Archive for Office

Nasi Basi, why?

Ceritanya siang ini ada bagi-bagi nasi kotakan di kantor. Dalam rangka? Kabarnya ini sebagai ganti rugi dari pihak rumah makan karena kotakan makan pas acara  kemaren  basi. Fyi, seminggu sebelumnya kantor ada acara founders day.

 

Waooo, aku sih seneng aja. Karena pas acara kapan hari memilih kabur nya, nggak pake ambil kotakan, e’e sekarang dapat ganti.

 

So, dari cerita teman-teman yang hadir acara, tuh kotakan emang bau banget. Banyak yang curiga dari irisan telur dadarnya. Hampir semua. Ada yang ‘terlanjur’ dimakan dan keesokan harinya dikabarkan mules sakit perut.

 

Jadi mikir, masa sih nggak ada QC-nya yah, koq bisa bisanya lolos padahal bau? Padahal tuh rm lumayan, bukan ecek-ecek lah yang jelas. But, entahlah ide mengganti ini karena pihak kantorku yang komplen keras atau memang inisiatif rm. Taruhan nama baik donk klo sampai masuk media.

 

Mmmmh, tiba-tiba jadi keidean nulis hal-hal mistis lain. Nggak ada hubungannya sih. Yang diatas pastinya keteledoran aja.

 

Klo di masyarakat kita kan sering terdengar beberapa orang suka pakai ‘bantuan lain’ karena persaingan bisnis.  Bakul yang satu nggak rela bakul sebelah warungnya ramai. Nggak jarang ada cerita ada penjual yang baru aja masak nasi, nggak lama kemudian jadi basi semua. Ajaib tapi beneran. Nah biasanya sih langsung dihubung-hubungkan ama begituan. Hiii.

 

Kemarin ada teman yang cerita juga, di depan toko ortunya ditemukan ‘sesuatu’ terbungkus kain putih.

 

Duh, ada ada aja sih. Bersaing yang wajar kenapa? Gimana masyarakat kita maju jadi enterprenuer sejati kalo tersaingi sedikit aja langsung cari solusi mistis gitu.

Advertisements

Comments (23) »

Narsis dulu yah…

Sesekali mau share photo ah…. 😀

Di wepe, belum pernah deh posting gambar yang ada aku didalamnya. di archieve jurnal mungkin ada beberapa. but pastinya udah nggak ngelink lagi deh ke server mp.

Momen : Lunch dalam rangka farewell anak Marketing.

Kebetulan barusan dapat kiriman WA dari teman yang juga ikutan makan-makan. setelah dipentelengi ternyata i am good enough, hoke lah berani posting 😀

IMG-20130321-WA0014

well… buat yang resign, thanks yah udah diundang. walaupun dikau cuman setahun aja bergabung, i believe you’ve experinced enough. senang udah bekerja bareng kamu. sukses di tempat baru.

Comments (38) »

Tanggal Sibuk

Mumpung lagi konek internet. Sekalian deh harus menulis sesuatu, walaupun bukan ‘sesuatu’ banget juga…

Aduh, rasanya udah gatel banget pengen nulis-nulis apa gitu, sayangnya koq yah repot banget klo pas tanggal begini. Berhubung harus konek inet buat buka email buat ngerjain Pe Er, sayang banget klo nggak sekalian posting. Cuman yah gtu, belum sempat BW nih…. Padahal dah kangen banget pengen tahu cerita terbarunya pren-pren lain and koman-komen.

Rasanya ada yang kurang deh kalo sehari aja nggak ngintip rumah wp. Apalagi sampe lebih dari 3 hari. Berasa separuh jiwa pergi, he he he….

Beberapa hari ini memang hari yang sibuk. Ya tiap tanggal-tanggal gini sih.. terpaksa harus bawa PR. Klo ngelanjut lemburnya di kantor, takud kecapekan. Mana ntar pulangnya jadi malem banget. Soalnya kalo dah lembur, minim sih pulang 20;30 dari sono. Klo dilanjut dirumah, aku bisa tidur dulu, trus bangunnya tengah malam, ngerjakannya pun sambil klosototan. Capek bisa tiduran.

