Stay Cat ion

Judulnya apa sih? Entahlah..

Lagi setengah sedih klo ga boleh dibilang beneran sedih. Sedang berusaha belajar menerima takdir, bahwa manusia hanya berencana, sisanya itu kuasa ilahi. Tidak boleh ada yang disalahkan atau dicari cari kambing hitam penyebab dari suatu kejadian.

So, kita lagi berlibur.. Out town but gajauhjauh, alias Malang. Dalam rangka si mas Fahmi yang barusan pulang dari pondok supaya refresing gtu sih.

Memang ini nggak direncanakan matang, sengaja sambil wait and see apakah memungkinkan bisa nyuti. Secara pengalaman kemarin udah jauh jauh pesen tiket kereta dan penginapan, akhirnya batal gegara si omicron mencuat.

Ngirainnya juga, berangkat cuman aku, fahmi dan si adik Fadlan. But hari H, jam jam mau berangkat, ternyata ayah mau ikutan.

So, persiapan cuma ala kadarnya.

Day 1 kemarin, sorean nyampe di penginapan.

Pas nyampek, baru tahu klo 1 tas isi bekal dll ketinggalan di tempat tunggu Grab. Serasa geloooo banget. Eman eman udah mengupayakan persiapan ini itu ternyata amblas tertinggal. Kehilangan banget perasaan nya. Bener bener kudu banyak istighfar.

Well..rencana mau ke BNS malamnya. Mood mulai ga enak, seems pada malas pergi juga, Yadeh stay di kamar aja jadinya.

The second day, yup hari ini, ndilala ada cobaan lagi. Ya Allah.. Ampunkan segala dosa kami.

Fadlan, ternyata badannya panas ga turun turun. Sejak malam kemarin sebenarnya. But aku optimistis dengan minum parasetamol InsyaAllah besoknya (today) will be ok.

Beneran terlihat sakit. Sambatan pusing terus, panas juga susah turun. Muntah muntah juga. Dia tiduran terus. Kupijet, kukerik, kepala kupijat ama safecare dikit… Sesekali kupaksa minum or makan roti. So sad, mesakno.

Entahlah apakah karena masuk angin karena sore pas baru datang lihat ada kolam renang dia langsung minta renang atau kena apa…

Yang rencana pagi ini pengen ke Jatim Park, gagal lah.

So, day 2 sampek dengar siang ini, we just stay di kamar, yes staycation only. Sambil lihat film HBO ‘The hunger game’ sambil terus mijit mijit si adik.

Berharap nanti malam dia udah sehat, mungkin bisa pergi ke tempat wisata.

Oke, ini semua kehendak Allah. Dia yang sudah mengatur nya. Ngga boleh mencari kesalahan ini itu karena itu sama aja menyalahkan kehendak-Nya.

Leave a comment »

Wego? mayaaan..

Ada yang pernah dengar nama wisata ini? Ga begitu kesohor siiy. Berada di daerah lamongan. Bahkan menuju tempat nya rasanya kok ndesa banget ya.. Maklum lah ga pernah berurusan atau punya sodara di lamongan. Jadi tak kenal maka tak sayang.

Jaman now keknya banyak ya wisata yang digagas dan dikelola desa, bahkan keknya ada dana tertentu dari pemerintah deh. Cmiiw.

Jadi gtu lah, berasa Desa banget. Tapi not bad… Minimal jadi puas karena anak anak menikmati renang nya. Mana pengunjung kan ga banyak, bahkan pas renang, ga ada anak kecil lainnya kecuali anak ku Akbar ama 2 anaknya ex teman kantor yang ikutan bareng bareng.

Ya.. Wisata ala ala aja, yang penting pergi bareng.

Mereka ini ex teman kantor yang udah ‘lulus’ duluan, temen makan siang, yang hubungan kami lumayan deket, buat share share masalah pas istirahat or just ngejoke ngejoke.Mesisan momen begini buat curhat curhat swasanah kantor and some issue happened.

