Archive for February, 2013

Ngiyup

Saat ini pukul 19:31
Terpaksa mendamparkan diri di emperan rumah makan. nggak sendiri, sesama ngiyupers bernasib sama, sama-sama mau nunggu hujan reda.

ngeri juga ngeliatin kilat-kilatnya, hlap lap berasa ada diatas kepala. gludhug-gluduk…. bola bali bikin ati mungsret takud.

hujannya deras banget, berangin pula. klo nggak pake acara potretan dari langit mungkin aku mau terjang aja biar nggak kemalaman sampe rumah.

Tadi abis makan di tempat makan yang nggak jauh dari tempat ngiyup saat ini. 10 meteran aja. coba tadi masih disana , bisa duduk dengan tenang deh nungguin hujannya.

2 menitan keluar tempat makan, disambut hujan. berhenti dengan maksud pasang jas hujan tapi ternyata koq derasnya mengerikan. hokelah ngiyup ajo.

Perjalanan belum berakhir. Semoga aja tidak ketemu macet setelah ini.

Comments (26) »

Es Janggelan

Es yang satu ini adalah es yang paling lama aku kenal. Dibanding jenis es lain-lainnya macam Es Campur , Es Krim , apalagi Es Oyen. Dulu waktu masih kecil, kalo habis pulang sekolah gitu, biasanya bawa gelas ke warung buat beli Es Janggel ini. Di kampong mah jualnya Es yang murah-murah. Level Es campur gitu biasanya sih harus ke pasar dulu (baca : pusat kota). Jangan harap ada warung jual Krim di kampung-kampungjaman dulu. Sekarang mah dimana-mana, belum yang lewat-lewat… Teeer re reeet… te re re re re reeeetttt…… *jinggel pedelpop

Sebenarnya nggak ada rencana bikin minuman ini. Gara-gara ‘resah’ ngelihat gula yang kapan dibeli dari warung lha koq ternyata warnanya coklat mbulak. Kempel sisan. Trus ada beberapa semut besar didalamnya. Dibuang? Ah sayang banget, satu kilo ee…. So, aku akali dimasak aja ntar disimpan di kulkas. Pas memasaknya, timbul ide sekalian dicampur gula bathok ( gula kelapa yang dipadatkan). Berarti cocoknya mah buat janggelan aja.

Maksud hati beli janggelannya kapan-kapan aja. Yang penting gula cair disimpan, trus berangkat jalan-jalan ke Surabaya. Ee, lha koq para krucils lebih tertarik mainan ama teman-temannya sekalian PS-an di depan. Susah deh sekarang ngajak anak-anak jalan. Udah punya ‘komunitas’ sendiri itu loh… ya masak berduaan jalan sendiri ama misua, kasian juga kan kalo ditinggal.

Dari pada – dari pada di rumah doank, yaudah ke pasar aja beli Janggelan sekarang sekalian beli beberapa bahan kue. Buat persiapan jika ada ide dan semangat mendadak buat aneka creativity. Daaan seperti biasa juga, ada aja yang lain-lain nggak terencana ikutan dibeli.

So, ini dia Es Janggelan gula jawa. Minuman jadul yang tetap mempesonaku. Dengan bikin sendiri, gulanya kita yakin gula aseli! katanya sih bagus buat adem-ademan, plus bagi yang sedang haid katanya pula tuh, bisa bikin lancar keluarnya.

100_6345 100_6344
Happy Sunday…..

Comments (47) »

Surat Buat Ayah

Sekitar jam setengah Sembilan pagi ini, ada pak Pos datang. Sepert biasa, dengan memakai sepeda motor khasnya. Ada si Adik di luar. Aku ngintip dari dalam si pak Pos nanya “ Nama ayahnya siapa?” Nggak ngerti habis gitu bicara apa lagi si pak Pos. Rasanya koq tumben-tumbennya terima surat via pos. Perasaan udah jarang banget kirim-kirim layang deh. Lagian disini juga baru pindahan, ya masak ada yang tahu alamat lengkap kita.
Then aku pun keluar membuka pintu.

Me : Ya pak?
Postman: Disini Bapak Khoirul ?
Me : Iya betul
Postman: oh ini Bu, ada surat
Me : dari siapa?

