Namanya Juga Anak-anak

Sudah tiga bulan lebih kita pindah di Krian ini. Syukurlah anak-anak cepat menyesuaikan. Malah mereka lebih senang disini karena dapat teman bermain yang sepantaran jauh lebih banyak.

Akrabnya ganti-ganti. Dulu aku lihat si Krucils  dekatnya sama si Ryan trus ada si Rangga, Krisna… tapi kayaknya akhir-akhir ini jarang keliahatan nyari. Nggak tahu juga sih, atau si emaknya aja yang nggak ngerti lawong pulang kerja mesti diatas waktu maghrib.

Yang lengket  sekarang adalah si Fashay, yang juga teman sekolah si Adik. Pagi-pagi biasanya juga sudah nyamperi, maklum sekolahnya masuk pukul 8;30 wib jadi rada santai paginya. Apalagi kalau Minggu, bisa lama banget main bareng di rumah. Lengket dah pokoknya. Dan gara-gara si Fashay ini Adik nggak berani ngedot atau disuapin he he….

Tapi, seminggu yang lalu entah berawal dari apa, pas main di luar mereka bertengkar. Tahu-tahu si Ayah-nya Fashay datang sambil menggendong dia nangis. “ Siapa yang melempar nak?”, Tanya ayah Fashay, lalu dijawab “ Fahmi”, sambil nangis. Duh ternyata keningnya rada bendhul kena batu. Akhirnya kita harus meminta maaf.

Tapi setelah itu besoknya langsung akrab lagi, seperti nggak terjadi apa-apa.  Main seperti biasa. Gitu deh anak-anak…

Lalu si Ilham,  yang tinggalnya selisih dua rumah dari kami, juga lumayan akrab dengan anak-anak. Sudah biasa saling bermain bergantian main di rumah masing-masing. Umurnya sama ama si kakak.

Pagi ini Ilham dan Fasyai main bareng di rumah. Lama banget. Dari nge-game di computer, ngumek ayam – ayam kecil yang baru saja beli, sampai saling bluetuth lagu Coboy Junior, favorit mereka saat ini.

Dan, lagi-lagi nggak tahu berawal dari mana, akhirnya terjadilah gara-gara. Sepertinya Ilham olok-olokan dengan Anak-anak. Lalu dari dapur terdengar suara “ Praak...”. Ternyata Ilham melempar batu kena kaca depan.

2012-12-02 11.41.13Dari pertama kita nggak memasalahkan. Yah namanya anak-anak. Bukan salah Ilham juga, semua salah intinya, kenapa harus bertengkar. Nggak lama kemudian aku dengar Ayahnya Ilham datang, bermaksud mau mengganti kaca kami. “ Oalah pak, mboten usah… kersane pun… namine lare-lare… punpun mboten”, tanggapan si Suami yang menemui.

Yaaah… anak-anak mah cepat akrabnya cepat  juga cekcoknya. Paling juga besok sudah lupa dan akrab lagi. aku dulu juga gitu kali yah pas kecil…. ya akrab ya eker-ekeran.

Well…. Urusan kaca gampang, besok di isolasi aja, beres !

Advertisements

30 Responses so far »

  1. 1

    nengwie said,

    Disini nih ada tetangga Serbian dan India berantem, eeh anaknya ngga boleh maen barengan lagi… ditegur sama yg Serbian eh si India cuek bebek lewat, malah nyapa kita yg jg depan Serbia yg nyapa… Weeesss… Weees… 😀
    Saya sama suami cuma bisa tersenyum.

    • 2

      Ina said,

      Bagaimanapun insyallah indonesua masih jauh lebih ramah dan baik hati diantara tetangga. ya nggak mbak? suka kasih hantaran gitu kah diantara tetangga disono?

