Sunshine Award

Perjalanan pulang kerja beberapa hari ini kurang nyaman. Maklum hujan terus, milihnya pas sore lagi. Walhasil jalanan macet plus banjir. Tonight  Jam 19.00 baru turun dari mobil shuttle, hujan masih rintik-rintik. Berlanjut naik Bus. Duduk manis, buka HP, nginceng notifikasi wepe. Taraaaaa…. Kena bola-nya Shunshine Award deh.

Seneng. Tapi jadi mikir mudah-mudahan aje ampe rumah ntar gak ngantuk. Moga-moga masih jreng tenaganya buat tulis-tulis. Untungnya suami udah pulang duluan, jadi rumah sudah bersih, urusan si krucil dah ‘beres’, air hangat sudah siap buat mandi. So,Alhamdulillah sekarang ini sempet juga nulis. Thanks yah Ayah…

sunshine-award1

Ga paham ini award mulainya dari mana sih sebenarnya. Yang jelas dapat operannya dari Mas Sarip Hamid. http://sarip2hamid.wordpress.com/2012/12/27/sunshine-award/

essay-nya gempil …* niru bahasa anak-ku. Cuman 10 nomor doank, ga pake mikir bisa. Jadi nggak ada alasan (lagi) buat melarikan diri. Jadi inget dulu pernah punya utang ke Mbak Novi, di kasih pe-er bikin tulisan Blogger Award (?) , e’e nggak kelakon sampe MP tutup .

Berhubung  males mikir, langsung kopas deh dari yang kasih lemparan ….

Okeh, kita urutkan satu-satu sesuai ritual yang diinstruksikan. Cekidot

  1. Include the award’s logo in a post or on your blog — Udah, sempet bingung juga pas donlot gambarnya, koq kecil banget ce…
  2. Thank the person who gave this award — Dear Mas Sarip : Really thanks yah udah memilih aku. This meant a lot to me *alah..
  3. Answer the questions below — Ya pastinya lah, inti dari award kan menjawab soal. Klo dilewatin mah kaya pidato tanpa konten tho?
  4. Pass on the award to 10 fabulous bloggers — Hmmmm…. Mikir. Sapa yah? Ok ok I will.
  5. Let them know you awarded them– Insyallah.  Alhamdulillah banguetz jika ternyata mereka pada tahu sendiri.

Well, Here are the answers:

  • Favorite Color : Blue. Karena biru adalah warna baju seragam kerja aku. Jadi sukanya beli sesuatu yang ikutan ada biru-birunya juga, biar bisa di mix match gitu… cuek aja kalo terlihat kurang variatip
  • Favorite Animal : None. Swear nggak ada yang paporit banget. Punya piaraan ayam kecil buat anak-anak, tapi ini cuman sebagai ajang belajar cinta binatang aja. Kemarin beli burung emprit seribuan, ya ela kabur…
  • Favorite Number : 2 & 8. Percaya nggak percaya, banyak momen penting plus feel lucky pas nomor itu. Klo diruntut runtut pun biasanya ketemu kombinasi/turunan dari angka itu.
  • Favorite Drink : Hot Orange & Ginger Milk. Secara aku suka masuk angin, yang hangat-hangat sangat penting buat menstabilkan temperatur di dalam tubuh
  • Facebook or Twitter : “……“. udah beberapa waktu ini koq aku bosan sih nginceng  FB…. Males lihat status “datar” doank. Twitter apalagi, lawong akunnya aja lupa, apalagi passwordnya.
  • Your Passion : Writing
  •  Giving or Getting Presents : jawaban seriusnya ya GIVING. Kan lebih bermartabat..But  sapa sih yang ga suka dapat hadiah? Lawong hobbynya nyari gratizan koq.
  • Favorite Physical Activity: Sport yang enteng-enteng . pengen sehat . But paling demen banget yah ‘kegiatan’ berbaring di kasur sambil mendekap guling.
  • Favorite Day of the Week : Friday klo pas sabtunya libur. Yang pasti sabtu malam minggu deh itu hari tersayang.
  • Favorite Flower : lagi naksir Bambu Air, mau aku buat hiasan di pagar rumah aku

Then, the next nominee are ….

