Archive for Sekolah

Sambang Bayi

Ini momen minggu lalu sih….  Buat pancingan biar rajin ngeposting aza. Huh, nulis koq jadi malas gini.
IMG_20141130_121942

Jadi, Minggu kemaren tuh aku janjian ama beberapa teman SMA silturrahim ke salah satu temen yang lagi lahiran. Bener bener aku belain, nggak enak banget klo nggak ikutan sambang. I feel, si teman yang ini bener bener yang  paling care selama ini. Especially pas bulan bulan pertama tragedi kecelakaan misua.

Dia lah satu satunya teman SMA, bersama suaminya waktu itu yang menyempatkan berkunjung pas di rumah sakit, dia juga yang mengordinir teman teman sekelas lainnya sehingga pas acara rutin halal bil halal lebaran semua datang berkunjung. Dia juga yang…..  Huh banyak lah.

Really feel beruntung banget punya tema teman yang masih care. …

Thanks so much.

Well, Dear my pren sayang ,semoga Si kecil akan menjadi anak yang sholeh yah, rejeki tambah lancar . Amin…

well… Bicara soal teman esem a, nggak banyak sih yang mau ketemuan rutin. Ceweknya palingan yah itu itu aja. Nggak lebih dari 5,selebihnya cowok cowok yang aktif kumpul.
Apa emang lebih susah yah bagi cewek buat ketemuan teman lama?

Di sisi lain , bener ga sih ada perasaan minder juga klo status ekonomi belum mapan? Tapi aku ga peduli itu sih. Biarlah teman lain bawaannya mobil dan aku sepedaan doank, ga masalah banget.

Begitulah… Ada yang masih sering kumpul ama teman sma?

Comments (36) »

Hore, Mereka Libur

Sabtu besok kantor aku mengadakan family gathering.

Acara gathering kali ini ke Jatim Park. Sempat dilarang ama misua karena khawatir aku bakal kecapekan, belum lagi pulangnya pasti kemaleman. Pulang-pulang bakal teler. Ndilalah kapan itu pas anak-anak datang, belum dibilangi bahwa kantor mau ada acara kesini, lha koq si kakak udah mengutarakan pengen main ke Jatim Park. Katanya “ aku mau catat rasa-rasa…. Kan ada gambar lidah, mana yang rasa asin, mana yang manis…”. Cocok deh.

Ada banyak pilihan hari berangkat sebenarnya, cuman dari awal milih sabtu aja ah. Biar besoknya bisa istirahat. Tapi pertimbangan awal bukan cuman itu sih, kan klo berangkatnya sabtu, aku nggak kebingungan dengan siapa yang bakal jagain misua. Klo minggu kan si mbak libur jaga.

So, dengan berat hati niatnya waktu itu mengorbankan sekolahnya anak-anak 😦 . Kasian sih, udah beberapa kali bolos. Feeling guilty, jelas!!.

Lawong pas 11 November kemarin juga bolos. Ngambek, kata si embah. Semua temannya pada pake kostum prajurit, tapi si embah nggak sempat mencarikannya. Maunya embah sih pke baju putin putih aja lah. Tapi yang namanya anak-anak mana mau beda ama para temans.

Sebelumnya juga, pas kecepit liburan 1 Muharram. Aku menelpon sekolahan minta ijin karena anak-anak lagi menjenguk ayahnya. Padahal aslinya karena si ortu yang masih kangen ajah 🙂

Nggak inget juga udah bolos berapa kali lagi lainnya. Masalahnya pagi hari biasanya selalu heboh, takud ujung-ujungnya ga mau berangkat sekolah.

But, kabar gembira di siang ini !! ada dapat sms dari sekolahannya anak-anak, bahwa hari sabtu besok sekolah diliburkan karena para guru ada acara sarasehan. Langsung deh tersenyum panjang nan lebar . Horeeee….Senengnya .