Minggu kemarin pengennya istirahat, but setelah ngantar adik Psycotest – pendaftaran SD ternyata ‘mendadak’ harus ke Surabaya membereskan urusan pindahan kapan hari. Ada beberapa sisa barang dan tetek bengeknya yang harus dibersihkan.

And, memang Istirahatnya jadi sedikit berkurang beberapa hari ini. Mudah-mudahan badan senantiasa sehat. Sebagai penolong, mulai rajin konsumsi rebusan Temulawak….
Well, kayaknya hari kecepit senin depan, mau cuti aja ah….

*tepat 02;00 siap publish and mau kedapur bentar lalu tidur lagi

Comments (19) »

Politik Kantor

Bismillah, ini tulisan pertamaku di tahun 2013.

 

Masih keingat obrolan teman-teman pas di mobil antar jemput tadi. entah mulainya dari mana, akhirnya kami membahas ‘politik’ yang sedang terjadi di kantor. Gitulah para pekerja, tidak terlepas dari kebiasaan menggosip(baca:diskusi) para pembesar kantor, karena ini selalu jadi bahasan menarik sepanjang masa.

 

Setelah salah satu kawan turun, aku masih belum puas, ada yang kurang. Dari pada ngganjel , akhirnya aku WA si kawan melanjutkan bahasan di mobil.

Mumpung masih anget. Tadi kayae salah ‘baca’ deh…. Karena mister V CS-nya mister A, makanya posisi itu dikasihkan, coz mister K ga cocok n ga kompeten dimata mister A. Nah mister V ini bakal dikemas sebagai mister A kayak masa lalu…. Bla bla….”,.

Duh ngegosip mulu, lalar gawene se… tapi memang apa yang terjadi, peta politik di kancah kepemimpinan sangatlah bisa terbaca dimata pegawai.

 

Kawan-kawan tadi juga bilang, jika lokomotif keretanya baru, biasanya mau bawa gerbong baru juga, karena gerbong lama udah jelek, pada berkarat he he… J

Memang benar, itulah yang sering terjadi. Jika kepemimpinan berganti, biasanya banyak yang berubah. Mungkin style memimpin, cara kerja, aturan-aturan baru. Kalau sudah menthok dan nggak bisa menahan diri lebih lama, pilihannya yah dada….. Bahkan sudah tidak terhitung deh berapa staff yang sudah resign dalam 2 tahun terakhir. Orang yang puluhan tahun disini ‘rela’ untuk meninggalkan. Hiks… akhirnya aku yang tergolong baru sudah jadi kawak.

 

Pimpinan baru, suasana pun baru. Biasanya orang akan sibuk pencitraan, agar lebih dikenal dan mendapatkan  ‘hati’ sang pimpinan. Bisa jadi dulu seseorang sebagai orang penting, tapi setelah pimpinan baru, semuanya jadi biasa-biasa. Si pimpinan tidak akan tahu kiprah dan prestasi yang sudah pernah kita buat. Tapi untuk sudut pandang pegawai baru, perubahan kepemimpinan akan member keuntungan tersendiri. Ya itu tadi : pencitraan. Dia bisa memulai menunjukkan eksistensinya, si pimpinan akan menganggap sama anak baru dan anak lama. Kalau si anak baru berhasil memberi  ide-ide yang ‘terlihat’ seperti baru, si pemimpin baru bisa jadi melihat bahwa orang baru lebih potensial dari orang lama.

 

Biasanya pimpinan akan lebih suka dengan yang baru, selain karena lebih mudah diwarnai, juga lebih menurut. Walhasil jika akhirnya pada saat para senior mengajukan resign, mereka pun santai “ new comer, new color

 

Jadi ingat cerita perusahaan sebelah, sebuah perusahaan keluarga. Orang-orang cerita, karena ketidakcocokan akhirnya salah satu anggota keluarga keluar dari perusahaan dan mendirikan sendiri. Apa yang terjadi? semua pegawai yang dianggap sebagai “orangnya” dibuat bagaimana caranya agar tidak kerasan dan finally mengundurkan diri.kejam.

 

Well… terserah aja mau dibawa kemana ‘kereta’-nya, Biarlah deh si A mengganti si B, si C didepak lalu cari si D, F boloan ama G, ini plek itu musuh… halah, babah…..sebagai pegawai biasa nggak usah ruwet-ruwet mikir. Yang penting tanggal dualima ATM penuh. Titik.

Comments (16) »

I miss them

Siang ini aku diajak sama anak Marketing buat menemui salah satu Customer. Biasa, lagi-lagi urusan reconcile…. Dan sama si pak Sopir dilewatin di  jalan tempat aku dulu pernah kerja tahun 1999. Apalagi pas di perempatan / stopan lumayan padat, Jadi bisa puas menikmati pemandangan kantor lama-ku itu.

2012-12-13 15.09.02

Sebuah showroom mobil, perusahaan pribadi, bos-nya yah si pemilik itu. Dapatnya dari iklan jitu Jawa Pos, iklan baris yang space iklannya hanya beberapa baris doank, maklum itu perusahaan kecil, masih CV bukan PT. Diterima disini aku belum punya banyak pengalaman

Jaman masih pengen kuliah lagi lanjut ke S-1, bukannya  bekerja. Masih rindu tetap mahasiswa dan belajar. Tapi sayangnya nggak punya modal buat melanjutkan, so terpaksa harus idle 2 tahun. Alhamdulillah setahun disini aku bisa transfer, membiayai kuliah bukan dari orang tua lagi.

Di sini, di perusahaan pribadi yang dipimpin oleh sang enterprenuer itu sendiri, banyak ilmu yang kita dapat. Kerja serabutan memang tidak sebanding dengan gaji yang didapat. Semua urusan harus bisa menghandle. Jadi ikan besar di kolam kecil, begitu kata orang. Nggak ada ceritanya job kasir  kasir tok, akunting akunting tok, kredit  kredit tok. Semua urusan permobilan dan tetek bengek urusan STNK, Balik Nama, Leasing ect. harus paham dan bisa!! Dan, . inilah jaman-jaman sering dimarahi si Boss L …

Jadi ingat dulu ada si empok ati alias Mbak Tyas, pekerja keras yang suka lupa makan siang, udah lumayan berumur waktu itu tapi belum dapat jodoh juga.  Ada Mbak Ririn si Operator yang suaranya manja itu, dan sempet dibonceng papanya buat ngebujuk dia agar nggak ngambek kerja.

Ada lagi Mbak I’in, dulu aku dikasih 2 album koleksi perangko yang sudah ada isinya penuh. Seneng doonk. Banyak perangko luar negeri lagi. Tujuannya satu, dia anak baru kayaknya aku dirayu biar sabar mengajarinya xixixi… sama kayak mbak Tyas, ngebet plus galau tingkat tinggi pengen suami. sampai sekarang masih akrab.  Lalu ada si Hervy, Gladys, si genit Nata, Eva, wawan, pak Nari, pak Djadi, Budi, si ganteng Gufi adik kelasku…. Dan yang terakhir si Nuly, anak yang satu kamar kos yang aku rekomendasikan seminggu sebelum aku keluar. Plus orang lama ada pak Made dan Mbak Titin.

dulu pas kita udah pada keluar, kita masih akrab dan kadang ngumpul buat jalan bareng walaupun sekedar ke Kebun Binatang he he… pernah juga ke Kebun Teh Lawang memanfaatkan mobil si cowok yang naksir mbak I’in. sayangnya malah mbak I’in nggak berhasil dapat ijin dari sang ayahnya. hu hu hu..

Pernah lagi ke Gunung Kawi. mbuh ngapain juga kesana sebenarnya.padahal kan itu termasyhur sebagai tempat orang cari pesugihan. aneh-aneh poko’e ide-nya.

Well, saat ini mereka sudah pada beranak, dah pada jauh…..I miss them all.

Comments (20) »

Gerilya Ngompas

Di kantor tadi teman-teman pada gerilya email buat ngompas salah satu anak baru. Sudah tradisi, gaji pertama harus nge-traktir kita-kita  habisnya   klo enggak, dalam setiap guyonan pasti back to topic “ Belum bancaan sih…”. So, dia kena terus , kena terus. Apalagi yang nyerang nggak cuman satu, semua anak-anak lama pasti langsung nggrudhuk nyindir.. * jahat  he he…

Apalagi, si dia udah pakai seragam dari kantor. Kaaan? Sudah seharusnya dibancak’i 🙂

Beruntung si anak ini punya perasaan, alias tahu diri. Bisa jadi dia grisien denger gerilya ini. Sabtu kemarin dia nawari kita-kita buat lunch di luar. Akhirnyaaaa….

But giliran aku ditugasi kasih invitation ke Mr. Boss, e’e ternyata si Bos juga tahu diri. Karena keberhasilan target collection, akhirnya lunch ini jadi company account.

Dan, si anak baru tetap dianggap masih punya hutang! Kan belum keluar dari kantongnya… Xixixi…

Akhirnya gerilya siang ini berhasil membuat dia tak berdaya. Standart-nya naik, nggak lagi sekedar pengen makan bareng, tapi, teman-teman ngajak kiya kiya keluar.  Dan, ada syaratnya : harus single, nggak boleh bawa buntut. Oke aja…

Kesepakatan tadi, anak-anak pengen mengunjungi Air Terjun KakekBodo di Pasuruan, yang sekalian dolan ke rumah salah satu staff di kantor sini. Lumayan, kali aja dijamu disana nanti * ngarep

Tapi, tetep ada perasaan kasihan dunk kalo semua dia tanggung. Itu kan namanya nggak berperikemanusiaan. So, kemungkinan besar kami bakal urunan buat beli bensinnya, mobil insyallah pinjam dari kantor. Dia-nya bakal kebagian nyetir plus nraktir makan siang disana.

Well… dilihat saja, semoga ide mendadak tadi terlaksana.

Tenang, Ini hanya permulaan. Ada 4 anak baru lainnya di departemen kami yang belum kena gilir 😀

Comments (26) »

Deepavali, Lebaran-nya Orang India

Gara-gara kemarin komen di salah satu blog orang sono yang menjurnal mengenai  Deepavali / Diwali, tepatnya si mbak ( sok akrab) Tanushree Srivastava – si blogger asal india yang saat ini sedang merayakannya, akhirnya muncul ide menulis ini. katanya, Diwali ini seperti Christmas-nya orang Kristen. atau, berarti kayak Lebaran-nya kita-kita yang beragama muslim. makanya beberapa expat India ‘mudik’ ke negaranya pada momen seperti ini.

Kalau ditanya bangsa luar manakah yang paling berpengaruh dalam hidup aku, jawabannya adalah INDIA !!

Yes, because I am working in an Indian company, yang mana setiap harinya bergumul ber-tumbarmirijahe sama mereka, ber-hacha-hacha ria…. Tapi yang jelas bahasa pengantarnya sih bukan bahasa mereka, tetap pakai Inggris lah. Hanya saja, bahasa hindi mereka sudah nggak asing sama sekali di telinga, walaupun nggak ngerti sama sekali he he….

Dari kumpeni mereka pula lah Allah memberikan rejekinya.

Berhubung  today adalah perayaan Diwali, so pengen share mengenai yang satu ini.

Well… Datang ke kantor pagi ini, papasan sama Mr. Ashis, aku amati beliau membawa banyak cepuk kecil dari tembikar yang bakal dibuat sebagai tempat lilin. Pakaian yang dipakainya bebas, nggak ber-seragam. Sepertinya memang sudah siap buat ber-celebration hari ini.

Di ruanganku, FA dept, seperti biasa Mr. Joshi shake hand rutin setiap pagi dan he said “ happy deepavali”. Bingung juga koq mereka yang kasih selamat kita, kan mereka yang merayakan? Aku pun balas “ don’t forget to bring your wife and Indah here (FA Room)”. Indah adalah nama putri beliau yang lahirnya pas di Indonesia.

Sedangkan Bos departemen FA sendiri, dua mingguan ini sedang dinas di kantor Pusat di India sono. Kemungkinan sekalian merayakan dengan familinya.

Sebagaimana setiap kali perayaan, para expat membawa keluarga mereka datang ke perusahaan. So  Jadi tahu satu-satu, oh ini istrinya ini, yang ini anaknya Mister ini… and, offcourse para perempuannya pakai Sari, baju kebanggaan mereka.

Berikut  hasil pencarian dari mbah Google, nemu disini http://perayaanindia.blogspot.com/2009/03/deepavali-diwali.html

**

Hari Deepavali diterjemahkan dengan Deretan Pelita atau Pesta Cahaya. Perayaan ini akan disambut oleh penganut agama Hindu, Sikh dan Jain. Kenapakah penganut agama tersebut menyambut perayaan Deepavali? Hal ini kerana mereka meraikan kemenangan terhadap kejahatan dan penanggalan kegelapan rohani. Selain itu, Hari Deepavali (bahasa Hindi: दिपावली,bahasa Tamil: தீபாவளி) juga dikenali sebagai Diwali dan Divali (Bahasa Hindi:दीवाली ).

Perkataan Deepavali merupakan gabungan perkataan “Dipa” yang bererti cahaya dan perkataan “Gavali” yan berarti barisan. Menurut maklumat tambahan di laman Indian Culture Online mendedahkan bahwa hanya penduduk keturunan Malayalam di Keraja, India tidak merayakan Diwali, termasuk mereka yang beragama Hindu. Sebaliknya, penduduk keturunan Malayalam ini merayakan Onam yaitu perayaan sempena musim menuai.

Menurut lagenda , Raja Naragasura yang kejam dan selalu memeras rakyatnya, telah dikalahkan dan di bunuh oleh Maha Krishnan. Sebelum mati, Raja Naragasura meminta semua agar mereka meraih hari kemenangan itu sebagai peringatan kepada yang mereka yang baik tentang godaan hantu dan syaitan, peringatan kepada mereka yang lupa agar berbuat baik dan menjauhi daripada memuat kejahatan sesama manusia.

Pelita yang dipasang dalam barisan dapat dilihat dinyalakan di rumah penganut Hindu bagi melambangkan kejayaan kebaikan mengatasi kejahatan yang dirayakan sebagai perayaan Deepavali.

**

Biasanya sih setelah ritual mereka selesai, kita-kita dibagi-in coklat. Sayangnya tadi koq nggak yah. Berharap pagi-pagi besok si coklatnya bakal mecungul ah….

Comments (28) »

VIENHA

Berusahalah untuk lebih baik,,tapi jangan berfikir dirimu sudah baik.

My Journey, My Story, and My Dream

Try to tell and write the story

threspuspa

Just another WordPress.com site

drmaharanibayu

Dokter Laktasi

BREASTFEEDING & CHILD HEALTH

Informasi Berbasis Bukti Tentang ASI, Menyusui & Kesehatan Anak

Erit Kantoni's Blog

Blog Tentang Software Ponsel Android|Misteri Dunia|Humor|Informasi|Berbagai Kategori Lainnya!

tqar.wordpress.com/

ads here were not made by admin, be wise

faziazen

a Journal of MomPreneur

Life begins at 30...

by Arman Tjandrawidjaja

THE ADIOKE CENTER

can't be created without unlimited imagination

kalkunqita

A topnotch WordPress.com site

Akhmad Muhaimin Azzet

mari bersama menggapai ridha-Nya

miartmiaw

the way you look at me_a

Cerita-cerita indah penuh hikmaH

Cerita2 Indah Yang Menggetarkan Hati

LifeSchool by Bhayu M.H.

untuk Merayakan Hidup & Belajar dari Sekolah Kehidupan

RANGTALU

sebelum semua hilang dari ingatan

Winny's Personal Life

One Kind Word can change someone's entire day!!

J.U.R.N.A.L

"Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah", Minke - Rumah Kaca, 352