Archive for April, 2014

Dikerjain Motor

#Cerita kemarin#

Lagi dikerjain ama si motor hiks….

Pas hari minggu siang, sepulang mencucikan sepeda ama anak-anak, si kakak udah ngasih tahu klo ada suara “cesssss…sttttttt” di motor. Aku pun sudah ngecek. Bener, ada suara kayak angin yang keluar. Mikir, apa ini kali yah yang namanya BA? Alias bocor alus? Tapi ban baik-baik aja sih yah… malamnya, aku minta si adik nge-cek apa ban-nya benar-benar bocor. Si adik jawab nggak. Yah, dasar diriku kurang sensitive urusan beginian, akupun nggak pake cek bener nggak adik jawabnya. Salah-salah adik nggak paham kayak apa sih namanya ban bocor itu.

Wal hasil, senin pagi-nya waktu mau anterin mereka ke jalan depan ….. “ Ayah, gak temenan ban-ne bocor ternyata” .. Mak gedubrak bingung kabeh. Langsung bontot makanan buat aku makan di tempat tambal ban. “ ayo-ayo cepetan, kedepan jalan aja.Sama Ibuk nuntun sepeda….”
But akhirnya nggak jadi nuntun, ama si mbak dipinjamkan pompa di tetangga sebelah.

Ndilalah tempat tambal ban tutup. Udah kita panging-panggil si orangnya tapi nggak bangun-bangun. Duh…

Udah seminggu lebih udah diingetin si ayah untuk beli ban dalam baru. Jaga-jaga bocor lagi. Maklum udah tambalan ke-5 sejak yang kapan hari itu. Tapi berhubung nggak sempat juga, ban belum kebeli. Dan sekarang udah keduluan bocor lagi. Naseeeeb.

Mmmhh….Bocor alus sih, masih bisa dibuat berangkat kerja….
So, disepanjang jalanan mata terus ngelirik kiri cari tambal ban. Sayangnya masih pagi, banyak yang pada tutup. 2 kali mampir tambal ban but nggak jadi, karena dia masih nangani sepeda lain. Wah bisa terlambat jemputan shuttle deh. Akhirnya nemu tambal ban yang deket tempat aku nitip sepeda.

“Pak, klo 15 menit nambal mungkin nggak pak?” *hehe… maksa… ternyata nggak bisa dia. “ kalo sepedanya saya taruh sini gimana? Sekalian minta tolong ganti ban dalam pak”. Dia nggak bisa juga karena tempatnya sempit. Akhirnya aku taruh di titipan motor seperti biasa dan orangnya kubawain duit buat beli di toko ban sebelah yang masih tutup.

Sebagaimana dugaan, sepulang kerja, itu ban udah kempes lagi. Saatnya nuntun ke tempat tambal ban tadi…. Uh, ternyata nuntun ban bocor itu beraaaaaat banget. Swear, lenganku sampe kemeng. Nggos nggos-an booo.

“ kalo ban sudah bocor dua kali, sudah waktunya ganti reekkkkk….”, gitu kata temenku.
Lha aku pikir kalo belum lima tambalan, masih nggak papa?

Sensitivitas urusan permotoranku emang masih parah. Parah mateni H deh. Lawong yang 3 bocor yang lalu aja masih aku pke pulang pergi kerja ( 40km). berasanya kow aneh yah, masah ngerasa aku lewat garis ini tapi jadinya mbreset kesana. Untungnya slamet budal moleh. Baru nyadarnya besoknya, oooh…. Ternyata bocor… langsung panik, langsung berinisiatif cuti aja buat tambal ban hehehe….

Comments (44) »

[My] Toko

*udah kangen nulis lagi….

Beberapa waktu ini pikiran tersita urusan bisnis 😀 . Alias belajar mbakul he he….

Toko kecil kami yang mulai dibangun awal februari lalu, akhirnya kelar juga.

24 Maret 2014 kemarin, toko di’resmi’kan. Ditandai dengan acara sholawat kubro teman sejamaahnya ibuku. Pas kebetulan giliran ibuku ketempatan, sekalian deh diambil momen-nya. Apalagi tuh acara dipimpin sang Ibu Nyai yang hafidz Qur’an. Semoga dapat barokah doanya. Amin….

So, Toko udah jalan hampir 3 minggu ini. Ada banyak kurang ini kurang itu, Koreksi ini koreksi itu…. Otak berputar. Inilah saatnya praktek ilmu kuliah yang sesungguhnya !!. Kalo selama ini cuman ngumek laporan keuangan di kantor, kali ini lebih dari itu. Ada ilmu akuntansi-nya, ilmu managemen, ilmu pemasaran, dll… semuanya dipraktekkan disini.