Syukurlah akhirnya nggak jadi bolos atau bikin alasan yang dibuat-buat untuk acara besok itu.

So, jumat besok si embah bakal nganterin mereka ke RS, sabtu in the morning uput-uput, kita berangkat deh. Keknya naik taxi ajalah ke lokasi penjemputan, daripada bingung mikir parkir dimana.

Udah janjian ama ponakan kusuruh nemani (baca : momong), gantinya si ayah. Walaupun sebenarnya sih aturan kantor nggak boleh digantikan orang lain, tapi ngeyel dot kom. Pengecualian donk, kasian anak-anak juga sejak ayahnya sakit nggak pernah kemana-mana. Dimaklumilah Bos….

ini poto acara bareng satu team finance ke Jatim Park 2 tahun lalu. Pose anak-anak pas lagi ngambek, tapi si emak tetap smile didepan kamera 😀

100E3409

Comments (47) »

Rindu Pulang

Di perjalanan ke kantor kemarin, teman-teman bercerita klo hari itu banyak yang pada ijin cuti ataupun masuk siang dikarenakan hari itu adalah hari pertama masuk sekolah. rata-rata mereka sedang mendampingi anaknya, baik karena si kecil baru masuk sekolah atau sekedar ada yang karena heboh harus berangkat lebih pagi buat mencarikan tempat duduk / bangku.

Masih ingat, dua tahun lalu, si kakak masuk SD, dan si adik masuk TK, aku sama suami libur, bagi-bagi tugas mendampingi. Setahun kemudian, karena momen pindahan, masing-masing pindah sekolah di tempat yang baru dan aku pun cuti mengantarnya. Demikian pula aku dan suami libur lagi waktu si Adik mau masuk sekolah baru di TK B.

Sekarang ini si Adik sudah masuk SD. seandainya saja keadaan normal, jelas momen begini jadi alasan tepat buat aku untuk menghabiskan cuti, sebagaimana tahun yang sudah-sudah. sayangnya apa boleh buat, kondisi saat ini masih belum normal. sehingga kami sebagai orang tua tidak memungkinkan mendampingi di hari pertamanya. Waktu pertama kali dia MOS, hampir saja nggak mau masuk. Jadwal mulai jam 7 pagi, tapi akhirnya baru berhasil membawanya ke sekolah jam Sembilan.

Kini situasinya memang luar ‘biasa’. sejak si Ayah kecelakaan awal April lalu, terpaksa kami pisah sama anak-anak. Belum pernah sampai sedemikian lama. Sejak bayi, kami berusaha bersama, walaupun kami berdua kerja dan puas ketemu sebentar di malam hari, tapi tidak pernah meninggalkannya sama sekali.

Sejak kejadian itu aku hanya berkesempatan menginap dirumah 2 kali. Setiap harinya, aku harus menemani si Ayah yang masih dalam perawatan intensif di rumah keluarga. anak-anak tetap di rumah, mbah-nya yang menemani.

Rasanya sudah sangat merindukan suasana kebersamaan kembali. Berharap besar maximal usai lebaran bisa pulang ke rumah, ternyata baru ‘sadar’ bahwa ternyata tidak memungkinkan, bahkan tidak pula dalam waktu dekat.
bahwa Ayah baru boleh dibawa pulang ke rumah, menunggu kondisi kulit yang tumbuh semprna menutup kaki serta ‘matang’. minimal klo si Ayah sudah bisa duduk, yaitu setelah external fixasi – pen kanan kiri diambil, baru kemudian memungkinkan dibawa pulang kembali.