Weit, weit, pass the award versiku ini bukanlah ngasih tugas berantai yang sebenarnya, tapi dalam kesempatan ini, mau saya manfaatkan untuk mengucapkan banyak-banyak terima kasih karena Mas-Mas dan Embak-embak berikut sudah bikin saya jadi feel homie di sini, menjadikan saya semangat terus  buat menulis.

  1. Nengwie
  2. Tinsyam
  3. Ely Meyer
  4. Sarip2hamid
  5. Danirachmat
  6. Dr. Prita
  7. Rangtalu
  8. Iwan Yulianto
  9. Mbak Novi
  10. Yudhi Hendro

Alhamdulillah kelar juga…. pe er ku dah lunas, ga punya utang

Comments (40) »

Mengisi Liburan

Duapuluh lima December. Yang pasti semua pada liburan kan? Today adalah hari terakhir aku libur nerus 4 hari. Tidak banyak kegiatan outdoor-nya…  maklum suami sabtu masuk, senin-nya juga.

 

Di perumahan anak-anak kecilnya  enthek – pada liburan ke kampong masing-masing. Seeep… sedangkan kami asli kota sini aja, mau kemana lagi. Mbah-nya juga udah setiap harinya kesini menemani mereka jika kita tinggal kerja.

 

Pada hari Sabtu, aku memanfaatkan buat pijat badan. Walaupun nggak capek banget sebenarnya, tapi yang penting biat otot lemes aja and peredaran darah lancar. Malamnya nggak kemana-mana, akunya kena sembelit payah. Sakitnya kayak melahirkan aja. Baru kali ini deh ngerasain susah be**l.

 

Hari Minggu-nya,  kita sempatin menghibur para krucil dengan mengajak mereka ke Waterpark Kenjeran.  Disana cuman kung-kum bareng , bukan berenang. Namanya musim liburan, semua tempat wisata padat. Arena renang orang tumpek blek disitu, kayak dawet.

 

Sedangkan hari Senin, setelah urusan cuci mencuci kelar, aku ajak anak-anak ke Salon buat facial. Lumayan jauh juga, tapi sekalian menghibur mereka dari pada sumpek dirumah. So, sekali jalan, si emak relaksasi muka, anak-anak bersenang hati menunggu sambil PS-an di sekitar situ.  Habisnya  aku lihat mereka bosan banget. Masa begini nih Kasihan mereka,  kesepian. Mana rental PS disini lagi tutup. Main  game di PC sendiri mereka dah bosan, mau game online selain biasanya lelet pol, kebetulan emang pulsa internet lagi habis sih. Sayangnya, pas pulang hujan deras banget. Berhubung belum sholat ashar yaudah diterjang aja. Walhasil  kebles luar dalam. Untungnya mereka nggak papa.

 

Lalu untuk hari ini, kegiatannya lumayan banyak. Setelah semua makan dan kelar menangani cucian yang menggunung, anak-anak aku bawa ke Salon. Potong rambut! Syukurlah nggak rewel. Sedangkan si ayah beberes halaman depan..

 

Habis gitu aku ama suami beresin kerdus-kerdus, mainan-mainan…..  byuuuh banyaknyaaa…  ngebersihin plus nyortir yang udah pada rusak. lumayan klenger juga.

 

Siangnya, berhubung masakan pagi sudah lenyap, akhirnya muncul ide bikin makanan ‘ringan’. Buat Tahu Tek. Udah punya Petisnya plus beberapa bahan walaupun serba Karen/sisa. Ternyata hasilnya oke punya…. Enak, beneran, asli enak. Nggak kalah ama tahu tek-nya Bu Muth yang di Jalan Kebraon. Namanya juga bahannya sisa-sisa, jadinya cuman sepiring setengah. Udah mau habis si Kakak datang. Trus nyicipin lha koq  ternyata dia suka…. Besok aja deh aku buatin lagi. Ini dia gambarnya.

