Archive for December, 2013

Semua Perlu Tirakat

Waktu makan siang tadi, ada salah satu teman yang menanyakan si K koq nggak makan bareng aku. Maklum biasanya selalu se-meja dan bareng-bareng langganan tidur di musholla. “ooh iya, keknya dia puasa deh. Beberapa senin kamis ini nggak keliatan makan”. “ iya seh kan udah dekat tanggalnya”, si teman membenarkan.

“ orang-orang bilang harusnya puasa, nggak ketemu dulu sama si calon, ah tapi aku gak ikute he he…” kata si temanku tadi, maksud dia biar pangling pada saat hari H.

Si K mau menikah bulan depan. I call this Tirakat, biar semuanya dipermudah dan lancar aja. But lupa juga aku dulu pake puasa nggak yah? Lagian aku waktu merit nggak pke lungguh kuwade sih….

Pernah ada yang nulis di blog ada sang perias yang sebelum merias pengantin, dia akan tirakat dengan berpuasa, biar yang dirias manglingi ( jadi terlihat jauh lebih cantik sehingga bikin orang pangling melihatnya).

Jadi mikir juga, berarti semua profesi bisa berlaku sama klo gtu. Kenapa ada yang bilang “ aku cocoknya ke dokter ini”…. Dan ini bukan karena obat yang mahal atau apa, selain memang kesembuhan datang dari Allah, sang “perantara” juga ikut berpengaruh. Dengan segala macam medianya. Si Pak Yai mungkin cukup dengan media air yang di doai, dan si pak dokter pakai media obat.

Nah bisa jadi profesi dokter ada yang tirakatnya kuat, sehingga banyak pasien cocok. Padahal ga pake mahal obatnya.

Advertisements

Comments (33) »

Bakat Bonek

“Whei, Lungguh, lungguh”, kakak yang lagi nyetir menoleh ke belakang, menyuruh anak-anak yang nggak kita kenal untuk duduk.

Kakak : Mudun ndi?
Anak-anak : Peyan kate nang ndi ?
Kakak : Lho koen nang ndi lho?
Anak-anak : Demak

“ Ayo lungguh , lungguh, ojok ngadek”…. sekali lagi si kakak harus memberitahu mereka. mungkin mereka lagi ngelihatin jalanan, sudah sampai mana.
“ Rek, nek we skate mudun ngomongo yo, nkok cek dileren-no”, aku ikut bicara.
“ Nggeh”, mereka menjawab.

Oalah… cicil-cilik koq wes kendel nggandhol. he he….

Pas sampai di Stasiun Pasar Turi, kakak berhenti menyuruh mereka turun. “ Ayo mudun, jare maeng Demak, gak mudun-mudun kate nang ndi iki?” mereka pun nurut. Lha kan kita mau ke Stasiun Semut, ntar malah menjauh deh.

2013-12-22 10.02.55

2013-12-22 09.59.07

2013-12-22 10.02.00
Ceritanya, kemarin itu kakak nganterin aku ke stasiun buat ngambil kiriman ayam kalkun. Aku beli dari internet, dikirim dari Banjarnegara. Nah saat berangkat , kami melewati daerah Pasar Burung. Tiba-tiba beberapa anak berada di bak belakang. Ada 4 anak-anak , masih seumuran SD. bahkan ada yang terlihat masih kecil banget, mungkin kelas 1 SD kali. Ada yang bawa burung, ada juga salah satu dari mereka bawa ayam kate jantan.

Nggak tahu juga hasil mereka membeli atau mereka ke pasar malah mau menjual piaraan itu. Maklum di pasar itu sepertinya banyak orang-orang pribadi yang datang hendak menjual langsung. jadi nggak cuman si bakul tetap yang punya stand aja.

kayaknya, si anak-anak sudah dari tadi menunggu pick up lewat, buat nggandhol alias menumpang. lumayan gratis kan…. naik bemo @3500….. yasudah lah kasian juga.

It seems mereka sudah biasa bonek. tanpa uang pun mereka bisa aja mencari jalan. asal sudah terlatih nggandhol mah gak masalah. klo nggandhol pick up masih ‘mudah’. tapi klo truk harus mahir. si kakak aja dulu pas SD pernah terjatuh waktu nggandhol truk. untungnya di belakang nggak ada kendaraan lewat.