Pada Sabtu kemarin, adalah kali ke-2nya aku berkesempatan bisa menginap di rumah. Banyak hal yang harus dibereskan.
Awal juni lalu, aku memutuskan memakai jasa pembantu rumah tangga. Sebagai persiapan, dengan harapan saat kami pulang nanti, sudah ada yang bantu aku dirumah plus merawat si Ayah. sayangnya tidak sesuai planning. Dan atas saran ortu plus kakak agar anak-anak sementara tinggal sama mereka , plus banyak pertimbangan yang lainnya, akhirnya si PRT aku berhentikan. Kepindahan anak-anak ke mbahnya perlu banyak tetek bengek yang harus dibawa, mulai dari baju-baju, buku-buku, mainan PS, sampai peralatan tidur kesayangannya.

Semoga saja segala sesuatunya segera kembali normal, bisa bersama-sama anak-anak kembali.

Comments (32) »

Surat Buat Ayah

Sekitar jam setengah Sembilan pagi ini, ada pak Pos datang. Sepert biasa, dengan memakai sepeda motor khasnya. Ada si Adik di luar. Aku ngintip dari dalam si pak Pos nanya “ Nama ayahnya siapa?” Nggak ngerti habis gitu bicara apa lagi si pak Pos. Rasanya koq tumben-tumbennya terima surat via pos. Perasaan udah jarang banget kirim-kirim layang deh. Lagian disini juga baru pindahan, ya masak ada yang tahu alamat lengkap kita.
Then aku pun keluar membuka pintu.

Me : Ya pak?
Postman: Disini Bapak Khoirul ?
Me : Iya betul
Postman: oh ini Bu, ada surat
Me : dari siapa?

Suratnya diserahkan ke aku. Aku balik “ Oooh…. Adik kirim surat buat Ayah”. He he …. Si Adik yang kirim surat aja lupa. Lalu dia senyum senyum kayaknya mulai ingat kalau kemarin dia yang kirim surat. Si kakak udah nggak sabar pengen membukanya tapi aku larang. “ Jangan, ini kan buat ayah, biar nanti dibuka sama ayah”.

Ceritanya jumat kemarin itu sekolahan TK adik ada kegiatan outing ke Kantor Pos dan Kapolsek. Kemarin malam juga cerita-cerita, tapi nggak nyinggung ini. Berarti ini tho hasil kegiatan kemarin itu, baru nyadar juga.

Tanpa ditanya si Adik bilang kemarin nulis surat isinya minta dibelikan jajan ke Mas-nya. Lha, surat buat ayah tapi isinya buat kakak? Lets see nanti setelah dibuka.

Well, bagus juga kegiatan outing semacam itu. Dari kantor pos hasilnya dapat kiriman surat. Kalo dari dari Kantor Polisi, apa kira-kira ada kiriman juga gak yah…
100_6330

100_6331

Comments (25) »

Teler Duluan

Ujian lagi ujian lagi…. Rasanya koq cepet sih. Baru kemarin menjurnal UTS kakak, sekarang udah Ujian lagi. Kini Ujian Akhir Semester si Kakak masih kurang 3 hari lagi, tapi si emak sudah KO.

Sekali lagi, ujian selalu menguras perhatikan aku. Nggak ‘rela’  deh klo si kakak nyante dan main mulu. Pastinya mulut capek bengak-bengok. Lengah dikit umek ama mainan. Suka ngiri lihat anak lain yang udah bisa belajar sendiri, anteng, focus…. Yang model-model kutu buku gituuu…

Tapi yasudah, mungkin belum waktunya si kakak berubah anteng. Sekarang masih kelas 2 SD, perjalanan masih panjang, insyallah suatu hari bakal muncul kesadaran sendiri untuk belajar.

Finally Maag kumat, nggak enak badan. Stress? Mmmhhh… could be. Tapi ga jelas sih, masa yah cuman stress ujian ini aja. Urusan di kantor juga berkontribusi. Ditambah beberapa hari ini gak sempat makan malam, selalu-nya kenyang ama makanan non nasi. Kebiasaan makan nasi 3 kali, jadi suka rewel klo keisi yang lain (baca:gorengan).