Comments (1) »

Perjalanan ke Jakarta, Tax Court

Bismillah, mumpung lagi ada momen nya, yuk nulis dimari… Ya masa nulis blog sukanya pas nunggu pesawat berangkat. Tapi dari pada lama ngga nulis nulis.

So, kali ini ke Jakarta dalam rangka submit pengajuan kontra memori peninjauan kembali. Apaan juga ya? Yang bukan backgroundnya pajak or hukum pasti bingung. Intinya itu urusan pengadilan pajak.
Well, one step further for me. Kemarin kemarin ke Jakarta masih urusannya ke KPP atau Kanwil.

Berkenalan dulu.. Menata hati, memantapkan tekad, menaikkan confidence sebelum benar benar harus menjalani persidangan di depan majlis Hakim.

Disyukuri, dijalanin, ditemeni alias bersungguh sungguh bismillah semuanya bisa, insyallah.

Semakin kesini, semakin diriku sadar tentang arti ilmu yang bermanfaat. Semakin yakin bahwa ini semua pasti berkat kesungguhan doa orang tua selama ini.

Jikalau kalian kuliah nya ambil major Perpajakan, lalu bekerja nya bagian pajak, itu kan namanya ilmunya bermanfaat. Apalagi tingkatannya malah sampai notok di urusan pengadilan, yang notabene itu profesinya setor konsultan pajak. Bagaimana itu nggak menantang untuk menggali semua kemampuan pengetahuan ilmu perpajakan?

Hanya satu kata, bismillah semoga tanggung jawab menjadi Kuasa hukum dalam peradilan pajak bisa ter jalani dengan baik.

Ditulis di Gate D3 Ruang Tunggu Bandara Sukarno Hatta, diselesaikan jam 16.29 wib di dalam pesawat, sesaat sebelum terbang. See you.

Leave a comment »

Tali oh tali.. Dimana kau

Situasi masih rame ‘kupit’ begini, sebenarnya parno banget membayangkan berurusan dengan Rumah Sakit. Itu tempat pasti lokasi mengumpulnya si virus, karena yang bergejala jelas rujukannya kesana. Amit amit deh ke RS jaman gini.
But, kenyataan berkata sebaliknya. Who knows jadi begini keadaan nya…

Jadi, tahun lalu akutuh udah berencana melepas IUD ku, tepat nya mei 2020. Masih ingat kan itu masa masa awal mencekam nya si kupit. Sama Ibu Bidan yang memasang, disarankan ditunda aja. Okelah, toh masih 4 tahun.

Dua bulan lalu USG ke dokter untuk kesekian nya, mengeluhkan flek dan memastikan tidak si IUD tidak bermasalah. Alhamdulillah just fine, malah ditawarin lepas pasang saat itu, but selain ga mentalnya juga ga siap uangnya hehehe.. Lagian berencana ngelepas di bu Bidan aja.

Udah diniati next haid bulan depannya kudu dilepas, sayang keburu udah ga keluar darahnya. Yaa gagal. Katanya kan kudu pas haid supaya pas dimasukkan alat nggak sakit. Posisi haid adalah posisi saat mulut rahim terbuka.

Trus dihaid hari pertama langsung ke Bidan faskes 1 janjian untuk Lepas pasang Nota T baru.
Hari ke-3 dieksekusi. Daaan, ternyata tidak berhasil. Si Bidan juga heran kok nggak ketemu tali spiral nya. Mungkin karena darah haid nya masih banter, akhirnya diminta datang lagi setelah haid nya berkurang.
Di Hari ke-6 aku datang lagi. Diobok-obok.. Diukrek-ukrek lagi, perut ditekan kiri kanan , tetep si benang tidak ditemukan. Lalu disarankan untuk USG memastikan letaknya IUD.

Hari Ahad, 4jul21 by dr. Linda Alhamdulillah USG baik. Letak masih bagus, berada ditengah. But karena sudah 2x dicoba tidak ketemu tali/benangnya, maka disarankan besok pagi kembali ke faskes 1 untuk dibuat kan rujukan ke Rumah Sakit, karena pengambilan akan dilakukan dengan bius yang juga melibatkan dokter anestesi.

