Archive for September, 2013

Capek Apa Capek

Well…. Hari ini judulnya aku mrei alias meliburkan diri. Nggak pake ijin tapi he he… anggap aja Boss udah paham lah setelah kemarin seharian di Jakarta. Swear capek banget. Kaki masih njarem-njarem, punggung sakit.

Begini yah, kemarin itu aku ditugasin ke Jakarta, buat nemuin beberapa customer. Berangkatnya aja masih merem-merem ngantuk. untung banget tuh nggak bablas bangunnya. Nggak sempat breakfast, Kebelet pipis aja sampe harus diempet biar nggak ketinggalan pesawat. Alhasil di dalam pesawat duduk nggak bisa tenang, mencang – menceng nahan hajat. Mau jalan ke toilet wegah. Akhirnya sesampai di bandara tujuan, langsung deh ngibrit nyari toilet.
Pulangnya sampai rumah Jam 11 pm. Kali ini pesawat emang jadwal malam, bukan karena delay seperti kunjungan yang pertama dulu.

Cuman empat customer sih yang dikunjungi, sama ditemani anak Marketing kantor Jakarta. Yang di daerah Pangeran Jayakarta ditemani si Bos Marketingnya langsung, yang di Kemayoran ditemani salah satu marketing cewek. Empat customer doank, tapi memakan waktu sehari tet. Issue reconcile banyak. Terakhir selesai jam 6-an sore. Sampe teman marketing lainnya ngingetin jangan sampe molor lama-lama soalnya jalanan ke Bandara padat, bisa 2,5 jam. Bener deh padat, dan di Bandara pengen dinner di tempat nggak bisa. terpaksa kubungkus karena ngelihat jam sudah kurang 15 menit dari jadwal terbang. Sampe di Ruang tunggu semua kursi dah pada kosong. Beh, lari-lari deh sambil nyeruput eruk hangat yang aku bungkus. Dan ternyata emang benar, aku paling telat. 97 persen penumpang udah pada duduk manis he he…. Selama perjalanan aku tertidur saking sepet-e moto.

Pagi bangun tidur, masih bimbang masuk kerja gak yah… tega nggak yah… banyak kerjaan sih. Akhirnya yaudah lah cuti aja.

Nah, berhubung emang banyak urusan, walaupun capek, mumpung sedang cuti, otak pun mikir enaknya cuti diisi buat menyelesaikan pending-an apa yah…. Akhirnya rasa capek pun diabaikan, keluar rumah deh…..
Berikut agenda today :

– Datang ke RSAL Dr, Ramelan. Rencana ke Poli Ortopedi. Dari rumah udah menyiapkan semua foto luka, aku simpan di laptop. Sama bawa 3x foto Rontgen yang ada, sayangnya foto yang ke-4 lagi dibawa si kakak. Sayang, berhubung lagi ada acara Ultah Angkatan Laut ( ??), so poli sudah ditutup sampai Jam Sembilan aja. Akan ada praktek di malamnya.
– Keluar RS, bingung waktu longgar pas timing orang sholat Jumat, akhirnya aku mampir ke salon langganan lama yang ada di sekitar RSAL itu. Facial lah. Biar feeling relax. Butuh dipijat-pijatnya.
– Then selanjutnya belanja deh di Indogrosir. Beli beberapa keperluan buat anak-anak disono. Insyallah besok mau mengunjungi mereka, mumpung pas sabtu libur.
– Habis belanja, aku ke Masjid sholat Dhuhur, ngaji dikit dan nungguin sholat Ashar sekalian.
– Lanjut ke Bengkel Ahass. Menservis si Beat yang sudah menemani aku kemana-mana, sebagai kaki elektrik aku.
– Lalu, aku ke Apotik nyari obat cina penyambung tulang tapi kosong, akhirnya beli penambah darah Fu Fang. Mahal yah ternyata…. Kemarin sih dapat kiriman, nggak beli dewe.
– Yang terakhir, balik lagi ke RSAL. Dokter datang sekitar pukul 18.00. Alhamdulillah beliau bersedia melayani saya mengkonsultasikan kondisi suami dengan melihatkan beberapa poto luka terbukanya. Malah, diberi rujukan untuk terapi HBO. Bersyukur banget ada jalan keluar setelah segala sesuatu berasa menthok..

Jadi, `cuti kali ini karena capek apa capek? Capek mah tidur aja dunk…

*Ditulis di ruang tunggu bengkel Ahass, dilanjut di R.Tunggu praktek Ortho and finishing at home.