Ngerasa badan nggak beres  sejak beberapa hari yang lalu, tapi cuek. But Ini hari  sudah masuk kategori ‘sakit’ beneran. Lemas, apalagi kena diare di pagi harinya. Mau nggak masuk sungkan soalnya senin besok  ijin cuti. Terpaksa ngempet dulu.

Eniwei, yang penting udah dapat pertolongan. Ada untungnya tadi keluar kantor ama anak Marketing (lagi) sehingga aku bisa langsung mampir klinik langgananku sewaktu di Surabaya.  Pulangnya juga nggak kemalaman.

Bersyukur nggak di-diagnosa tipus. Abis suka curiga klo ada acara mencret-nya. So, sekarang  tinggal diminum obat-nya ajah. Ada Magtral si Obat maag, Ranitidin buat lambung, Scopamin buat nyeri perut-nya  dan Molitex untuk diare. Tadi ditawarin surat istirahat tapi aku tolak. Bismillah insyallah segera sehat. Semangaaatttt….

*Jadwal ujian kakak besok Bahasa Inggris ama IPS. Tetap harus ON menemani belajar.

Comments (18) »

Adik Rekreasi, Kakak Terima Rapot

Hari ini sesuatu banget buat anak-anak, tapi aku terpaksa nggak bisa cuti buat mereka. Si Ayah juga. Hiks….

Beginilah kalo kerja jadi akunting, tanggal muda pasti high tention, tutup buku. Banyak hal yang harus dikerjakan dan ada deadline-nya! Kemarin malam sampai rumah jam 10 malam plus. Udah mikir rencana kabur alias ijin mendadak, tapi koq yah nggak enak…. Lagi peak-nya dan report-ku banyak yang nunggu.

Adik tadi ada acara rekreasi sekolah TK ke waterland Mojokerto. Pengen banget bisa menemani, apalagi belum pernah kesini. Terutama lagi, ini sekolah baru dia karena baru pindah di TK B tahun ini, jadi momen ini seharusnya bisa jadi ajang silaturrahim dengan para ustadzah-nya dan sesame orang tua temannya. Tapi ya gitulah, melas…

Dan, akhirnya Mbah Uti yang mengantarkan si Adik. Pertama kalinya Mbah pergi sama Adik. Dulu waktu di Surabaya, jika pas kegiatan sekolah yang kami nggak mungkin bisa menemani, pasti si Bude – our nanny yang gantikan. Untungnya si Adik juga nggak rewel.

Ini dia hasil jepretan Mbah Uti yang aku bawain kamera.

 

Trus, Rapot si kakak?

Waktu Kelas 1 di Surabaya, selalu aku yang hadir mengambil. Untungnya, masih memungkinkan tanggalnya buat cuti, atau, beberapa kali timingnya pas Sabtu yang hari libur. Pengen banget dengar perkembangan belajarnya dari sang Guru langsung sebenarnya….. dan sama, si kakak juga baru tahun ajaran ini pindah di sekolah ini. Jadi yah memang gak pantes kalo nggak datang. Masalahnya, kalo aku datang ijin telat masuk kerja, ke kantornya sama apa? Nggak bisa bayangin jaraknya.

Sayangnya, ayah juga nggak memungkinkan bisa mengambilkan. Huh! Terima kasih yah Pak De, rapot Farid sudah diambilkan….

Syukurlah masih adaOrang Tua dan Saudara Kandung yang bisa diandalkan.

Comments (10) »

Urusan Belajar

Sejak kamis lalu, si kakak ada UTS di sekolah.

 Kalau sudah begini, orang tua pasti ikutan repot. Repot harus lebih memperhatikan belajar si anak. Seperti aku, jadi ikutan tegang dan harus extra tenaga agar si kakak bisa maksimal belajarnya. Aslinya yah badan sudah capek banget sepulang kerja, apalagi sekarang jarak kerja makin jauh dan harus naik umum. But, demi anak, harus siap lelah. Dia juga sudah les pada sore harinya, tapi tetap kurang sreg jika nggak ikutan involved walaupun sekedar bacain soal-soal untuk menguji pemahamannya.