2012-12-25 12.22.57

 

Resep dicomot dari sini http://food.detik.com/read/2010/07/30/110349/1410066/369/resep-tahu-tahu-tek

Sorenya, pikirku santé ah, aku pake buat compose jurnal. Lha koq Lapi diminta si adik buat muter file film the Cars…..kalah sudah.

Nggak Cuma itu, si Adik minta dibikinin Molen. Kayaknya ketagihan ama Molen yang beli kemarin. Adik juga tahu kalo emaknya punya Pasta Mechine yang bisa bikin kulit molen, makanya mintanya sak dek sak nyet.

Dan, jadilah ini molen. Masih grathulan cara mengoperasikan mesin gilingnya. Hasilnya belum terlalu bagus. Mana waktu bikin adonan tadi ada step yang salah. Yang penting mereka doyan aja lah.

2012-12-25 20.37.25

Resepnya nyontoh dari sini http://mbakevi.blogspot.com/2011/06/tips-cara-bikin-molen-mini-aneka-rasa.html

 

Trus sejatinya sore ini rencana  mau bawa mereka jalan-jalan ke Mall, tapi ternyata dah kecapekan. Nggak mood pergi,  next  Saturday ae lah.

Comments (17) »

Kesan Pertama Bersama Cak Man

3 tahun yang lalu pernah diajukan sama HRD untuk gajian lewat Mandiri Bank. Tapi banyak suara yang menolak, termasuk aku. Akhirnya dipolling, yang milih mandiri yah silahkan yang mau tetap Bank Maspion juga tidak masalah. Lebih dari separuh, para staff memilih tetap Maspion. Secara pabrik kita dulu ex perusahaan grup mereka, jadi rekening kita masih kelompok Tabungan Karya yang tanpa biaya sepeser pun. Mau ambil di ATM jaringannya pun gratizz. Transfer pula!

Seiring perubahan yang terjadi, banyak staff yang keluar, sampai beberapa bulan yang lalu sang HRD menghimbau agar para Maspioner yang tinggal 10 glintir itu berpindah ke” Cak Man”. Lagi-lagi nggak ada yang menggubris. Malah, coz aku biasa berhubungan ama si Bank Mandiri, aku berusaha nelpon si kepala cabangnya buat nanya-nanya kalo gajian tetap Maspion but ikut disetor dalam satu flashdisc data payroll Mandiri. Bla –bla bla dijelasin… then akhirnya aku beberkan alasan serta solusi ke HRD untuk kita tetap diperbolehkan di Maspion.

But, sekitar 1,5 bulan yang lalu ternyata ada pengumuman bahwa sekarang memakai fasilitas atm jaringan akan dikenakan biaya 5ribu. Lho?? Tekor banyak donk, lawongjumlah ATM Maspion nggak banyak. Dulu mah enak mau ambil di BCA dan lain-lainnya berceceran mudah dan tanpa biaya.

So karena itulah, tanpa dipaksa-paksa, dengan ihlas aku pun memilih pindah aja. Malah, waktu aku Tanya apakah si ibu HRD mau pindah, e’e ternyata masih tetap memilih nggak pindah gara-gara setelah aku jelasin kapan hari, padahal dia yang ngobrak-ngobrak xixixi….

***

Kemarin  sepulang kerja,  langsung sempatin ke ATM Mandiri. Gajian pertama setelah aku memutuskan buka rekening payroll bank ini. Trus mengisi PIN yang didapat dari bank, langsung pilih informasi saldo…. Eits… nggak diperkenankan ternyata. Karena ini penggunaan  perdanaku di ATM, aku diharuskan ganti PIN dulu. He he..  Nggak sabaran, maunya sih ntar abis ngecek saldonya.

Tit tit tit tit … Udah… selesai ganti PIN. Pencet info saldo. Dueeennng  …. Saldo anda Rp.0 !!

