Archive for January, 2013

Liburan di Rumah Sakit

Postingan jurnal yang ditulis kemarin….

**
Semalam, mbak yang sakit Demam Berdarah itu minta pulang. Dia dan keluarganya sudah nggak tahan melanjutkan inap di situ karena Trombositnya nggak membaik juga. Masih keingat percakapan si Mbak ama suaminya beberapa waktu sebelumnya. “ Awak wes nggeblak ngene koq sik mikir kerjoan….”, ujar si suami. Dalam bahasa indonesianya : Badan sudah terbaring(sakit) gini koq masih mikir kerjaan.
Rencananya dia mau pindah Rumah Sakit lain. Semoga cepat sembuh aja.

Sebelumnya, saat si Mbak masih disini, enak, di kamar jadi ada temannya. Kemarin-kemarin walaupun aku ditinggal-tinggal pulang, maklum dekat rumah, pun di malam hari, aku nggak masalah. Toh aku juga sejak awal udah mandiri ke kamar mandi sendiri sambil nenteng infus.

Loh btw aku juga sakit? Iyya 
Rabu waktu pulang kerja, di mobil shuttle aku sudah nggak kuat menahan nyeri punggung yang sangat kuat plus badan demam. Langsung mampir ke Mbah Pijat, ternyata beliau lagi ada acara perayaan Maulid Nabi. Akhirnya pulang. but belum ada niat menemui dokter, masih mau memanfaatkan ‘sisa’ obat di kulkas.
2013-01-24 20.36.21
Kamis – 24 jan , berusaha searching google untuk memastikan indikasi obat-obatan yang masih ada untuk keluhan serupa. Diajak suami ke dokter masih aku semayani buat lihat reaksi obat. Aku gempur juga ama madu, temulawak kunir putih, kacang hijau….
Tapi yah… masih belum ada perubahan banyak. Sempat enak sebentar, lalu aku buat berkegiatan ‘dapur’. Sore hari pas bangun tidur, badan berasa berat dan setelah ke kamar mandi kena air, badanku malah semakin menggigil. Waduh, ini mah sudah harus ke dokter. Dalam hati sudah bertekat, aku harus di-tes darah. Jangan-jangan sakit itu kambuh….
Berhubung masih banyak tetek bengek urusan beresin si krucils yang kudu diselesaikan suami, akhirnya baru nyampe RS jam setengah delapanan. Sempat ketar-ketir kalo nggak nututi, soalnya petugas bagian Lab adanya sampai jam delapan aja.

Daaaan, hasil lab aku positif kena Typhus. Si dokter langsung menyarankan rawat inap. Aku keberatan awalnya. Tapi setelah dijelaskan resiko dan lama pengobatan kalau dengan rawat jalan, mulai berpikir…. Lalu si Dokter menyuruh aku menandatangani Formulir Penolakan Rawat Inap. Waduh, Ciyyuuss nih? Then I discuss it with hubby. Pikirku mumpung(?) lagi liburan nggak papa wes dipakai istirahat total at least 3 harian. Ganti si hubby yang menghadap dokter minta dijelasin kenapa harus rawat inap, resiko dan detail lainnya.

So, sejak kamis malam itu I stay at hospital. Saat ini, overall badan udah enak, fisik sudah nggak terlihat kaya pesakitan lagi, tensi dan suhu membaik beberapa saat sejak mulai dirawat.
“Nanti saya kasih obat lewat dubur, kalo sudah tidak ada keluhan di ulu hatinya, besok pagi boleh pulang”, kata ibu dokter cantik spesialis penyakit dalam kemarin (Sabtu malam).

Alhamdulillah … siang ini sudah bisa pulang. Mudah-mudahan bisa disiplin istirahat dirumah, nggak tergoda pekerjaan dapur 

*MinggupagiditulisdiruangdahliaRSPG-sambilnunggupulang

Advertisements

Comments (21) »

Duh, Mbak Jenggot lagiii

Herraaan deh….. Mbah Jenggot lagi Mbah Jenggot lagi. Teman-teman yang lain apa yah kedatangan iklan Mbah Jenggot ga sih? Apa aku doank yah? Jadi kepikiran and guilty aku pernah blogwalking kemana yah koq jadi disamperin para fans si Mbah terus.