Suratnya diserahkan ke aku. Aku balik “ Oooh…. Adik kirim surat buat Ayah”. He he …. Si Adik yang kirim surat aja lupa. Lalu dia senyum senyum kayaknya mulai ingat kalau kemarin dia yang kirim surat. Si kakak udah nggak sabar pengen membukanya tapi aku larang. “ Jangan, ini kan buat ayah, biar nanti dibuka sama ayah”.

Ceritanya jumat kemarin itu sekolahan TK adik ada kegiatan outing ke Kantor Pos dan Kapolsek. Kemarin malam juga cerita-cerita, tapi nggak nyinggung ini. Berarti ini tho hasil kegiatan kemarin itu, baru nyadar juga.

Tanpa ditanya si Adik bilang kemarin nulis surat isinya minta dibelikan jajan ke Mas-nya. Lha, surat buat ayah tapi isinya buat kakak? Lets see nanti setelah dibuka.

Well, bagus juga kegiatan outing semacam itu. Dari kantor pos hasilnya dapat kiriman surat. Kalo dari dari Kantor Polisi, apa kira-kira ada kiriman juga gak yah…
100_6330

100_6331

Comments (25) »

Ritme Harian

Biasanya sepulang kita pulang kerja, masuk rumah mengucap salam, langsung ambil remote matikan tipi. “udah makan belum…? , ini jadi pertanyaan default. Seringnya anak-anak nggak mau makan siang kalo sama si Mbah. Njajan mulu hobbynya. Dan si Mbah nggak tega klo ngerasin cucu. Walhasil seringnya nungguin kita pulang anak-anak baru makan.

Kadang sudah mandi, kadang belum…. Seringnya mah belum. Nyetek kompor, masak air panas buat mandi. Baru deh mereka mandi. Payah memang

Udah makan, mandi, masuk kamar kasih soal matematika dan Si adik belajar membaca. Setelah itu semua pada ngantuk. Tidurlah mereka.

Pukul 22.00 wib memang waktu minimal mulai bisa buka lepi, tancap modem (modem lagi…) en nge-wp.
Sambil ngegiling cucian, kupas-kupas wortel buncis buat persiapan menu sop besok pagi. Tangan mengupas, mata melotot lepi. Sesekali pisau ditaruh dulu buat ketik-ketik komen.

Jam empat pagi alarm “surat waqiah” udah bunyi, tanda sudah harus memulai aktifitas. Hanya ada waktu 2 jam semuanya harus selesai. Jam enam teng masakan harus sudah siap, si kakak kudu sarapan, dan pakai Nasi !. lalu 20 menit kemudian si kakak harus sudah diantar ayah ke jalan raya depan nyanggong antar jemputnya. Dan tepat 7.05 wib alarm MLTR berbunyi tanda sudah harus berangkat kerja sekalian antar si adik ke TK dekat rumah. Mbreset dikit bakalan dag dig dug di jalanan takud nggak nututi shuttle-ku.

Well gitulah hari hariku…..
Syukurlah tubuh sudah beradaptasi dengan ritme ini, di kantor pun tetap semangat. Nggak ada kata ngantuk.

Comments (25) »

Nganyari Rek…

Postingan kali ini jadi kelanjutan tulisan sebelumnya deh. Bersyukur banget akhirnya keturutan juga beli modem baru.

Menurut rencana sih nunggu gajian depan belinya. But Alhamdulillah, berhubung uang asuransi rawat inap udah cair kemarin, yaaah pakai uang ini aja lah. Hitung-hitung membahagiakan diri. *Thanks to SIMAS. Kereeen banget sesuai janji 2 minggu langsung cair setelah pengajuan claim!

Well… saat ini kartunya dompleng dulu, pake kartu CDMA yang di hape aku. Biar berlangganannya jadi satu. Paket yang sm**rt belum habis, mudah-mudahan masih ada ‘nafas’nya.

Kesan pertama? Good enough. Muter-muter tapi berujung alias bisa konek. Seandainya kartuku adalah kartu baru yang versi broadband juga, pasti lebih kenceng lagi kayaknya. Maklum belum bisa upgrade kartu soalnya masih atas nama saudara.