Nggandhol memang mayoritas dilakukan oleh laki-laki, klo ada anak perempuan ikutan nggandhol itu namanya super woman.
So, adakah kalian khususnya para lelaki suka nggandhol waktu kecil dulu kala?

Comments (64) »

Maaf Pak Pol…

Pagi tadi, di stopan bangjo mau belok ke tempat aku parkir, pas giliran arahku jalan – lampu ijo, sempat heran ngeliat ada sepeda motor jalan dengan santainya. Padahal ada pak polisi yang berjaga disitu lho. He he.. Emangnya mematuhi lalu lintas harus nunggu ada penegaknya berjaga?

Gak temen koen, ngelirik via kaca spion, ternyata si sepeda dihentikan sama pak polisi. Kaaan? Salah siapa coba?

Tapi, bisa juga dia nggak benar-benar mau melanggar sih. Kali aja memang lagi nggak konsen ama lampu. Ini mah berarti lalai kali yah. .. Abis si bapak tadi pas aku lihat nyelonong dianya tuh nggak keburu-buru koq. Kecepatan biasa, dengan santainya gtuuu. Dalam hati berkata ” gak popo ta wong iki..?

Bisa jadi tuh bapak lagi banyak pikiran, kejadiannya mirip kayak aku kapan hari saat di rs. Karena tuh rs milik angkatan laut, setiap pagi mereka apel. Kebetulan pagi abis dari langganan pecel ‘sunda’ di kampung sebelah, akhirnya aku parkir di belakang. Lebih dekat ama kamar misua, sayangnya boleh parker jam 7 ampe 9 malam ajah.

Pas jalan keluar pintu, nggak kepikiran klo lagi upacara, nyoncong aja. E’e berhubung gak bisa lewat, muter balik. Di pintu udah disanggong ama pak tentara . “ ibu nggak lihat yah ada tanda itu? Tidak boleh lewat situ” , “ nglindur pak, galau…. Maaf” , “ stikes apa pasien?” , “ pasien pak”.

Beneran deh, klo lagi banyak pikiran, kadang tanda larangan segede gajah di depan, e’e nggak perhatian…. Makanya dilarang berkendara saat galau. Bakal menyebabkan hal-hal yang tidak diinginkan!

Pada dasarnya sih aku tuh orang yang patuh pada aturan. Gak pke ada si pak pol atau nggak. Maklum, belum punya SIM he he… *ketauan.

Malah kapan hari, di setopan yang sama seperti cerita di atas, aku yang kebetulan saat mulai nyala merah, tangan pak pol masih melambai-lambai (apa sih istilahnya), isyarat nyuruh jalan, tapi akunya nggak berani jalan. Ragu-ragu takud salah aja. E’e lha koq akhirnya aku dibentak … “ ayo jalan, lihat tangan polisi..!” Hiks… pagi-pagi kena bentakan. Sakit hati, tapi yaweslah yang penting aku jangan ditanyain sim aja Pak.

So, adakah kalian punya pengalaman manis ama pak polisi?

Comments (51) »

VIENHA

Berusahalah untuk lebih baik,,tapi jangan berfikir dirimu sudah baik.

My Journey, My Story, and My Dream

Try to tell and write the story

threspuspa

Just another WordPress.com site

drmaharanibayu

Dokter Laktasi

BREASTFEEDING & CHILD HEALTH

Informasi Berbasis Bukti Tentang ASI, Menyusui & Kesehatan Anak

Erit Kantoni's Blog

Blog Tentang Software Ponsel Android|Misteri Dunia|Humor|Informasi|Berbagai Kategori Lainnya!

tqar.wordpress.com/

ads here were not made by admin, be wise

faziazen

a Journal of MomPreneur

Life begins at 30...

by Arman Tjandrawidjaja

THE ADIOKE CENTER

can't be created without unlimited imagination

kalkunqita

A topnotch WordPress.com site

Akhmad Muhaimin Azzet

mari bersama menggapai ridha-Nya

miartmiaw

the way you look at me_a

Cerita-cerita indah penuh hikmaH

Cerita2 Indah Yang Menggetarkan Hati

LifeSchool by Bhayu M.H.

untuk Merayakan Hidup & Belajar dari Sekolah Kehidupan

RANGTALU

sebelum semua hilang dari ingatan

Winny's Personal Life

One Kind Word can change someone's entire day!!

J.U.R.N.A.L

"Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah", Minke - Rumah Kaca, 352