Posts tagged Notes

Koq becik tho Wang…

Teman-temin pasti denger donk di berita, kayak apa harga Bawang sekarang. Termasuk jadi korban nggak? Atau, ga ngefek blas?

Well…Apapun penyebabnya, yang jelas Bawang sekarang mahal, banget!. Kabarnya kan ada daerah yang sampe tembus harga seratus ribu per kilo. Gendeng bek’e…. masak seperempat aja dua lima sendiri. Tahu gitu enakan jadi petani bawang aja yah, pasti sekarang ini bisa kaya mendadak.

Secara aku, bawang memang bukan buat kudapan, insyallah nggak punya kolesterol koq. Bawang cuman buat masak aja, seperti para ibu lainnya. Padahal juga tuh, biasanya pemakaian bawang seringnya bersanding dengan brambang ( hayoo siapa yang masih bingung bawang-ama brambang?). dan klo aku pemakaian Bawang Brambang biasanya 1:2. Jadi masih banyakan brambang. Tapi tuh brambang juga naik lho harganya. Gimana cobak? Masak sendiri pun sekarang jadi high cost.

Biasanya klo beli bawang minimal setengah kilo, dan selalu mau yang jenis kating. Itu tuh yang kwalitasnya bagus, rasanya pasti lebih mantap. Harganya juga mantap, selalu lebih mahal dari bawang yang biasa. Terpaksa karena awang-awangen ngeliat harganya, beberapa hari lalu beli bawang cuman 4 bonggol, ngecer. Belinya pun yang biasa aja, nggak lagi idealis yang kw1.

Efek harga bawang makin berasa aja karena aku tuh suka royal ama bumbu. Mungkin klo koki yang dahpinter dengan bumbu sedikit aja sudah mak hhmmmm sedapnya…… but berhubung aku belum pinter-pinter banget, jadi ngasih bumbu pun suka berlebih. Konserpatip, takud anyep, alias nggak berasa he he he…

Sebenarnya bisa diakali dengan bumbu jadi aja. Walaupun kabarnya yang bumbu jadipun harganya ikutan naik sih. Tapi, bagiku ini bukan pilihan. Aku nggak sreg pake bumbu jadi. Sampai sekarang hanya menu Rawon yang bumbunya beli jadi. Lainnya enakan ngulek sendiri, lebih mak nyuss.

So, adakah cara untuk menghindari pemakaian Bawang?

PS: Ngomong-ngomong, Nasi Goreng sekarang dihargai berapa yah…. Mereka kan banyakan bumbunya ‘main’ di bawang.

Advertisements

Comments (30) »

Serpis Peda

Jarang-jarang nih servis sepeda sendiri. Bcoz, ini sih urusan cowok menurutku. Lawong njagang tengah aja kadang berhasil kadang nggak, e tapi apa hubungannya yah… 

Tapi bener deh, kebanyakan yang datang servis mah cowok. Tau tuh perasaan sekarang aku nggak strong lagi deh. Halah. Misal lagi parkir dimana gitu, mungkin klo orang lain mendapati ada posisi yg rada susah, biar parkirnya ngepas, biasanya kan tuh pantat sepeda harus pake diangkat biar bergeser. Nah klo aku? Sorryy… Akyu nggak kuat ngangkatnya. So, parkir posisi ‘seadanya’ and dengan jagang samping.
Pun pas mengeluarkan sepeda dari parkiran yang penuh. Aduh, mending memelas minta tolongin orang lain aja deh.

Bener-bener gak mandiri blas. Gitu deh. Intinya pke sepeda ya maunya tinggal pake, nggak sampe berurusan yang rumit. Intinya user ser, only.