Advertisements

Comments (22) »

Aqua Sudet-an

Aqua di-sudet? Bingung apa yah istilah pas-nya…

Ceritanya, sekitar 3 minggu setelah lebaran kemarin, masih syawal, beberapa saudara pergi ke luar kota. Berkunjung ke seseorang yang udah kayak saudara sendiri. Dan insyallah beliau punya kemampuan mengobati orang dengan menggunakan air sebagai medianya.
Waktu itu aku nggak ikut dalam rombongan, soalnya aku sendiri baru sempat mengunjungi ortu saat itu. Buat berlebaran! Telat banget sih…

Pulang pulang udah ada sekardus air mineral aqua botolan botolan buat suami. Tapi, rada heran juga kenapa suami mengeluhkan rasa si air. Aneh katanya. Bau tanah!

Sempet nggak percaya juga sih. Apalagi sudah dikasih do’a, menurutku. Tapi klo abis meminumnya, kata suami perutnya malah jadi nggak enak kayak kembung-kembung gitu….

Then, setelah beberapa waktu, akhirnya ditemukan petunjuk. Diketahui bahwa ada lubang di bawah botol seperti bekas sudetan sebesar jarum . Dan lubang itu ada bekas kayak lem untuk menutupinya. Cekidot gambar berikut :

2013-09-12 05.49.40

2013-09-12 05.57.25

2013-09-12 05.59.07

Akhirnya semakin curiga aja bahwa bisa jadi memang ada penjual yang curang mengganti isi asli air mineral itu dengan air sumur mentah. Begitulah kalo merek sudah terlalu terkenal dan terpercaya, akhirnya jadi sasaran pemalsuan.

Betewe, udah pernah denger kasus beginian nggak yah? Sempat gugling sekilas, nemu yang kemasannya di palsu ( plus isinya tentunya). But kasusku yang ini kemasan fisik persis asli lengkap dengan segelnya, tapi ternyata di bagian pantat ada lubang sudet kecil, yang mana orang jarang sekali mengecek bagian tersebut.

Tapi, dulu pernah juga yang kemasan gelas pun berasa aneh yah? Kemasan nggak cacat sama sekali dan jauh dari tanggal expired. Apa mungkin karena penyimpanan yang salah kah?

Anyhow, be careful guys…

Comments (30) »

Kothoan Tahu Tempe

Akhirnya kumenemukan resep kothoan yang pas. Pas banget seperti yang aku bayang-bayangkan sejak itu. Beberapa kali sharing ama teman or googling, ketemunya kothoan yang bumbu kompleks.

Ceritanya, dulu tuh, sepuluh tahunan yang lalu, pernah diajak main ke rumah temannya suami di jombang pedesaan. di sono dikasih makan lauk tahu tempe yang berkuah santan. Rasanya enak banget dan penampakan kayak bumbunya simple. belakangan setelah itu baru paham mungkin ini kali yah yang namanya kothoan. maklum aja, sama ibuku dulu nggak pernah dimasakkan yang tahu tempe model sayur gitu. biasanya palingan buat lodeh yang ada irisan tahu mateng. so, sejak itulah penasaranku dimulai 🙂

Mencoba kothoan pernah sekali, dengan resep yang plus-plus itu.. not bad, tapi nggak puas karena harusnya simple bumbunya.

And, yesterday, setelah Si ikan Pe sudah lama menunggu di kulkas, alias nggak kecandak-candak. Then alhamdulillah gugling lagi koq ketemu bumbu kothoan yang cuman diiris-iris. Huh, bahagianya…. udah mikir, pasti ini yang aku maksudkan sejak dulu itu.

Pas masak, aku bagi dua. Karena si ayah nggak suka Pe. Abis umep, aku pisahin buat si ayah, lalu yang separuh di wajan aku cemplungi Pe. Rasanya mantap abiezz.

Ini dia penampakannya. Yang kejepret seri yang cuman ada Tahu Tempenya doank.
2013-09-12 07.31.08

Nemu resep disini. Cekidot .

KOTOKAN PE

Ikan Pe Panggang, tahu dan tempe

Bumbu iris : Brambang, bawang, lombok besar, lombok kecil,lombok ijo, tomat, ale

Lengkuas, daun salam

Santan

Cara Membuat :

Tahu dan Tempe direbus / dikukus
Ikan Pe cuci bersih, direbus di air mendidih sebentar (10 menit)
Tumis bumbu iris, brambang dan bawang, masukkan sisa bumbu iris lainnya.

masukkan ikan pe, tahu dan tempe.
masukkan Lengkuas dan daun salam

masukkan santan
masak hingga matang.

Comments (22) »