      • 3

        nengwie said,

        Mungkin karena beda budaya kali ya…. jadi kadang suka ndak nyambung.
        Ke tetangga sebelah kanan kiri suka kalau pas Lebaran..ya nyicip2 kue kering lebaran gitu. Tetangga yang muslim, suka saling kirim makanan juga,
        yg non muslim kadang suka kirim kue2 saat mereka Natalan.
        alhamdulillah sama tetangga kiri mah lumayan deket, suka titip2 kunci kalau liburan lama..:)

      • 4

        Ina said,

        eh, saya koq jadi inget perbincangan ma temen sekantor soal orang2 india. temenku yang lebih dulu masuk, bilang klo di india tuh gak ada budaya senyum kayak kita2 orang indo. awal2 para expat datang mukanya ‘kaku’, gak ada senyumnya blas. baru setelah lama disini, mereka membiasakan senyum klo papasan. baru tahu juga yg beginian.
        bener nggak klo tetangga indi disono?

      • 5

        nengwie said,

        Tapi memang eta tetangga saya yg India itu si ibunya rada “kereng” kaya yang galak hehehe..dan emang rada galaaak 😀

      • 6

        Ina said,

        galak karena kurang senyum. ben nyambung diagnosanya.

  2. 7

    danirachmat said,

    indahnya masa anak-anak ya Mba Ina. kalo anak berantem ortu sih sebaiknya ga usah ikutan. dulu kalo ada ortunya temen yabg ikutan ngedatengin pas lagi berantem, si anak bakalan dijauhin beberapa waktu..

  3. 11

    ghazwanie said,

    betul mbak.. anak-anak tetaplah anak-anak 🙂

  4. 14

    tinsyam said,

    iya tuh anak2 kalu berantem ga pake lama.. dan ga pake dendam.. bentar aja udah hahahihi lagi abis mewek..

  5. 23

    tinsyam said,

    kaca masih bisa diganti, persahabatan yang susah gantinya..

    • 24

      Ina said,

      betul betul… berapa juga harga kaca, nggak sebanding pentingnya menjalin persatuan dan kesatuan 🙂
      apalagi pke ngelabrak segala, ih buang buang energi ajah.

  6. 25

    Yudhi Hendro said,

    Pengalaman masa kecil biasanya akan jadi kenangan setelah mereka dewasa, mbak 🙂

  7. 29

    novianadewi said,

    Seneng ya kalo anak-anak banyak temen main di rumah. Jadi inget kecilku dulu.
    Anak-anakku di sini mainnya ya main sendiri aja. Gak ada anak kecil di lingkungan kami.

    • 30

      Ina said,

      he he… waktu kecil aku jg suka bgt main bareng. enak dulu aku di desa, temennya byk.
      pas di sby kmrn, anak2 ga byk pny teman. penghuninya rata2 dah mbah2. satu dua aja yg cucunya disitu. akhirnya skrg stl pindah malah aku susah ajak anak2 keluar bcoz lebih milih main ma teman2 nya


Comment RSS · TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

VIENHA

Berusahalah untuk lebih baik,,tapi jangan berfikir dirimu sudah baik.

My Journey, My Story, and My Dream

Try to tell and write the story

threspuspa

Just another WordPress.com site

drmaharanibayu

Dokter Laktasi

BREASTFEEDING & CHILD HEALTH

Informasi Berbasis Bukti Tentang ASI, Menyusui & Kesehatan Anak

Erit Kantoni's Blog

Blog Tentang Software Ponsel Android|Misteri Dunia|Humor|Informasi|Berbagai Kategori Lainnya!

tqar.wordpress.com/

ads here were not made by admin, be wise

faziazen

a Journal of MomPreneur

Life begins at 30...

by Arman Tjandrawidjaja

THE ADIOKE CENTER

can't be created without unlimited imagination

kalkunqita

A topnotch WordPress.com site

Akhmad Muhaimin Azzet

mari bersama menggapai ridha-Nya

miartmiaw

the way you look at me_a

Cerita-cerita indah penuh hikmaH

Cerita2 Indah Yang Menggetarkan Hati

LifeSchool by Bhayu M.H.

untuk Merayakan Hidup & Belajar dari Sekolah Kehidupan

RANGTALU

isinya biasa-biasa saja

Winny's Personal Life

One Kind Word can change someone's entire day!!

J.U.R.N.A.L

"Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah", Minke - Rumah Kaca, 352

%d bloggers like this: