Archive for August, 2014

Nasi Basi, why?

Ceritanya siang ini ada bagi-bagi nasi kotakan di kantor. Dalam rangka? Kabarnya ini sebagai ganti rugi dari pihak rumah makan karena kotakan makan pas acara  kemaren  basi. Fyi, seminggu sebelumnya kantor ada acara founders day.

 

Waooo, aku sih seneng aja. Karena pas acara kapan hari memilih kabur nya, nggak pake ambil kotakan, e’e sekarang dapat ganti.

 

So, dari cerita teman-teman yang hadir acara, tuh kotakan emang bau banget. Banyak yang curiga dari irisan telur dadarnya. Hampir semua. Ada yang ‘terlanjur’ dimakan dan keesokan harinya dikabarkan mules sakit perut.

 

Jadi mikir, masa sih nggak ada QC-nya yah, koq bisa bisanya lolos padahal bau? Padahal tuh rm lumayan, bukan ecek-ecek lah yang jelas. But, entahlah ide mengganti ini karena pihak kantorku yang komplen keras atau memang inisiatif rm. Taruhan nama baik donk klo sampai masuk media.

 

Mmmmh, tiba-tiba jadi keidean nulis hal-hal mistis lain. Nggak ada hubungannya sih. Yang diatas pastinya keteledoran aja.

 

Klo di masyarakat kita kan sering terdengar beberapa orang suka pakai ‘bantuan lain’ karena persaingan bisnis.  Bakul yang satu nggak rela bakul sebelah warungnya ramai. Nggak jarang ada cerita ada penjual yang baru aja masak nasi, nggak lama kemudian jadi basi semua. Ajaib tapi beneran. Nah biasanya sih langsung dihubung-hubungkan ama begituan. Hiii.

 

Kemarin ada teman yang cerita juga, di depan toko ortunya ditemukan ‘sesuatu’ terbungkus kain putih.

 

Duh, ada ada aja sih. Bersaing yang wajar kenapa? Gimana masyarakat kita maju jadi enterprenuer sejati kalo tersaingi sedikit aja langsung cari solusi mistis gitu.

Advertisements

Comments (23) »

[Toko] Kulakan Itu Asyik

 

Ini serba serbi cerita toko aku. Seri perdana, mudah-mudahan banyak seri-seri lanjutan sebagai tanda toko tetap going concern

 Nggak kerasa lho udah jalan 5 bulan ini. Ternyata asyik aja punya usaha sampingan. Berasa main game, swear. Game of money. …

Masih belum pernah ambil ‘gaji’ sampai saat ini. Eman-eman aja, masih mendingan diputar buat dagangan ajah. Paling klo prive yah pulsa, tissue, karet rambut, atau klo si krucils  minta beberapa alat tulis.

 Anak-anak sendiri udah paham prinsip bisnis, bahwa kas usaha harus dipisahkan dengan kas pribadi. Prinsip ini berhasil tertanam sejak sebelum toko resmi dibuka. Lihat si emaknya punya banyak dagangan, dia pengen ikutan jualan di teman kelasnya. Terutama si adik, bakat dagangnya keliatan banget. Dia suka ikutan beli ke emaknya, trus dijual di kelas. Aku suruh bawa aja nanti yang laku dibayar, e’e si adik nggak mau.

 

Klo mereka kebetulan main di toko,  mereka nggak mau asal ambil dagangan di toko. Padahal nggak aku larang sebelumnya lho. Nah biasanya mereka minta uang si mbah dulu baru dibelikan ke toko. Good 😀

 Pernah pas si adik minta belikan jajanan yang kebetulan lewat, dikasih mbakku ( yang jaga toko) uang tapi dia ngeyel nggak mau karena si adik ngerti uang itu diambilkan dari toko. Akhirnya mbakku harus meyakinkan klo nanti uang diganti pribadi baru mau. Haha.

But klo anak-anak minta dagangan ke aku, aku sih males mengeluarkan uang sendiri,  lebih memilih catat aja sebagai prive.

 

 Well, so far paling seneng klo pas kulakan. 

Judulnya aja toko alat tulis dan asesoris, so segala asesoris bisa  aja masuk. Pas lihat ini, beli ah.. Pas lihat yang itu, dibeli juga ah… yah alhamdulillah lumayan.

 

Kulakanku banyakan di PGS (Pusat Grosir Surabaya), “pengganti”-nya pasar turi yang kebakar dulu. Dan setiap kali kesitu, masih aja bingung. Selalunya harus muter-muter dulu buat nyari tempat yang kemarin aku pernah beli. Walaupun lah alamat udah aku tulis lengkap, tap gak afal afal  juga jalannya. Selain PGS, untuk alat tulis di area Kembang Jepun, lebih miring harga. Untuk asesoris wanita, sering juga di DTC (Darmo Trade Center), biasanya sih klo sekalian ada jadwal ambil pesanan Tas. 

Beberapa kali kulakan sama ngajak anak-anak, trus mampir main. Tapi yah gitu udah dipeseni  sejak awal agar jangan rewel, tetep aja belanja belum dapat apa-apa udah komen “lamanyaaaa seeeh..”.  Klo nggak gitu emaknya digepuki, minta buruan main di mall. Halah! Trus, klo milih2 apa gitu misal tempat minum, atau gantungan kunci, selalu deh “ aku satu yah ? “.

 Then pas belanja sabtu kemarin, kebetulan sekolah diliburkan, trus biar anak-anak nggak mbuntut, perginya terpaksa ngakali bilang berangkat kerja..  Jadinya harus pake kostum  kerja khas sabtu deh lengkap ama sepatu kerja biasanya. Mau pake sandal takud ketahuan.

 So, mungkin temans ada yang pengen buka toko juga?

Comments (31) »

VIENHA

Berusahalah untuk lebih baik,,tapi jangan berfikir dirimu sudah baik.

My Journey, My Story, and My Dream

Try to tell and write the story

threspuspa

Just another WordPress.com site

drmaharanibayu

Dokter Laktasi

BREASTFEEDING & CHILD HEALTH

Informasi Berbasis Bukti Tentang ASI, Menyusui & Kesehatan Anak

Erit Kantoni's Blog

Blog Tentang Software Ponsel Android|Misteri Dunia|Humor|Informasi|Berbagai Kategori Lainnya!

tqar.wordpress.com/

ads here were not made by admin, be wise

faziazen

a Journal of MomPreneur

Life begins at 30...

by Arman Tjandrawidjaja

THE ADIOKE CENTER

can't be created without unlimited imagination

kalkunqita

A topnotch WordPress.com site

Akhmad Muhaimin Azzet

mari bersama menggapai ridha-Nya

miartmiaw

the way you look at me_a

Cerita-cerita indah penuh hikmaH

Cerita2 Indah Yang Menggetarkan Hati

LifeSchool by Bhayu M.H.

untuk Merayakan Hidup & Belajar dari Sekolah Kehidupan

RANGTALU

sebelum semua hilang dari ingatan

Winny's Personal Life

One Kind Word can change someone's entire day!!

J.U.R.N.A.L

"Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah", Minke - Rumah Kaca, 352