Yah emang sih ga bisa ngebayangin klo klo bersepeda sendiri trus mogok dijalan, makanya kudu komat kamit selama berkendara. Berdoa biar selamat gituuu…

Pernah dulu pas di surabaya habis nganterin sekolah bablas ke masjid agung e’e di tengah tengah mas mo belokan dolog A Yani tiba-tiba mesin mati. Oh noooo. Jelas panic, ada pak ici lagi. Mana belum punya SIM lagi. Untungnya nggak lama trus bisa distarter. Syukurlah….

So, kenapa harus serpis se2013-02-09 10.07.17-1ndiri? Kali ini masalah starter otomatis yang ga jalan. Bayangin harus jagang tengah dulu buat nyetarter kaki, huh nggak deh. Trauma kapan hari aku pake ngambil rapot aja bola bali nyetarter kaki.
So berhubung misua kerja, dan aku harus ke sekolahan kakak buat ngembalikan formulir pendaftaran buat si adik, mending yah serpis dulu dah.

Nih aku  berencana mau pijet pula. Trus aku juga udah dipeseni buat ke tukang permak celana.

Tadi datang cuman ada satu ekor doank. Sepi… Aku nomor dua. Tapi koq yah udah 36 menit berlalu tuh sepeda aku belum keliatan ditangani yah? Lha trus banyak sepeda lain berjejer sepedanya sapa juga? Apa mereka naruh trus diinggal? Hah sekarang mulai banyak yang datang lagi deh. Mulai ga sabar nih ceritanya. Kan selak sekolahan tutup.

Syukur deh menit ke 47 nunggu udah mulai dikerjain. Barusan dipanggil si serpisernya, ternyata accu-nya soak. Walaaah.. Apa karena jarang dipake itu kali yah? Yah.. Piye mane, terpaksa harus ganti juga kan? Trus nggak lama setelah itu aku dliatin filternya, katanya udah harus ganti. Waduuhh koq bareng-bareng sih … *sigh

Harga aki seratus lima puluh, serpis tiga lima, filter empat lima, belum ganti olinya … byuh gimana yang punya mobil yah? klo nyerpis apa gak minim jut jutan gitu? Yang jelas budget buat ngembalikan formulir adik jadi kepake nih.  Tapi udah jam segini juga apa yah nututi ke sekolahan… Yaweslah ntar dititipin si kakak aja.

so, pelajaran otomotif yang kudapat kali ini khususnya buat motor matic :
*jangan biarkan terlalu lama ON tapi nggak segera distarter, apalagi masih diendang endeng maju mundur.
*selesai memakai jangan men-jagang dulu sebelum motor dimatikan.
*jangan pencat-pencet tombol klakson pada saat mesin mati.
ini semua karena ada sinyal yang langsung ngarah ke accu so dia jadi bekerja yg akhirnya bisa cepat soak.

Comments (22) »

Thanks to Indomaret

Pas hari Jumat kemarin itu, karena kehabisan obat semprot nyamuk , ceritanya malam-malam aku sama misua ke Indomaret. ,.*jadikeingatmbaktitincariaqua …..

Sudah ke toko sebelah rumah, kebetulan pas kehabisan. Untungnya Indomaret lumayan deket sama Perumahan, di daerah Legundi .

Karena emang sudah malam, nggak banyak pengunjung yang ada. Kami pun iseng nanya-nanya soal booking tiket kereta api. Sama salah satu penjaga disitu dijelasin panjang lebar, lumayan puas beberapa hal yang bikin kami penasaran soal tiket onlen terjawab. Maklum nggak pernah lagi naik kereta sejak lama. Kapan hari sempet iseng buka web-nya KAI juga sebenarnya. Trus minta dicontohin segala kalo misalnya jurusan ke Yogyakarta juga dituruti. Pokok’e ramah dan menyenangkan si Mas pelayan waktu itu, cakep lagi mukanya.