Sudah berlangsung lumayan lama, dan setiap kali buka dashboard wepe,selalu ketemu komen spam yang intinya ngiklanin si Mbah Jenggot beserta nomor telpon-nya bahwa dia bisa kasih nomor togel sampai tembus putaran angka 4D . opo iku… ga ngerti istilah begituan. Minimal belasan deh untuk setiap harinya komen serupa masuk

Nah kan jadi punya kerjaan nge-trash setiap hari klo begini. Capek-capeki ajah. Tuh penulis emailnya gonta ganti lagi. Suatu hari pakai Bapak xx dari Ambon, Bapak yy dari Maluku, Bapak CC dari manalah… tiap hari ganti. Harus diapain yah klo ketemu spam beginian?

Eit.. koq jadi keingat teman kantor aku yah. Dia asli anak Balikpapan sono. Katanya dia sampai ke Tanah Jawa (Baca: Minggat) tuh berkat menang SDSB. Ceritanya dia mau dikawinkan sama orang yang nggak dia sukai. So larilah dia setelah dengan sangu uang menang tombo’an itu…. Xixixi… Ada-ada aja.

Moga aja deh Mbah Jenggotnya sadar. Biar nggak ngasih jalan dan iming-iming orang main Togel. Kan masih banyak pekerjaan halal dari pada berjudi gitu. Jangan datangi ‘rumah’ saya lagi dunk. Males ngebersihin dashboard.

Ada yang mau telponnya si Mbah Jenggot? Ups…

Comments (24) »

Thanks to Indomaret

Pas hari Jumat kemarin itu, karena kehabisan obat semprot nyamuk , ceritanya malam-malam aku sama misua ke Indomaret. ,.*jadikeingatmbaktitincariaqua …..

Sudah ke toko sebelah rumah, kebetulan pas kehabisan. Untungnya Indomaret lumayan deket sama Perumahan, di daerah Legundi .

Karena emang sudah malam, nggak banyak pengunjung yang ada. Kami pun iseng nanya-nanya soal booking tiket kereta api. Sama salah satu penjaga disitu dijelasin panjang lebar, lumayan puas beberapa hal yang bikin kami penasaran soal tiket onlen terjawab. Maklum nggak pernah lagi naik kereta sejak lama. Kapan hari sempet iseng buka web-nya KAI juga sebenarnya. Trus minta dicontohin segala kalo misalnya jurusan ke Yogyakarta juga dituruti. Pokok’e ramah dan menyenangkan si Mas pelayan waktu itu, cakep lagi mukanya.

Judulnya sih beli semprotan nyamuk, tapi beberapa ‘saudara’nya ikutan. Karena tertarik promo harga Minyak Goreng, akhirnya beli juga Sangobion, Larutan Cap kaki tiga, Garam, Mie Instant, Susu Yes ect…

Sebenarnya aku paling nggak ‘hobby’ belanja di minimarket model mart-mart begini. Mahal sih, kecuali coz kepepet aja. Ya maklum namanya juga pengecer. So selama ini hampir tidak pernah belanja bulanan di mart-mart, selalunya langganan belanja di Toko Grosir-pusat perkulakan. Dan walaupun sudah nggak di Surabaya lagi, e’e masih tetep aja lebih sreg belanja di sono. Biar itung-itungannya nggak rugi, klo kesana yah pas sekalian dalam rangka jalan-jalan sih.

Well, singkat cerita, 2 hari berselang aku baru nyadar ada yang ganjil. “ Minyak Goreng kemarin kutaruh mana yah…” . Kepikiran masak yah nggak kebungkus ? masalahnya waktu di kasir, saat pembelian mendekati angka yang disyaratkan untuk dapat membeli Minyak Goreng dengan harga promo, aku berusaha nyari tambahan belanja yang lain, tapi aku tidak mengambil Minyak, aku hanya nunjuk contoh barang yang di-display di dekat kasir.

