Archive for September, 2014

Sediakan Celana Cadangan

Seperti biasa klo abis makan siang, kita suka ngglendang sebentar di musholla. Sekedar meluruskan pinggang aja, but klo beruntung bisa mak sliyut ketiduran. But lumayan abis gitu segerrr.

Nah siang kemarin itu ada kejadian yang kurang mengenakkan. Ada salah satu teman mengasih tahu klo celanaku sobek. Haduh, mendadak galaw. keknya gara-gara aku pakai gerakan mulet-mulet kali yah. Sobek panjang pas daerah pantat bawah 😦 . Panjang hem ku nggak sampai menutup.

Langsung kebingungan cari-cari siapa yang bawa benang. But akhirnya ada alternative solusi. Untunglah salah satu teman ada yang masih menyimpan celana seragam di kantor.

Coba klo nggak ada pinjaman, nggak bisa bayangkan gimana caranya keluar kantor, nggak bawa jaket juga. Mana sorenya ada meeting. Thanks Du you’ve save me ….

Ada hikmahnya celana-nya robek hehe…. Biar aku mau berganti celana seragam yang baru.

Kan sebenarnya tuh tiap tahun dikasih seragam baru ama perusahaan. Sayangnya tiap tahun kualitas kain dan kenyamanan jahitannya beda-beda. Jadi banyakan celana masih tersimpan rapi di lemari, sebagian juga ada yang aku kasihkan saudara.

Dan selama enam tahun ini aku masih setia dan fanatik ama celana panjang yang dibagi di periode tahun pertamaku. Walhasil udah memet kali yah? Hehe… lipatan bawah sebenarnya juga udah gripis-gripis gitu…

Well, pelajaran yang bisa diambil buat man-teman kantoran lainnya, agar nggak sampai kejadian kayak diatas, seems kemana-mana perlu deh membawa keperluan berikut:
• Benang plus jarum (sekalian gunting boleh), perlu banget klo ada kejadian robek.
• Cemiti, jaga-jaga resleting dol. Atau cathoan celana lepas
• Sediakan celana cadangan di kantor.
Any other idea?

Comments (36) »

Redmi, setelah berpuasa

Setelah selama seminggu lebih puasa gadget gegara hape samsulku raib di parkiran Royal Plasa , akhirnya kini saatnya ‘berbuka’….  Redmi 1s –ku datang !!

Pulang kerja langsung senyum-senyum . Seneng donk, secara tuh hape banyak dibicarakan di dunmay… mana sempet keciwul pula karena nggak berhasil dapat via lazada.  Yasudah rada dimark-up dikit gapapa, sebagai harga dari sebuah urgensitas. Lagian spec yang segitunya nggak bisa ditemukan di hp merk lain kaaan? Dengan budget harga under 2jt lho.

So, times to change to GSM ajah lah. Berhari-hari berkabung gunda gulana, mangkel ama orang plasa Telkom yang nggak bisa di’tekuk’ blas. Terserah gak pathe’en gak nggawe flexi. Goodbye nomor cantikku. Flexi 031- A0BBCCCC, Aku rela deh…. Ben, ntar klo dah dapetin kembali tuh simcard dipake suami aja.

Belum niat dilounching dengan nomor GSM yang fixed… masih kudu diotak-atik dulu biar ngelanyah. sambil tetep make hape jadul hasil nyaut hp-nya toko yang biasa buat isi pulsa 🙂

Semoga dengan devise  yang lebih ok ini ngeblongging-nya lebih lancar, ga males-malesan lagi. Ada banyak cerita yang ngantri ditulis tuh, mulai dari aktivitas baruku ngurusin kalkun sampe ‘toko’ kecilnya si adik Fahmi. Ect… banyak nyak.

Comments (26) »

VIENHA

Berusahalah untuk lebih baik,,tapi jangan berfikir dirimu sudah baik.

My Journey, My Story, and My Dream

Try to tell and write the story

threspuspa

Just another WordPress.com site

drmaharanibayu

Dokter Laktasi

BREASTFEEDING & CHILD HEALTH

Informasi Berbasis Bukti Tentang ASI, Menyusui & Kesehatan Anak

Erit Kantoni's Blog

Blog Tentang Software Ponsel Android|Misteri Dunia|Humor|Informasi|Berbagai Kategori Lainnya!

tqar.wordpress.com/

ads here were not made by admin, be wise

faziazen

a Journal of MomPreneur

Life begins at 30...

by Arman Tjandrawidjaja

THE ADIOKE CENTER

can't be created without unlimited imagination

kalkunqita

A topnotch WordPress.com site

Akhmad Muhaimin Azzet

mari bersama menggapai ridha-Nya

miartmiaw

the way you look at me_a

Cerita-cerita indah penuh hikmaH

Cerita2 Indah Yang Menggetarkan Hati

LifeSchool by Bhayu M.H.

untuk Merayakan Hidup & Belajar dari Sekolah Kehidupan

RANGTALU

isinya biasa-biasa saja

Winny's Personal Life

One Kind Word can change someone's entire day!!

J.U.R.N.A.L

"Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah", Minke - Rumah Kaca, 352