So, akhirnya sekarang bisa lancar ngebales komen-komen yang masuk deh. Mudah-mudahan bisa segera aktif silaturrahim ke rumah teman-teman yang dah aku follow.

*postingan ini dalam rangka nganyari modem

Comments (35) »

Terakhir Bulan Ini !

Byuh, swear udah capek deh ngerasain koneksi semm**rt yang parah abis. Makan ati. Asli, beberapa waktu ini gak ketulungan leletnya tuh koneksi. Lelet mah biasa asal loading berhasil. Lawong munyer-munyer doank yang ujung-ujungnya error? Mana tahaaan? Cukup sudah kesabaranku *preeet….

Dulu sih nggak jelek-jelek soroh. Masih jalan, buktinya yah lancar aja ngeblog. Nulis-nulis masih lanjut. Lha apa karena tiap hari cuacanya hujan terus itu yah? Tapi nggak juga sih. Kadang cerah ceriah juga up rate – down rate nya di angka NOL teyyus. Garis garis sinyal lengkap, plus bertanda EVDO tapi ga keluar apa-apa. Yaaa kalo koneksi buruk begitu, kan bikin mood jadi buruk, walhasil nggak ada karya yang bisa disuguhkan.

Udah deh bulan ini terakhir pokoknya, aku wanti-wanti ama misua biar nggak usah diisi pulsa lagi. Ga masalah ilang-ilangan tuh modem jadi mubadzir gak kepake. Harus diihlaskan walaupun dulu belinya pas masih mahal-mahalnya. Begini terus sama aja nggak bisa dimanfaatin. Insyallah bulan ini mau anggarkan beli modem baru aja. Pilihannya ke yang CDMA . Soalnya hape aku juga pakai kartu CDMA (baca : flexy) dan masih lumayan ‘nyaut’ dari pada tuh [A]semm**rt yang parah.

Yaaah, masio ta la rumahku daerah ndeso, ya kan nggak ndesa-ndesa amat sih. Krian memang kota kecil, tapi kan dekat kota metropolitan he he … dan lokasi perumahanku juga deket koq ama kotanya. Sekitar 1 km doank. Ke jalan raya depan mah 100 meter. Jadi, pastinya masih dibilang daerah ramai lah. Tapi tau deh pakai kartu itu koq trauble mulu.

Ini tadi aku coba thethering pake hape sebagai modem juga masih lumayan. Munyernya menghasilkan sesuatu. Karenanya aku semangat ngeposting sekarang. So, setidaknya kartu flexy masih mending dari pada yang itu.

Tadi juga bela-belain nanya 147 soal beginian plus kemungkinan langganan speedy. Oke lah sementara ini better beli modemnya aja. Kasian hape klo dipakai thethering terus, takud membebani. Kartu berlangganannya jadi satu dulu. Jam kerja dipasang dipasang di hape, malam pindahin ke modem. ‘e tapi klo si kecil minta pakai game online gimana nih, kan satu kartu? Ah dipikir ntar lah….

Diposting dulu ah… Bismillah berhasil.

Comments (34) »

Serpis Peda

Jarang-jarang nih servis sepeda sendiri. Bcoz, ini sih urusan cowok menurutku. Lawong njagang tengah aja kadang berhasil kadang nggak, e tapi apa hubungannya yah… 

Tapi bener deh, kebanyakan yang datang servis mah cowok. Tau tuh perasaan sekarang aku nggak strong lagi deh. Halah. Misal lagi parkir dimana gitu, mungkin klo orang lain mendapati ada posisi yg rada susah, biar parkirnya ngepas, biasanya kan tuh pantat sepeda harus pake diangkat biar bergeser. Nah klo aku? Sorryy… Akyu nggak kuat ngangkatnya. So, parkir posisi ‘seadanya’ and dengan jagang samping.
Pun pas mengeluarkan sepeda dari parkiran yang penuh. Aduh, mending memelas minta tolongin orang lain aja deh.

Bener-bener gak mandiri blas. Gitu deh. Intinya pke sepeda ya maunya tinggal pake, nggak sampe berurusan yang rumit. Intinya user ser, only.