Judulnya sih beli semprotan nyamuk, tapi beberapa ‘saudara’nya ikutan. Karena tertarik promo harga Minyak Goreng, akhirnya beli juga Sangobion, Larutan Cap kaki tiga, Garam, Mie Instant, Susu Yes ect…

Sebenarnya aku paling nggak ‘hobby’ belanja di minimarket model mart-mart begini. Mahal sih, kecuali coz kepepet aja. Ya maklum namanya juga pengecer. So selama ini hampir tidak pernah belanja bulanan di mart-mart, selalunya langganan belanja di Toko Grosir-pusat perkulakan. Dan walaupun sudah nggak di Surabaya lagi, e’e masih tetep aja lebih sreg belanja di sono. Biar itung-itungannya nggak rugi, klo kesana yah pas sekalian dalam rangka jalan-jalan sih.

Well, singkat cerita, 2 hari berselang aku baru nyadar ada yang ganjil. “ Minyak Goreng kemarin kutaruh mana yah…” . Kepikiran masak yah nggak kebungkus ? masalahnya waktu di kasir, saat pembelian mendekati angka yang disyaratkan untuk dapat membeli Minyak Goreng dengan harga promo, aku berusaha nyari tambahan belanja yang lain, tapi aku tidak mengambil Minyak, aku hanya nunjuk contoh barang yang di-display di dekat kasir.

Berhubung penasaran, akhirnya aku datangi lagi si Indomaret menanyakan soal Minyak itu. Ada pelayan Cewek yang waktu itu ikut melayani. “ Mbak, aku yang jumat kemarin nanya-nanya lama soal tiket itu lho, sama Mas yang bibirnya merah itu… bla bla …” Tapi dia seakan nggak ingat sama sekali. Hiks …. Mana ditanyain struk-nya udah aku buang lagi. Untungnya ada petugas lain yang lebih wise, dia bersedia aku minta untuk dihubungi kalo misalnya nanti hitungan stock opname ternyata ada selisih. Sama aku tuliskan nomor ATM Mandiri yang kemarin aku buat debit. Tapi klo pun nggak nemu selisih yah sudah lah, anggap bukan rejeki.

Walhasil, besok paginya aku dihubungi kembali. Aku disuruh ambil itu Minyak Goreng. Kaaannnn? Lega deh. Pembeli dan penjualnya sama-sama kelupaan waktu itu. Ya gini nih akibat kakean ngecebret ….

So, minyak sudah aku ambil, aku ucapkan terimakasih banyak buat pelayan indomaret yang sudah ‘jujur’. Karena kalau mereka mau, mereka bisa aja bilang nggak bisa karena aku nggak bisa menunjukkan struk, atau, opnamenya nggak selisih.
2013-01-15 19.58.26

Pesan Moral : Jangan banyak ngobrol sama Pelayan Toko, nanti terjadi hal-hal yang tidak diinginkan 😀

Comments (34) »

Mengisi Liburan

Duapuluh lima December. Yang pasti semua pada liburan kan? Today adalah hari terakhir aku libur nerus 4 hari. Tidak banyak kegiatan outdoor-nya…  maklum suami sabtu masuk, senin-nya juga.

 

Di perumahan anak-anak kecilnya  enthek – pada liburan ke kampong masing-masing. Seeep… sedangkan kami asli kota sini aja, mau kemana lagi. Mbah-nya juga udah setiap harinya kesini menemani mereka jika kita tinggal kerja.

 

Pada hari Sabtu, aku memanfaatkan buat pijat badan. Walaupun nggak capek banget sebenarnya, tapi yang penting biat otot lemes aja and peredaran darah lancar. Malamnya nggak kemana-mana, akunya kena sembelit payah. Sakitnya kayak melahirkan aja. Baru kali ini deh ngerasain susah be**l.

 

Hari Minggu-nya,  kita sempatin menghibur para krucil dengan mengajak mereka ke Waterpark Kenjeran.  Disana cuman kung-kum bareng , bukan berenang. Namanya musim liburan, semua tempat wisata padat. Arena renang orang tumpek blek disitu, kayak dawet.

