Archive for October, 2014

PR, Bola Bola Coklat

Ada  yang anak nya kelas Dua SD juga?  Kira kira kemarin si kecil dapat tugas praktek bikin kue ini nggak?  Ini ada di pelajaran Tematik 3.

Jadi, kemarin tuh gara gara adik bilang nya mendadak, bahwa ke sekolah hari ini sudah harus bawa si Bola Bola Coklat, dadi gawe deh malam malam harus nyari roti marie ama meses warna warni.  Susu kental manis Coklat untung ada stok.

Syukurlah mudah bikin nya. So adik aku pandu aja, palingan diriku hanya bantu bantu dikit.

Cara buat nya simple, cukup dengan menghancurkan si roti marie lalu dikasih susu kental nya, trus digulingkan di meses. Then di taruh di freezer. Jadi deh.

Dikelas tadi saling mencicipi antar teman. Kata adik rasanya enak punya dia dari pada punya teman 😀

Ini dia pictures of the story…

IMG_20141017_212149

IMG_20141017_210417

Tadi pagi dicicipi

Comments (55) »

[Idul Adha 2014 ] Kalah Ama P. Ndut

Met Idul Adha semua…  Kurban sapi? Kambing? Atau cukup kurban perasaan aja tahun ini? Klo ada rejeki masih ada waktu lho, pergi sono nhyari mbek. Dari pada dari pada ntar malah duit lari kemana mana.

Ini cerita hikmah dari tetangga sebelah. Asli, nyata!  Jadi beberapa tahun lalu, entah kebetulan atau gimana,  pas idul adha nggak dinyana nyana burung piaraan kesayangan dia tiba tiba kabur. Beuh  Jutaan tuh. Lupa burung apaan pokok mahal lha harga jualnya.

Trus, berturut turut ditahun selanjutnya, pas  idul Kurban juga, dia sekeluarga rekening. Lha koq mobilnya ngadat, yang penyebabnya sepele aja, yaitu kelupaan ngisi radiator. Dan gara- gara itu berujung mudun mesin lah, ngganti ini itu….

Mmmhhhh…. Setelah itu si tetangga nyadar mungkin selama ini dia lupa anjuran berkurban 😦

So, nggak perlu diingat kan ama yang atas kaaan?

Cerita Kurban kali ini?

Yang jelas much happier than last year. Tahun lalu sholat id-nya di Rumah Sakit karena si Ayah masih perlu perawatan. Nggak ngumpul keluarga,  hiks…

Sejak pagi ampe siang malas – malas an… Maklum aja sholat nya udah kemarin tuh. Baru mulai sibuk ria setelah ada yang nganterin daging jatah. Yuuuhu… Mulai deh bergerak ide ini itu.

Cuci cuci, sebagian disimpan buat besok –  besok , dapat jatah daging umum juga, yang jeroan paru jantung dimasak terpisah, balungan ama daging dimasak untuk kuah baso, juga rawon rencana nya…

Udah beli tusuk sate beberapa hari yang lalu but seems nggak jadi nyate, abis tuh crystal oven masih belum di cuci, mana nggak punya nenas juga. So besok aja lah sate nya.

…. Dibantu si kakak yang ngunder – ngunderi plus masak pentol nya, Ayah yang nutuki daging. Berikut nih hasil kerja keras kita:

IMG_20141005_143448IMG_20141005_102030

Pas nyicipin ama si kakak, aku tanyain dia gimana rasanya, enak mana ama bakso pak Ndut. Yahhh… kata si kakak koq masih sedep punya pak Ndut. Padahal udah percaya diri banget Klo rasanya udah pas bin mantap.

“Tapi Klo yang ini halal”, dia bilang. Maksudnya Klo pak ndut kan nggak tahu ditambahi apa apa.  Hehe….

Well, ini cerita ku, cerita kurban dirimu kek apa?

Comments (47) »

VIENHA

Berusahalah untuk lebih baik,,tapi jangan berfikir dirimu sudah baik.

My Journey, My Story, and My Dream

Try to tell and write the story

threspuspa

Just another WordPress.com site

drmaharanibayu

Dokter Laktasi

BREASTFEEDING & CHILD HEALTH

Informasi Berbasis Bukti Tentang ASI, Menyusui & Kesehatan Anak

Erit Kantoni's Blog

Blog Tentang Software Ponsel Android|Misteri Dunia|Humor|Informasi|Berbagai Kategori Lainnya!

tqar.wordpress.com/

ads here were not made by admin, be wise

faziazen

a Journal of MomPreneur

Life begins at 30...

by Arman Tjandrawidjaja

THE ADIOKE CENTER

can't be created without unlimited imagination

kalkunqita

A topnotch WordPress.com site

Akhmad Muhaimin Azzet

mari bersama menggapai ridha-Nya

miartmiaw

the way you look at me_a

Cerita-cerita indah penuh hikmaH

Cerita2 Indah Yang Menggetarkan Hati

LifeSchool by Bhayu M.H.

untuk Merayakan Hidup & Belajar dari Sekolah Kehidupan

RANGTALU

isinya biasa-biasa saja

Winny's Personal Life

One Kind Word can change someone's entire day!!

J.U.R.N.A.L

"Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah", Minke - Rumah Kaca, 352