 

Anak ujian, kegiatan orang tua jadi ikut menyesuaikan. Rencana ini itu bisa ditunda jadinya gara-gara nggak ingin si anak jadi terpengaruh atau malah berpengaruh pada orang tua sehingga malah nggak optimal mengajari si anak.

Dan, aku termasuk orang yang lumayan cerewet urusan belajar. Cenderung ‘jahat’ he he…. Aku nggak mau melihat si anak nyantei padahal masanya ujian. Masa ujian harus dibedakan dengan hari biasa. Jam belajar harus ditambah. Selingan main atau hiburan boleh, tapi habis gitu belajar dan belajar lagi. Karena, aku nggak mau anak-anak menganggap enteng sebuah ujian tanpa usaha maksimal. Jika sudah berusaha sekuat tenaga hasilnya masih kurang memuaskan, yah itu urusan lain.

Beruntunglah jika orang tua tidak bekerja, pasti punya waktu lebih untuk bisa mengajari anak-anaknya. Aku yakin anak-anak yang berprestasi adalah karena sang orang tua yang begitu besar perhatiannya pada urusan belajar mereka.

Sedangkan kami yang dua-duanya bekerja,  duh rasanya banyak capeknya deh dari pada segernya. Belum tentu bisa ajeg setiap hari mengajari pelajaran. Belum lagi si anak sudah keburu mengantuk pada saat kita sudah ‘beres’ untuk mulai menemani belajar.

Awal pindah di Krian, aku coba mengajari sendiri Si Kakak tanpa aku ikutkan les pelajaran. Karena sebenarnya rasanya koq nggak puas les cuman 1 jam doank, kira-kira anak dapat apa? Apalagi yang kelas umum, bukan privat. Belum lagi si kakak yang type-nya umek mulu. Tanpa les, kayaknya hanya bertahan 2 bulan aja. Aku nggak tahan lihat nilai matematikanya dia parah kayak gitu.

Dan benar,  ternyata tanpa dikasih les, malah jatuhnya waktu dibuat mainan tok, akhirnya dari pada main, sekenanya aja lah yang penting mau les. Sekalian buat jaga-jaga kalau sesampai di rumah sudah kecapekan.

Yah… begitulah urusan belajar yang nggak bisa dianggap lalu. I just try hard to give the best effort  for my kids.

Comments (14) »

VIENHA

Berusahalah untuk lebih baik,,tapi jangan berfikir dirimu sudah baik.

My Journey, My Story, and My Dream

Try to tell and write the story

threspuspa

Just another WordPress.com site

drmaharanibayu

Dokter Laktasi

BREASTFEEDING & CHILD HEALTH

Informasi Berbasis Bukti Tentang ASI, Menyusui & Kesehatan Anak

Erit Kantoni's Blog

Blog Tentang Software Ponsel Android|Misteri Dunia|Humor|Informasi|Berbagai Kategori Lainnya!

tqar.wordpress.com/

ads here were not made by admin, be wise

faziazen

a Journal of MomPreneur

Life begins at 30...

by Arman Tjandrawidjaja

THE ADIOKE CENTER

can't be created without unlimited imagination

kalkunqita

A topnotch WordPress.com site

Akhmad Muhaimin Azzet

mari bersama menggapai ridha-Nya

miartmiaw

the way you look at me_a

Cerita-cerita indah penuh hikmaH

Cerita2 Indah Yang Menggetarkan Hati

LifeSchool by Bhayu M.H.

untuk Merayakan Hidup & Belajar dari Sekolah Kehidupan

RANGTALU

isinya biasa-biasa saja

Winny's Personal Life

One Kind Word can change someone's entire day!!

J.U.R.N.A.L

"Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah", Minke - Rumah Kaca, 352