Posts tagged Adik

Surat Buat Ayah

Sekitar jam setengah Sembilan pagi ini, ada pak Pos datang. Sepert biasa, dengan memakai sepeda motor khasnya. Ada si Adik di luar. Aku ngintip dari dalam si pak Pos nanya “ Nama ayahnya siapa?” Nggak ngerti habis gitu bicara apa lagi si pak Pos. Rasanya koq tumben-tumbennya terima surat via pos. Perasaan udah jarang banget kirim-kirim layang deh. Lagian disini juga baru pindahan, ya masak ada yang tahu alamat lengkap kita.
Then aku pun keluar membuka pintu.

Me : Ya pak?
Postman: Disini Bapak Khoirul ?
Me : Iya betul
Postman: oh ini Bu, ada surat
Me : dari siapa?

Suratnya diserahkan ke aku. Aku balik “ Oooh…. Adik kirim surat buat Ayah”. He he …. Si Adik yang kirim surat aja lupa. Lalu dia senyum senyum kayaknya mulai ingat kalau kemarin dia yang kirim surat. Si kakak udah nggak sabar pengen membukanya tapi aku larang. “ Jangan, ini kan buat ayah, biar nanti dibuka sama ayah”.

Ceritanya jumat kemarin itu sekolahan TK adik ada kegiatan outing ke Kantor Pos dan Kapolsek. Kemarin malam juga cerita-cerita, tapi nggak nyinggung ini. Berarti ini tho hasil kegiatan kemarin itu, baru nyadar juga.

Tanpa ditanya si Adik bilang kemarin nulis surat isinya minta dibelikan jajan ke Mas-nya. Lha, surat buat ayah tapi isinya buat kakak? Lets see nanti setelah dibuka.

Well, bagus juga kegiatan outing semacam itu. Dari kantor pos hasilnya dapat kiriman surat. Kalo dari dari Kantor Polisi, apa kira-kira ada kiriman juga gak yah…
100_6330

100_6331

Advertisements

Comments (25) »

Adik Pijat

Udah beberapa hari ini adik kecirit terus. Bukan kecirit crit crit karena mencret sih…. Tapi, lebih ke kebiasaan ngempet e’ek padahal kebelet. Nggak ndang ke toilet, tapi umek ama mainannya mulu. Jadi udah puncaknya, finally mesti kena celananya dulu.

 

Jadi inget biasanya kayak beginian, kemungkinan si anak sedang capek dan lebih baiknya dipijet. Apalagi kalo tidurnya mulai nggak bisa nyenyak. Kata orang tua-tua bisa jadi si anak leso. Kan mana tahu si anak kenapa napa saat bermain. Namanya anak, pikirannya yang penting main dan main. Badan sakit nggak dirasa, tahu tahu udah demam….

 

Sebenarnya sih udah kepikiran pengen pijitin si adik dari minggu kemarin, tapi selalu terganggu urusan kerjaan rumah mulu….. dan pagi ini, mumpung pas libur, aku bawa adik ke mbah tukang pijat langganan aku. Si adik udah lama banget nggak aku bawa pijet sejak masih di Surabaya itu.

Awalnya sempet ketir-ketir deh kalau kalau dia bakal rewel. Beneran, sampai disana dia nggak mau turun. Terpaksa nyuap 10 ribu deh biar mau masuk. Padahal sebelum berangkat udah aku bujuk bahwa kalau sehabis dipijit nanti, pulangnya dikasih sangu ama mbah pijetnya.

 

Akhirnya sih Adik mau masuk. E’e ternyata nggak rewel. Bagian-bagian tertentu aja dia mulet-mulet, tepatnya sekitar kepala dan likat (seputar lengan).  Bagian lainnya, si adik kayak ngerasa keenakan. Liyer-liyer sampe akhirnya ketiduran….. Image

Dan sampai si mbah selesai memijat, Adik masih juga tidur. Waduh. Kasian kalau dibangunkan. Yaudah akhirnya aku tunggu sambil cangkruk di depan ngobrol ama si Mbah plus suaminya. Lumayan lama juga tuh cangkruan sampai adik bangun. Rasanya kangen masa tinggal di kampong dulu, suasananya khas banget. Pagi, terlihat para penghuni udah pada santai, leyeh-leyeh di teras. Abisnya ngapain lagi klo masak selesai, trus anak-anak juga pada sekolah. Tetangga satu “ silaturrahim” ke sebelah, discuss ini discuss itu… kalo kebablasen yah jadi rasan-rasan he he he…. Kalo Ini nih yang nggak bener.

 

Gitulah cerita pijat si Adik. Tinggal giliran sang kakak deh. Biar badan jadi sehat, peredaran darah lancar.

Comments (3) »

Urusan Sekolah si Adik

Ini hari terakhir masuk kerja sebelum lebaran. Biasanya sih aku suka cuti duluan, but berhubung beberapa laporan deadlinenya tepat pas hari raya harus disubmit , mending dibereskan sebelum lebaran aja deh.