Berhubung penasaran, akhirnya aku datangi lagi si Indomaret menanyakan soal Minyak itu. Ada pelayan Cewek yang waktu itu ikut melayani. “ Mbak, aku yang jumat kemarin nanya-nanya lama soal tiket itu lho, sama Mas yang bibirnya merah itu… bla bla …” Tapi dia seakan nggak ingat sama sekali. Hiks …. Mana ditanyain struk-nya udah aku buang lagi. Untungnya ada petugas lain yang lebih wise, dia bersedia aku minta untuk dihubungi kalo misalnya nanti hitungan stock opname ternyata ada selisih. Sama aku tuliskan nomor ATM Mandiri yang kemarin aku buat debit. Tapi klo pun nggak nemu selisih yah sudah lah, anggap bukan rejeki.

Walhasil, besok paginya aku dihubungi kembali. Aku disuruh ambil itu Minyak Goreng. Kaaannnn? Lega deh. Pembeli dan penjualnya sama-sama kelupaan waktu itu. Ya gini nih akibat kakean ngecebret ….

So, minyak sudah aku ambil, aku ucapkan terimakasih banyak buat pelayan indomaret yang sudah ‘jujur’. Karena kalau mereka mau, mereka bisa aja bilang nggak bisa karena aku nggak bisa menunjukkan struk, atau, opnamenya nggak selisih.
2013-01-15 19.58.26

Pesan Moral : Jangan banyak ngobrol sama Pelayan Toko, nanti terjadi hal-hal yang tidak diinginkan 😀

Comments (34) »

Sembari Menunggu

Well… sambil nungguin misua pulang, enaknya emang dibuat blogging….

Abis ‘silaturrahim’ satu-satu ke teman—teman follower, alias sekedar kunjungan balik plus nimbrung komen, saatnya menulis sesuatu. Dari siang udah menggebu-gebu nge-map di otak pengen nulis kegiatan  di sekolahnya si Kakak pagi tadi, lha koq nggak ada mood… Nulis ga jelas ajalah, yang penting nulis dan bisa ngalir…

Di kerjaan misua hari ini rada ‘special’,  siang tadi  sudah pulang, jam  normal, tapi abis magrib balik lagi  coz ada kerjaan nge-cor  di pabriknya, jadi dia harus hadir. Gapapa, untungnya jarak rumah ke kerjaan cuman 20 mnt. Mau malam suruh balik masih no problem….  Rencananya ama besok juga. Beberapa hari yang lalu udah sms –in teman aku rencananya pengen dolan, terpaksa deh batal. Masalahnya harus melewati jalan raya Bus –bus besar lewat, belokannya juga rame, akhirnya aku nggak di-ijinkan sepedaan sendirian sama anak-anak.  * Heno, insyallah minggu depan deh aku kesono. Pengen tahu rumah barunya…

Mmmhh.. 22.58  wib barusan  ditelpon misua dari kerjanya, bilang setengah jam lagi mau selesai. Untungnya aku juga belum ngantuk.  sekalian berjaga-coz sepeda Beat belum dimasukkan, maklum belum punya pagar.  Palingan tulisan selesai, misua juga dah datang. Mudah-mudahan  dalam satu jam ini pesenan Mie Ayam atau Bakso-ku keturutan. Walopun sebenarnya nggak lapar-lapar banget sih, tapi klo pas ada yang diluar bisa di-orderi, why not?

Hari  sabtu ini kebetulan pas aku libur kerja, pas nggak pengen kemana-mana juga. Karena rencananya kan istirahat total biar batukku bersih total.  Sempet sih tidur siang tadi, lumayan lega banget. Tapi klo dibuat istirahat total, ya mene mengkeen… secara klo dirumah tuh seorang ibu rumah tangga pasti tergoda ngumek segala hal yang masih pending.  Tapi yah gitu paling urusan cucian, bersih-bersih dapur, ngerapikan isi kulkas, masak …. Malah, koq yah gak males  tadi habis magrib aku sempatin bikin  tahu thek juga. Padahal di depan ada yang jualan lho. Gitu deh, dalam rangka biar petisnya safe aja, takud ada yang nggak beres di perut klo beli diluar. Dari pada ntar diperpanjang larangan makan makanan favoritku ini?