 

Sedangkan hari Senin, setelah urusan cuci mencuci kelar, aku ajak anak-anak ke Salon buat facial. Lumayan jauh juga, tapi sekalian menghibur mereka dari pada sumpek dirumah. So, sekali jalan, si emak relaksasi muka, anak-anak bersenang hati menunggu sambil PS-an di sekitar situ.  Habisnya  aku lihat mereka bosan banget. Masa begini nih Kasihan mereka,  kesepian. Mana rental PS disini lagi tutup. Main  game di PC sendiri mereka dah bosan, mau game online selain biasanya lelet pol, kebetulan emang pulsa internet lagi habis sih. Sayangnya, pas pulang hujan deras banget. Berhubung belum sholat ashar yaudah diterjang aja. Walhasil  kebles luar dalam. Untungnya mereka nggak papa.

 

Lalu untuk hari ini, kegiatannya lumayan banyak. Setelah semua makan dan kelar menangani cucian yang menggunung, anak-anak aku bawa ke Salon. Potong rambut! Syukurlah nggak rewel. Sedangkan si ayah beberes halaman depan..

 

Habis gitu aku ama suami beresin kerdus-kerdus, mainan-mainan…..  byuuuh banyaknyaaa…  ngebersihin plus nyortir yang udah pada rusak. lumayan klenger juga.

 

Siangnya, berhubung masakan pagi sudah lenyap, akhirnya muncul ide bikin makanan ‘ringan’. Buat Tahu Tek. Udah punya Petisnya plus beberapa bahan walaupun serba Karen/sisa. Ternyata hasilnya oke punya…. Enak, beneran, asli enak. Nggak kalah ama tahu tek-nya Bu Muth yang di Jalan Kebraon. Namanya juga bahannya sisa-sisa, jadinya cuman sepiring setengah. Udah mau habis si Kakak datang. Trus nyicipin lha koq  ternyata dia suka…. Besok aja deh aku buatin lagi. Ini dia gambarnya.

2012-12-25 12.22.57

 

Resep dicomot dari sini http://food.detik.com/read/2010/07/30/110349/1410066/369/resep-tahu-tahu-tek

Sorenya, pikirku santé ah, aku pake buat compose jurnal. Lha koq Lapi diminta si adik buat muter file film the Cars…..kalah sudah.

Nggak Cuma itu, si Adik minta dibikinin Molen. Kayaknya ketagihan ama Molen yang beli kemarin. Adik juga tahu kalo emaknya punya Pasta Mechine yang bisa bikin kulit molen, makanya mintanya sak dek sak nyet.

Dan, jadilah ini molen. Masih grathulan cara mengoperasikan mesin gilingnya. Hasilnya belum terlalu bagus. Mana waktu bikin adonan tadi ada step yang salah. Yang penting mereka doyan aja lah.

2012-12-25 20.37.25

Resepnya nyontoh dari sini http://mbakevi.blogspot.com/2011/06/tips-cara-bikin-molen-mini-aneka-rasa.html

 

Trus sejatinya sore ini rencana  mau bawa mereka jalan-jalan ke Mall, tapi ternyata dah kecapekan. Nggak mood pergi,  next  Saturday ae lah.

Comments (17) »

Ye ela… Ternyata…

Sejak sore tadi si ayah udah pesan supaya nanti aku pulang sendiri. Dia ada janji jenguk salah satu teman yang sakit.

Usai turun dari Bus, rencananya mau naik Ojek. Soalnya lumayan murah. 5 ribu doank. Tapi ternyata rada gerimis. Nggak bisa membayangkan klo pakai Ojek kalau pas hujan gimana? Masa ribet jas hujan segala? Mana harus nyebrang jalan dulu ke pangkalannya. Males.

Akhirnya aku memilih naik becak juga. Sempat jengkel pas nanya tarif, e’e lha koq mahal banget. Masa jarak segitu aja lima belas ribu? Maunya sih kembali ke pilihan naik ojek aja.