 

Sekarang lagi mikir enaknya ambil cuti berapa hari.  Kantor udah masuk tanggal 23 (kamis). Rata-rata orang-orang pada ambil cuti 23-24, sekalian senin – 27/8 baru masuk.

Kalau segala sesuatunya sedang normal, mungkin aku bakal ngikut. Masalahnya, setelah pindahan rumah ini, saat ini kami masih punya PR untuk sekolahnya si adik (Fahmi). Adik sekarang di TK B. Kalo si kakak sudah beres, ia sudah memulai ajaran baru di sekolah baru.

Dulu kami mikirnya satu-satu dulu. Kakak dulu yang dipindah sekolahnya, adik habis hari raya. Dengan pertimbangan TK masih belum terlalu ketat pelajarannya, jadi pindahnya nggak harus buru-buru. Sekalian membereskan semua stuff yang harus diboyong. Maklum semuanya serba mendadak.

Tapi ternyata tidak serentak begini malah jadi bengkak biayanya. Di TK lama walaupun hanya sampai lebaran, biayanya pun hampir separuh daftar ulang. Duh…

 

Nah sebelum anak sekolah liburan si adik sudah kami perlihatkan calon sekolah dia nantinya. Sekolahannya masih baru 2 tahunan ini berdiri, lengkap dari Penitipan anak, Play Group, sampai dengan TK. Kami sudah sreg, apalagi ini TK islami. Waktu minta Surat Pindah dari TK lama pun, saat si ibu kepala sekolah menanyakan sekolah barunya dimana, kami bilangnya sekolah yang ini. Lha koq ternyata si adik nggak mau sekolah disitu.

Temennya lho kuecil kecil… nggak ada yang besar”, gitu katanya. “ enak adik nanti yang jadi pemimpinnya…” . Dan kami bujuk-bujuk tetap nggak mau jika nanti dia bersekolah disitu. Wadouh. Untungnya sih di complek perumahan kami ada TK yang satunya. TK ‘nasional’ alias Yayasan Swasta non religi. Si adik kami tawari disitu responnya baik. Tapi lagi-lagi pertanyaannya mirip “ Temen-temennya nanti ada besar-besar?”. TK yang ini sih sudah sekitar 6 tahunan di situ sejak perumahan mulai dibangun. Urusan TK-nya ‘nasional’ nggak masalah ah . Toh cuman setahun aja koq. Dari pada nggak mau  sekolah. Yah, untungnya di TK pertama tadi kami cuman keluar uang buat beli formulir. Belum sampai De Pe macam-macam.

 

Trus pada kesempatan lain aku bilang ke adik “ Dik nanti baju seragamnya pendek yah. Segini .. *tunjuk lengan “. Jawaban si adik lain lagi “ aku mau seragamnya yang panjang sampe sini, segini  loh”. “Ohhh..gituuu”, jawabku sambil mikir enak’e piye.

 

Sebelumnya  si adik sempat mengutarakan pengen sekolah yang se-komplek sama sekolah kakaknya. Oh No…. Klo yang ini mah kami nggak setuju. Muahaaal Boo….. Mending uangnya ditabung buat pendaftaran masuk SD-nya aja dik, jangan minta yang disitu… *mbatin, memelas.

 

Udah lah dilihat aja nanti. Tanggal 27 ini bakal aku ajak dia ke TK ‘nasional’. Semoga aja nggak rewel lagi. So, sepertinya lebaran hari ke-4 ama 5 aku masuk aja deh. Cutinya diundur 27-28 , biar bisa ngeberesin sekolahnya adik. Karena tanggal 27 kami masih harus ambil Surat Pindah sama acara Halal Bi Halal di TK yang lama di Surabaya.

 

Semoga urusan ini dimudahkan. Bismillah.

Comments (3) »

shiq4.wordpress.com/

Blognya Penulis Artikel Freelance

Anggreani Sitopu

Virtual Diary

Fokus Today

Sorotan Berita Terhangat

Konten keren

Inspirasi - Informasi - Edukasi - Motivasi

VIENHA

Berusahalah untuk lebih baik,,tapi jangan berfikir dirimu sudah baik.

My Journey, My Story, and My Dream

Try to tell and write the story

threspuspa

Just another WordPress.com site

drmaharanibayu

Dokter Laktasi

BREASTFEEDING & CHILD HEALTH

Informasi Berbasis Bukti Tentang ASI, Menyusui & Kesehatan Anak

Erit Kantoni's Blog

Blog Tentang Software Ponsel Android|Misteri Dunia|Humor|Informasi|Berbagai Kategori Lainnya!

tqar.wordpress.com/

ads here were not made by admin, be wise

faziazen

a Journal of MomPreneur

Life begins at 30...

by Arman Tjandrawidjaja

THE ADIOKE CENTER

can't be created without unlimited imagination

kalkunqita

A topnotch WordPress.com site

Akhmad Muhaimin Azzet

mari bersama menggapai ridha-Nya

miartmiaw

the way you look at me_a

Cerita-cerita indah penuh hikmaH

Cerita2 Indah Yang Menggetarkan Hati