Lho, koq? Sruuut, Mood bahagia karena libur panjang 4 hari mendadak berubah jadi galau. Keluar ATM langsung nge-WA si Wawan, staff HRD yang mendaftarkan rekening aku.

19;47 – Me           : Wan.. Napa atm Mandiri aku isine kosongggt? *insert iconmewek

19;49 – Wa2n      : Memang,.. punyaku ya kosong,, tp itu terintegrasi

 

“ Pakkk sory ganggu… aku jadi ditransfer lewat mana? Mandiriku koq msh Nol? Liburan 4 hari rek… Hiks”

Pada waktu yang sama aku juga SMS si person in charge yang menghitung gajian. Sayangnya nggak dibalas-balas juga. Lagi luar kota kali.

 

Lanjutin WA-an…

19;50 – Me          ; Mksude ? Masih belum masuk kah?

19;50 – Wa2n     ; Kamsute.. terintegrasi dg tabungan ibu…

19;51 – Me          ; lha gajian kan haruse masuk? Td aku cek blm ada. Apa ada masalah kartu?

19;52 – Wa2n     ; memang belum masuk bu…

19;53 – Me          ; walah… koq suwe. Maspion biasane wes

19;54 – Wa2n     ; Lha Maspion Cuma selusin bu… Mandiri hampir 400

19;54 – Me          ; Oalahh…Gtuuu. Maklum masih baru

19;55 – Wa2n     ; Oalah sabar ya bu

19;56 – Me          ;  J

And, pagi ini dicek kembali, masih sama. Saldo ENOLL.

Emang sih liburan panjang nggak pergi jauh-jauh. Tapi, kalo liburan dengan ATM penuh kan suasana jadi lebih indah, perasaan lebih adem….berasa penuh bunga. Yasudahlah…. Besok hari Rabu ditanyain ke bank. Diambil hikmahnya aja.

 

Well…Buat kalian yang sedang menikmati liburan panjang, selamat yah… udah pada gajian kaan? Buat yang nggak punya cuti  buat nerus hari senin, maka anda termasuk orang yang merugi xixixi…

Comments (2) »

Teler Duluan

Ujian lagi ujian lagi…. Rasanya koq cepet sih. Baru kemarin menjurnal UTS kakak, sekarang udah Ujian lagi. Kini Ujian Akhir Semester si Kakak masih kurang 3 hari lagi, tapi si emak sudah KO.

Sekali lagi, ujian selalu menguras perhatikan aku. Nggak ‘rela’  deh klo si kakak nyante dan main mulu. Pastinya mulut capek bengak-bengok. Lengah dikit umek ama mainan. Suka ngiri lihat anak lain yang udah bisa belajar sendiri, anteng, focus…. Yang model-model kutu buku gituuu…

Tapi yasudah, mungkin belum waktunya si kakak berubah anteng. Sekarang masih kelas 2 SD, perjalanan masih panjang, insyallah suatu hari bakal muncul kesadaran sendiri untuk belajar.

Finally Maag kumat, nggak enak badan. Stress? Mmmhhh… could be. Tapi ga jelas sih, masa yah cuman stress ujian ini aja. Urusan di kantor juga berkontribusi. Ditambah beberapa hari ini gak sempat makan malam, selalu-nya kenyang ama makanan non nasi. Kebiasaan makan nasi 3 kali, jadi suka rewel klo keisi yang lain (baca:gorengan).

Ngerasa badan nggak beres  sejak beberapa hari yang lalu, tapi cuek. But Ini hari  sudah masuk kategori ‘sakit’ beneran. Lemas, apalagi kena diare di pagi harinya. Mau nggak masuk sungkan soalnya senin besok  ijin cuti. Terpaksa ngempet dulu.

Eniwei, yang penting udah dapat pertolongan. Ada untungnya tadi keluar kantor ama anak Marketing (lagi) sehingga aku bisa langsung mampir klinik langgananku sewaktu di Surabaya.  Pulangnya juga nggak kemalaman.