“ ya sudah sepuluh ribu aja”, kata pak Becak. “ Tujuh ribu wes…”, aku nawar.

Tetap nggak mau turun harga, piye maneh yasudah lah …. Langsung cengklak dari pada ntar selak kehujanan.

“ lho pak kenapa lewat sini?” “ jalan raya macet, nanti belok kanan-nya susah”

“ masa jam segini masih macet..” “ loooh dari sore tadi koq macetnya”

“ tambah jauh jadinya, muter”. “” semoga pintu belakang perumahan di buka, klo nggak yah puter ke depan”

“ hujannya dari tadi ta pak?” “ iya tapi kricik-kricik begini aja, yang di krian kota  deres”

Jalanan rada sepi, maklum suasana gerimis plus kilat – kilat.

Sampai di belakang komplek perumahan, ternyata pintunya ditutup. Duh…

Akhirnya putar lewat jalan kecil berpaving di area persawahan. Sepi, gelap banget tidak ada lampu satu pun yang menerangi. Mulai ada perasaan khawatir. Deg deg an klo klo…. Mulut mulai komat kamit doa. Mudah-mudahan nggak ada niat buruk dari pak tukang Becak. Takutnya disengaja lewat sini padahal bisa lebih dekat dari jalan raya. Lega jika pas papasan ada sepeda motor yang melintas, tapi itu pun hanya 1-2 motor. Mana si Bapak keliatan sedikit kasar bicaranya, jadi tambah khawatir.

Dan mulai bisa ambil nafas setelah keluar dari jalan kecil sawah-sawah itu….. syukurlah, nggak terjadi apa-apa.

“ sini pak, berhenti..”, sampai depan rumahku. Aku kasih uang 20 ribu.

“ Bentar pak, sekalian antar Ibu ke Patuk”

“ Patuk mana? Aku orang Patuk lho”

Aku langsung amati si pak Becak. “ Oalaaah… sampeyan tah? Mangkanya koq kayak kenal..”

“ sampeyan anak-e Yu Dar tho…”

“ ayo mampir masuk ta Pak… “

Bla  la bla….

Ye ela… ternyata tetangga sendiri, Iya,  masih satu dusun di tempat ortu, tempat aku besar disitu. aku juga masih inget rumahnya di pojok, cuman masih lupa siapa yah namanya….. Maklum si Bapak sudah kelihatan tua, rada pangling. Anak-anaknya aku masih ingat namanya.

So, Alhamdulillah banget, selamat sampai rumah.

Comments (21) »

shiq4.wordpress.com/

Blognya Penulis Artikel Freelance

Anggreani Sitopu

Virtual Diary

Fokus Today

Sorotan Berita Terhangat

Konten keren

Inspirasi - Informasi - Edukasi - Motivasi

VIENHA

Berusahalah untuk lebih baik,,tapi jangan berfikir dirimu sudah baik.

My Journey, My Story, and My Dream

Try to tell and write the story

threspuspa

Just another WordPress.com site

drmaharanibayu

Dokter Laktasi

BREASTFEEDING & CHILD HEALTH

Informasi Berbasis Bukti Tentang ASI, Menyusui & Kesehatan Anak

Erit Kantoni's Blog

Blog Tentang Software Ponsel Android|Misteri Dunia|Humor|Informasi|Berbagai Kategori Lainnya!

tqar.wordpress.com/

ads here were not made by admin, be wise

faziazen

a Journal of MomPreneur

Life begins at 30...

by Arman Tjandrawidjaja

THE ADIOKE CENTER

can't be created without unlimited imagination

kalkunqita

A topnotch WordPress.com site

Akhmad Muhaimin Azzet

mari bersama menggapai ridha-Nya

miartmiaw

the way you look at me_a

Cerita-cerita indah penuh hikmaH

Cerita2 Indah Yang Menggetarkan Hati