Dan keknya sekarang aku dah  laper lagi deh, kan tahu thek komposisinya cuman tahu-telur-cambah-krupuk. Nasi sudah kehabisan sejak sore.

So, inti tulisan? Nggak ada intinya. Sekedar buat mata berjaga aja. Now, udah 23.53 nih. Sudah deh, diposting aja apa adanya.

Selamat bermalam minggu, ayo segera tidur bagi yang ngantuk.

Comments (24) »

Batuk itu ….

Yang jelas batuk itu nggak enak. Tapi masih dalam kategori sakit ringan karena makan masih enak. Bayangin tuh klo kena penyakit yang mulut nggak enak dimasukin makanan, mana ada nikmatnya? Trus ada enaknya sih ( hah?)… iya, klo batuk, berat badan biasanya turun. Diet alami tho…

Batuk tuh sembuhnya susah-susah gampang, apalagi kadung akut. Cara tepat sih pas awal grok-grok di tenggorokan, yang pas berasa serik or gatal-gatal tuh, langsung ditangani. Nah klo dah kasep, kasep pula sembuhnya.

Sejak kemarin itulah, aku ‘sadar’ ternyata batukku parah. Udah lumayan ngekel  . nggak sendiri,  si Ayah, Adik, juga kena. Si kakak udah duluan tapi aku kasih obat apotik udah sembuh. Nah berhubung akunya  pulang pergi kantor pake antar jemput, duh sungkan banget  klo jenggang-jenggong gitu. Apalagi klo ditahan kan semakin syakit di daerah perut. Makanya kemarin pas pulang kerja, langsung request  berobat dokter aja. Yang penting dah usaha dokter, walaupun sih sebenarnya udah minum obat2 dokter sisa sebelumnya. Palingan beda di antibiotic aja yang nggak punya.

Bersyukur anggota mobil jemputanku orangnya ramah-ramah dan toleran. Jadi nggak lebih tersiksa. Kalo pas lyn yang lama, swear tersiksa lahir batin klo dah kena batuk. Bahkan, tersiksa batinnya lebih berat dari batuknya sendiri. Kepikiran klo si teman yang sensitive itu tertular dan harus ke THT yang katanya minimum 400rebu. Ada beban moral klo sampe tertular benar. Klo udah gitu biasanya mending istirahat dirumah.

But karena sekarang kerjaan lumayan padat di kantor, ke dokter kemarin pun nggak pake minta surat sakit, dan sekali lagi karena anggota lyn-ku baik hati semua, orangnya alim, nggak bakal ada yang nyindir-nyindir. Tengkyu deh. But tahu diri juga lah, malah aku yang jadi nggak enak lho.

Udah ah, istirahat dulu. Menenangkan area perut yang dari tadi diguncang-guncang batuk. Mudah-mudahan besok nggak lupa bawa masker  * telat oeuy….

Oya, bawa permen pelega tenggorokan juga deh biar tuh batuk terhambat dikit karena si kerongkongan disumbat permen.

Ada yang batuk juga kah? Balapan sembuh yuuuk

Comments (37) »

Bikin Es Krem

Akhirnya kesampaian bikin Es Krem lagi… udah lama banget, akhirnya request para krucils terpenuhi deh. nggak ingat kapan terakhir buat. Yang jelas selama pindah rumah di Krian belum pernah. Beberapa kali udah beli susu sapi segar tapi gagal bikin karena repot (malas?), akhirnya tuh susu dibuat ginger milk.
Mumpung hari minggu kali ini hari yang ‘tenang’, nggak ada acara keluar. Untungnya juga tadi bangun kesiangan sehingga ga jadi ikutan senam pagi, walhasil cuman dirumah aja. . Jadinyai si emak menyibukkan diri berkarya di pedapuran.