Bersyukur nggak di-diagnosa tipus. Abis suka curiga klo ada acara mencret-nya. So, sekarang  tinggal diminum obat-nya ajah. Ada Magtral si Obat maag, Ranitidin buat lambung, Scopamin buat nyeri perut-nya  dan Molitex untuk diare. Tadi ditawarin surat istirahat tapi aku tolak. Bismillah insyallah segera sehat. Semangaaatttt….

*Jadwal ujian kakak besok Bahasa Inggris ama IPS. Tetap harus ON menemani belajar.

Comments (18) »

I miss them

Siang ini aku diajak sama anak Marketing buat menemui salah satu Customer. Biasa, lagi-lagi urusan reconcile…. Dan sama si pak Sopir dilewatin di  jalan tempat aku dulu pernah kerja tahun 1999. Apalagi pas di perempatan / stopan lumayan padat, Jadi bisa puas menikmati pemandangan kantor lama-ku itu.

2012-12-13 15.09.02

Sebuah showroom mobil, perusahaan pribadi, bos-nya yah si pemilik itu. Dapatnya dari iklan jitu Jawa Pos, iklan baris yang space iklannya hanya beberapa baris doank, maklum itu perusahaan kecil, masih CV bukan PT. Diterima disini aku belum punya banyak pengalaman

Jaman masih pengen kuliah lagi lanjut ke S-1, bukannya  bekerja. Masih rindu tetap mahasiswa dan belajar. Tapi sayangnya nggak punya modal buat melanjutkan, so terpaksa harus idle 2 tahun. Alhamdulillah setahun disini aku bisa transfer, membiayai kuliah bukan dari orang tua lagi.

Di sini, di perusahaan pribadi yang dipimpin oleh sang enterprenuer itu sendiri, banyak ilmu yang kita dapat. Kerja serabutan memang tidak sebanding dengan gaji yang didapat. Semua urusan harus bisa menghandle. Jadi ikan besar di kolam kecil, begitu kata orang. Nggak ada ceritanya job kasir  kasir tok, akunting akunting tok, kredit  kredit tok. Semua urusan permobilan dan tetek bengek urusan STNK, Balik Nama, Leasing ect. harus paham dan bisa!! Dan, . inilah jaman-jaman sering dimarahi si Boss L …

Jadi ingat dulu ada si empok ati alias Mbak Tyas, pekerja keras yang suka lupa makan siang, udah lumayan berumur waktu itu tapi belum dapat jodoh juga.  Ada Mbak Ririn si Operator yang suaranya manja itu, dan sempet dibonceng papanya buat ngebujuk dia agar nggak ngambek kerja.

Ada lagi Mbak I’in, dulu aku dikasih 2 album koleksi perangko yang sudah ada isinya penuh. Seneng doonk. Banyak perangko luar negeri lagi. Tujuannya satu, dia anak baru kayaknya aku dirayu biar sabar mengajarinya xixixi… sama kayak mbak Tyas, ngebet plus galau tingkat tinggi pengen suami. sampai sekarang masih akrab.  Lalu ada si Hervy, Gladys, si genit Nata, Eva, wawan, pak Nari, pak Djadi, Budi, si ganteng Gufi adik kelasku…. Dan yang terakhir si Nuly, anak yang satu kamar kos yang aku rekomendasikan seminggu sebelum aku keluar. Plus orang lama ada pak Made dan Mbak Titin.

dulu pas kita udah pada keluar, kita masih akrab dan kadang ngumpul buat jalan bareng walaupun sekedar ke Kebun Binatang he he… pernah juga ke Kebun Teh Lawang memanfaatkan mobil si cowok yang naksir mbak I’in. sayangnya malah mbak I’in nggak berhasil dapat ijin dari sang ayahnya. hu hu hu..

Pernah lagi ke Gunung Kawi. mbuh ngapain juga kesana sebenarnya.padahal kan itu termasyhur sebagai tempat orang cari pesugihan. aneh-aneh poko’e ide-nya.