Yah emang sih ga bisa ngebayangin klo klo bersepeda sendiri trus mogok dijalan, makanya kudu komat kamit selama berkendara. Berdoa biar selamat gituuu…

Pernah dulu pas di surabaya habis nganterin sekolah bablas ke masjid agung e’e di tengah tengah mas mo belokan dolog A Yani tiba-tiba mesin mati. Oh noooo. Jelas panic, ada pak ici lagi. Mana belum punya SIM lagi. Untungnya nggak lama trus bisa distarter. Syukurlah….

So, kenapa harus serpis se2013-02-09 10.07.17-1ndiri? Kali ini masalah starter otomatis yang ga jalan. Bayangin harus jagang tengah dulu buat nyetarter kaki, huh nggak deh. Trauma kapan hari aku pake ngambil rapot aja bola bali nyetarter kaki.
So berhubung misua kerja, dan aku harus ke sekolahan kakak buat ngembalikan formulir pendaftaran buat si adik, mending yah serpis dulu dah.

Nih aku  berencana mau pijet pula. Trus aku juga udah dipeseni buat ke tukang permak celana.

Tadi datang cuman ada satu ekor doank. Sepi… Aku nomor dua. Tapi koq yah udah 36 menit berlalu tuh sepeda aku belum keliatan ditangani yah? Lha trus banyak sepeda lain berjejer sepedanya sapa juga? Apa mereka naruh trus diinggal? Hah sekarang mulai banyak yang datang lagi deh. Mulai ga sabar nih ceritanya. Kan selak sekolahan tutup.

Syukur deh menit ke 47 nunggu udah mulai dikerjain. Barusan dipanggil si serpisernya, ternyata accu-nya soak. Walaaah.. Apa karena jarang dipake itu kali yah? Yah.. Piye mane, terpaksa harus ganti juga kan? Trus nggak lama setelah itu aku dliatin filternya, katanya udah harus ganti. Waduuhh koq bareng-bareng sih … *sigh

Harga aki seratus lima puluh, serpis tiga lima, filter empat lima, belum ganti olinya … byuh gimana yang punya mobil yah? klo nyerpis apa gak minim jut jutan gitu? Yang jelas budget buat ngembalikan formulir adik jadi kepake nih.  Tapi udah jam segini juga apa yah nututi ke sekolahan… Yaweslah ntar dititipin si kakak aja.

so, pelajaran otomotif yang kudapat kali ini khususnya buat motor matic :
*jangan biarkan terlalu lama ON tapi nggak segera distarter, apalagi masih diendang endeng maju mundur.
*selesai memakai jangan men-jagang dulu sebelum motor dimatikan.
*jangan pencat-pencet tombol klakson pada saat mesin mati.
ini semua karena ada sinyal yang langsung ngarah ke accu so dia jadi bekerja yg akhirnya bisa cepat soak.

Comments (22) »

VIENHA

Berusahalah untuk lebih baik,,tapi jangan berfikir dirimu sudah baik.

My Journey, My Story, and My Dream

Try to tell and write the story

threspuspa

Just another WordPress.com site

drmaharanibayu

Dokter Laktasi

BREASTFEEDING & CHILD HEALTH

Informasi Berbasis Bukti Tentang ASI, Menyusui & Kesehatan Anak

Erit Kantoni's Blog

Blog Tentang Software Ponsel Android|Misteri Dunia|Humor|Informasi|Berbagai Kategori Lainnya!

tqar.wordpress.com/

ads here were not made by admin, be wise

faziazen

a Journal of MomPreneur

Life begins at 30...

by Arman Tjandrawidjaja

THE ADIOKE CENTER

can't be created without unlimited imagination

kalkunqita

A topnotch WordPress.com site

Akhmad Muhaimin Azzet

mari bersama menggapai ridha-Nya

miartmiaw

the way you look at me_a

Cerita-cerita indah penuh hikmaH

Cerita2 Indah Yang Menggetarkan Hati

LifeSchool by Bhayu M.H.

untuk Merayakan Hidup & Belajar dari Sekolah Kehidupan

RANGTALU

isinya biasa-biasa saja

Winny's Personal Life

One Kind Word can change someone's entire day!!

J.U.R.N.A.L

"Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah", Minke - Rumah Kaca, 352