Lupa-lupa ingat juga, apa dulu aku pernah posting makanan yang satu ini yah? Masalahnya tadi pagi aku nyari ulang tuh resep di arsip jurnal koq nggak nemu-nemu untuk yang resep pakai telur. Maklum, aku tuh suka pikun, walopun udah nyobain berkali-kali yah tetep aja waktu praktek harus ngadep catatan resep. Dasar emang males menghafal he he he… dan sampai sekarang klo mo masak atau bikin apa gitu, selalunya searching mbah google dulu, or at least buka file resep di lapi.

Sebenarnya aku punya Ice Cream Maker. Tappi, sejak beli perasaan cuman dipake 3-4 kali deh. Masalahnya di batterai, perlu 4. Sedangkan punyaku yang chargeble tinggal 2 biji aja, beli lagi mahiiiil. Tapi resep ‘manual’ ini enak koq. Terbilang mudah bagi orang yang rajin. klo malas ribet mah enakan beli ajah.

Bagi yang belum pernah tahu, ini dia copy resepnya.

ES KRIM RASA COKLAT

Ingredients:
400ml susu cair
200ml Whip cream
120gr gula pasir
4butir kuning telur(ukuran besar)
2sdm coklat bubuk(untuk rasa coklat)

Topping
Whippycream/coklatcair/buah

Directions:
1. Campur susu + whippy cream, masak dengan api kecil sampai panas, ambil 2 sdm susu yg panas tuang ke coklat bubuk aduk rata, tuang kembali ke campuran susu + whip cream, sisihkan.
2. Kocok telur kuning dengan gula sampai ngembang.
3. Masukkan 1/3 susu + whip cream yg udah panas ke adonan telur kocok sebentar, masukkan lagi sisa susu + whip cream kocok rata.
4. Panaskan adonan dengan api sedang sambil terus menerus diaduk, sampai permukaan tdk keliatan buih2 putih, tidak usah sampai mendidih. Angkat, dinginkan.
5. Setelah dingin masuk ke Frezer, 3 jam kemudian keluarkan di mixer sampai ngembang. (boleh juga di mixer 2x, yaitu masukin lagi nunggu 3 jam keluarin mixer lagi)
6. Es cream siap disajikan, sisanya boleh masukin lagi ke Freezer.

Tadi aku bikinnya langsung 2 resep sekalian. Biar towok arek-arek…. 2 resep, telurnya aja 8 biji sendiri. Gimana nggak protein tinggi ? yang udah tuwir dan berpenyakit mending menjauh.
Berhubung kulkas-ku ada yang nggak beres, alias nggak beku-beku juga, tau deh tombol suhu koq macet pas mau kubesarin. So sampai sekarang masih aku mixer 1x setelah dibekukan. But Itupun penampakannya udah keliatan lembut banget lho. Klo besok nggak keburu-buru berangkat kerja, insyallah aku mixer 1x lagi biar semakin lembut teksturnya.

Ina Ice Cream

Mauuu? Coba sendiri deh kapan-kapan. Ingat yang paling penting menurutku adalah Whip Cream. Kayaknya bahan inilah yang bikin makanan ini khas bau-baunya Es Krem. So, klo nggak punya WhipCream yaudah beli aja di toko.

Okai, selamat mencoba bagi yang ingin mencobanya.

Comments (42) »

Politik Kantor

Bismillah, ini tulisan pertamaku di tahun 2013.

 

Masih keingat obrolan teman-teman pas di mobil antar jemput tadi. entah mulainya dari mana, akhirnya kami membahas ‘politik’ yang sedang terjadi di kantor. Gitulah para pekerja, tidak terlepas dari kebiasaan menggosip(baca:diskusi) para pembesar kantor, karena ini selalu jadi bahasan menarik sepanjang masa.

 

Setelah salah satu kawan turun, aku masih belum puas, ada yang kurang. Dari pada ngganjel , akhirnya aku WA si kawan melanjutkan bahasan di mobil.

Mumpung masih anget. Tadi kayae salah ‘baca’ deh…. Karena mister V CS-nya mister A, makanya posisi itu dikasihkan, coz mister K ga cocok n ga kompeten dimata mister A. Nah mister V ini bakal dikemas sebagai mister A kayak masa lalu…. Bla bla….”,.

Duh ngegosip mulu, lalar gawene se… tapi memang apa yang terjadi, peta politik di kancah kepemimpinan sangatlah bisa terbaca dimata pegawai.