Well, saat ini mereka sudah pada beranak, dah pada jauh…..I miss them all.

Comments (20) »

Dinamika Pagi Hari

Rasanya kok susah banget yah untuk mendapatkan pagi hari yang  aman, tentram, nan penuh damai. Selalu ada keributan. Sangatlah mahal sebuah harga ketenangan suasana persiapan pagi.

Kadang si Kakak yang bangunnya nggak ‘bek’ dengan  tiba-tiba marah gak jelas, trus sudah Jam mandi tapi masih juga belum balik dari sepedaan, then  makan nggak selesai-selesai karena di-mut terus, sampai kena miscall pak Supir antar jemput sekolahan, semua ini bikin sport jantung pagi hari.

Si Adik juga, sepulang ngantar Mas-nya di depan baru mau mandi. Belum rewel soal lauk makanan. Plelat pleletnya nggak sabar deh. Kadang sudah beres semua, tinggal berangkat  tapi kopyah pasangan baju yang dipakai nggak karuan, bisa-bisa mogok nggak mau pergi sekolah.

Ujung-ujungnya, berangkat kerja jadi pres-pres. Naik Bemo jadi resah apalagi kena pak sopir yang ngetem mulu. Walhasil, mobil lyn kantor dah standby di tempat. Sungkan donk.

Gtulah… berurusan dengan para krucils memang harus siap mental. Seringnya jadi nggak sabaran. Capek juga ngomel-ngomel. Biasanya klo via verbal ga mempan, langsung action baju dilucuti, dimandi’in, dipakei baju sekolah, langsung disuapi. Biar bisa nututi waktu. Haaah, lha kapan mandirinya ?

And, this morning terjadilah keruwetan nasional. Dari awal si kakak dah rewel mulu, bawaan marah gara-gara aku minta tolong beli tempe. Jadi berangkat juga tapi marahnya nggak berhenti.

Nah, pas mau kusiapkan baju seragam, nyari nggak ketemu. Ternyata masih di jemuran atas. Basah 80%!! Oh noooo….. Kemarin si emak lembur sampe malam, si Ayah juga kecapekan nggak sempat ngecek jemuran. Terpaksa langsung masuk pengering mesin cuci sampe 2 kali plus disetrika.dan akhirnya si Kakak harus ke sekolah dengan berseragam semi mamel.

Well… itulah hari-hari pagi jika punya anak yang masih kecil-kecil. Beberapa tahun lagi mungkin malah aku merindukan ‘ketegangan’ waktu pagi seperti ini. So, nggak ada jalan lain selain ENJOY AJAAA…

Comments (14) »

VIENHA

Berusahalah untuk lebih baik,,tapi jangan berfikir dirimu sudah baik.

My Journey, My Story, and My Dream

Try to tell and write the story

threspuspa

Just another WordPress.com site

drmaharanibayu

Dokter Laktasi

BREASTFEEDING & CHILD HEALTH

Informasi Berbasis Bukti Tentang ASI, Menyusui & Kesehatan Anak

Erit Kantoni's Blog

Blog Tentang Software Ponsel Android|Misteri Dunia|Humor|Informasi|Berbagai Kategori Lainnya!

tqar.wordpress.com/

ads here were not made by admin, be wise

faziazen

a Journal of MomPreneur

Life begins at 30...

by Arman Tjandrawidjaja

THE ADIOKE CENTER

can't be created without unlimited imagination

kalkunqita

A topnotch WordPress.com site

Akhmad Muhaimin Azzet

mari bersama menggapai ridha-Nya

miartmiaw

the way you look at me_a

Cerita-cerita indah penuh hikmaH

Cerita2 Indah Yang Menggetarkan Hati

LifeSchool by Bhayu M.H.

untuk Merayakan Hidup & Belajar dari Sekolah Kehidupan

RANGTALU

isinya biasa-biasa saja

Winny's Personal Life

One Kind Word can change someone's entire day!!

J.U.R.N.A.L

"Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah", Minke - Rumah Kaca, 352