Jam normal tetap kerja di kantor, malam dirumah masih harus ngurus ini itu, analisa ini dan itu. Kunjungan ke toko seminggu sekali klo pas hari libur, buat nepakno yang kurang – kurang. Selebihnya mbak ipar yang ngurusi.

Toko Dua Permata, that’s the name.
Sebuah nama kompleks perumahan tempat kami tinggal, so arti yang punya toko orang sono 😀 But bisa pula diartikan sebagai “dua permata” kami, alias si kakak Farid dan si adik Fahmi.

Sebelumnya pengen nama yang ‘umum’ seperti Toko Barokah, atau.. Toko Rejeki… Toko Jaya…. But kek-nya koq banyak yah nama itu. Biarlah, barokah itu sendiri ada di dada kami, di doa kami, berharap semua ini mendatangkan barokah dari Allah.

Alat tulis dan perlengkapan sekolah lainnya. Begitulah, main bussiness-nya. But, sekalian juga jualan asesoris wanita, sandal jepit motif, pakaian dalam anak, aneka tepak makan dan botol minum…. Pulsa juga.

Dengan adanya toko, bak punya sawah. Mau ditanami apa, tinggal tancepin. Barang dagangan ibarat tanamannya. Bahkan aku dulu gak pernah mikir jualan produk yang pake katalog, e’e sekalian deh. Akhirnya aku daftar juga jadi member. Sekalian juga dituliskan di banner depan toko.

Kata si mbak, kemarin ada orang nyari tas sekolah, sepatu juga…. Waduh, belum sampe kesana deh. Modalnya nggak cukup nih. Sekali mengisi satu produk, harus siap beberapa pilihan pilihan kwalitas dan model. Ntar dulu. Yang sudah ada dulu dilengkapi, diperbanyak pilihan macamnya.

Well…. Mungkin inilah rencana-Nya. Nggak nyangka kami bakal punya ide ini kalau bukan karena ‘kejadian’ kemarin. Walaupun, seandainya kami mau, seharusnya ‘project’ ini bisa kami upayakan dengan segala cara di waktu-waktu yang lalu. Hanya saja, tidak terpikir.

Memang benar, kadang kasih sayang tuhan tidak selalu dibungkus dengan sesuatu yang indah. Melainkan di balik sesuatu yang buruk itulah tersembunyi hadiah-Nya.

Comments (28) »

Tunggu di POM

Already a year 😦

Di POM bensin kletek itu aku sholat dulu sambil menunggu si Ayah datang menjemput.
Selanjutnya karena lapar, kami mampir beli mie 555. mumpung masih tanggal muda, pikirku. kami juga bungkuskan buat anak-anak plus Chicken Stick.

setelah itu kami hendak langsung pulang, sayangnya ternyata ban sepeda tahu tahu bocor. terpaksa deh di-tuntun cari tambal ban. Ayah udah jalan jauh, aku masih dibelakang… belum sempat janjian dimana ketemuannya.

Akhirnya aku lihat ada Salon, kutelponlah si Ayah aku tunggu di salon aja sambil facial. biar relax.

then, we were home …..

Itulah malam di tanggal 2 April 2013 sebelum si Ayah kecelakaan besoknya…..

Ya Allah, setahun sudah sejak kejadian itu. Berikan segera kesembuhan untuknya. Terimakasih atas segala kemudahan yang engkau karuniahkan, atas kekuatan lahir dan batin dalam menjalani proses ujian-Mu. Semoga semua ini menjadikan ridlo-Mu untuk kami sekeluarga. Amin

Comments (26) »

VIENHA

Berusahalah untuk lebih baik,,tapi jangan berfikir dirimu sudah baik.

My Journey, My Story, and My Dream

Try to tell and write the story

threspuspa

Just another WordPress.com site

drmaharanibayu

Dokter Laktasi

BREASTFEEDING & CHILD HEALTH

Informasi Berbasis Bukti Tentang ASI, Menyusui & Kesehatan Anak

Erit Kantoni's Blog

Blog Tentang Software Ponsel Android|Misteri Dunia|Humor|Informasi|Berbagai Kategori Lainnya!

tqar.wordpress.com/

ads here were not made by admin, be wise

faziazen

a Journal of MomPreneur

Life begins at 30...

by Arman Tjandrawidjaja

THE ADIOKE CENTER

can't be created without unlimited imagination

kalkunqita

A topnotch WordPress.com site

Akhmad Muhaimin Azzet

mari bersama menggapai ridha-Nya

miartmiaw

the way you look at me_a

Cerita-cerita indah penuh hikmaH

Cerita2 Indah Yang Menggetarkan Hati

LifeSchool by Bhayu M.H.

untuk Merayakan Hidup & Belajar dari Sekolah Kehidupan

RANGTALU

isinya biasa-biasa saja

Winny's Personal Life

One Kind Word can change someone's entire day!!

J.U.R.N.A.L

"Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah", Minke - Rumah Kaca, 352