 

Kawan-kawan tadi juga bilang, jika lokomotif keretanya baru, biasanya mau bawa gerbong baru juga, karena gerbong lama udah jelek, pada berkarat he he… J

Memang benar, itulah yang sering terjadi. Jika kepemimpinan berganti, biasanya banyak yang berubah. Mungkin style memimpin, cara kerja, aturan-aturan baru. Kalau sudah menthok dan nggak bisa menahan diri lebih lama, pilihannya yah dada….. Bahkan sudah tidak terhitung deh berapa staff yang sudah resign dalam 2 tahun terakhir. Orang yang puluhan tahun disini ‘rela’ untuk meninggalkan. Hiks… akhirnya aku yang tergolong baru sudah jadi kawak.

 

Pimpinan baru, suasana pun baru. Biasanya orang akan sibuk pencitraan, agar lebih dikenal dan mendapatkan  ‘hati’ sang pimpinan. Bisa jadi dulu seseorang sebagai orang penting, tapi setelah pimpinan baru, semuanya jadi biasa-biasa. Si pimpinan tidak akan tahu kiprah dan prestasi yang sudah pernah kita buat. Tapi untuk sudut pandang pegawai baru, perubahan kepemimpinan akan member keuntungan tersendiri. Ya itu tadi : pencitraan. Dia bisa memulai menunjukkan eksistensinya, si pimpinan akan menganggap sama anak baru dan anak lama. Kalau si anak baru berhasil memberi  ide-ide yang ‘terlihat’ seperti baru, si pemimpin baru bisa jadi melihat bahwa orang baru lebih potensial dari orang lama.

 

Biasanya pimpinan akan lebih suka dengan yang baru, selain karena lebih mudah diwarnai, juga lebih menurut. Walhasil jika akhirnya pada saat para senior mengajukan resign, mereka pun santai “ new comer, new color

 

Jadi ingat cerita perusahaan sebelah, sebuah perusahaan keluarga. Orang-orang cerita, karena ketidakcocokan akhirnya salah satu anggota keluarga keluar dari perusahaan dan mendirikan sendiri. Apa yang terjadi? semua pegawai yang dianggap sebagai “orangnya” dibuat bagaimana caranya agar tidak kerasan dan finally mengundurkan diri.kejam.

 

Well… terserah aja mau dibawa kemana ‘kereta’-nya, Biarlah deh si A mengganti si B, si C didepak lalu cari si D, F boloan ama G, ini plek itu musuh… halah, babah…..sebagai pegawai biasa nggak usah ruwet-ruwet mikir. Yang penting tanggal dualima ATM penuh. Titik.

Comments (16) »

VIENHA

Berusahalah untuk lebih baik,,tapi jangan berfikir dirimu sudah baik.

My Journey, My Story, and My Dream

Try to tell and write the story

threspuspa

Just another WordPress.com site

drmaharanibayu

Dokter Laktasi

BREASTFEEDING & CHILD HEALTH

Informasi Berbasis Bukti Tentang ASI, Menyusui & Kesehatan Anak

Erit Kantoni's Blog

Blog Tentang Software Ponsel Android|Misteri Dunia|Humor|Informasi|Berbagai Kategori Lainnya!

tqar.wordpress.com/

ads here were not made by admin, be wise

faziazen

a Journal of MomPreneur

Life begins at 30...

by Arman Tjandrawidjaja

THE ADIOKE CENTER

can't be created without unlimited imagination

kalkunqita

A topnotch WordPress.com site

Akhmad Muhaimin Azzet

mari bersama menggapai ridha-Nya

miartmiaw

the way you look at me_a

Cerita-cerita indah penuh hikmaH

Cerita2 Indah Yang Menggetarkan Hati

LifeSchool by Bhayu M.H.

untuk Merayakan Hidup & Belajar dari Sekolah Kehidupan

RANGTALU

sebelum semua hilang dari ingatan

Winny's Personal Life

One Kind Word can change someone's entire day!!

J.U.R.N.A.L

"Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah", Minke - Rumah Kaca, 352