Hari Senin, 5jul21 mengurus rujukan dan langsung cuss mendaftarkan ke RS untuk bisa sorenya ke poli Obgyn nya dr. Linda.
Berangkat sendiri. karena ga mau nanti malah beresiko. Ben ga kabeh kabeh kalopun terpapar.
Udah dag dig dug siapkan mental untuk diambil, ee ternyata masih di USG lagi, mengulangi prosedur dari awal.

Dijadwalkan tindakan pada sabtu pagi, 10 Juli. Namun sebagai syarat agar bisa di claim kan BPJS, maka malam sebelum nya harus inap.

Then langsung melakukan serangkaian pemeriksaan due to my age is not young anymore. Malam itu juga akhirnya Photo Rontgen, lalu tes darah . Selanjutnya diterangkan sama si asisten dokter soal prosedur ‘operasi’ pengambilan IUD ini. Tanda tangan ini itu juga..

Besok pagi nya, 6jul21 uput uput in the morning.. jam 06.30 udah di RS lagi untuk ambil hasil Rontgen dan periksa ECG / rekam jantung, minta acc dokter jantung. Alhamdulillah tidak ada permasalahan.

Tibalah saat nya.. Hari Jum’at 9juli , bersama suami, setengah lima udah nyampe Rumah Sakit. Pendaftaran dan beberapa prosedur lainnya dilakukan. Alhamdulillah tes antigen negatif. Waktu tunggu sebelum diantar ke kamar memakan waktu sangat lama , hampir 4 jam saking banyaknya pasien. Sampe kaki pegel pegel karena kebanyakan duduk. Mana laper juga haus, tapi ga berani sama sekali menggeser masker. Tempat tunggu penuh orang yang kita ga tau mana mana yang mungkin sudah terpapar kupit…

Kirain juga langsung menuju kamar. Ternyata ditempatkan langsung diruang bersalin. Jujur ga nyaman, ga bisa tidur. Merem tapi nyadar. Ukuran bednya juga seukuran badan doang. Trus AC nya supper dupper dingin !! hiiiii keteteran alias menggigil deh. Ga kepikiran bawa selimut jugaa. Lawong dirumah panas. At least ada sarung.

Malam itu, karena tempat ga memungkinkan suami bisa tidur pada ‘tempat’nya, akhirnya ku bolehin pulang aja.

Sejak jam 12 malam udah diminta puasa.
Tengah malam, entah jam berapa.. Tangan dipasang infus. “Jadi kaya beneran orang sakit ya Sus”, kataku. ” Iya.. Kan buat mengalir kan bius nya besok ”
Oalah… Lha kirain bius nya tuh disuntik di punggung belakang sambil mekungkung gtuuu.. Cerita temen temen gtu e.. Ternyata itu tuh klo operasi Caesar, bius lokal. O’ou.

Lalu pagiii.. dipasangilah di dada ini 3 pin benek /kancing untuk rekam tekanan darah juga diagram jantung. Oalah kayak dipilm pilm… Ga pernah menjalani beginian, baru tahu.

Sepertinya setengah duabelas siang baru lah dimulai tindakan. Padahal rencana sih jam 8.
Sesudah kaki si pekangkan kanan kiri juga diikat (biar pas ga sadar si kaki nya ga geser), hidung dipasangi pipa kecil oksigen (wao baru tau rasanya oksigen murni yang segar hembusan nya) lalu disuntikkanlah cairan sesuatu lewat infus.
” Berdoa ya Ibu… “, kata kata terakhir yang ku ingat sambil aku baca segala doa, sholawat, istighfar.. Terakhir Robbana aatina min ladunka rahmah, wahayyiklana min amrina rosyada.

Pless..

Kliyep kliyep nyadar, kepala masih berat.. Sekitar jam 15.00 an Lalu dipindahkan ke kamar. Di depan kamar langsung muntah. Mungkin efek bius itu.

Alhamdulillah, tidak banyak kendala. Pendarahan ada, wajar. Kepala pusing hilang setelah minum obat. Mual juga berangsur-angsur hilang. Makan malam lahap, malam makan lagi lontong kikil.

Hari ini, ahad 11 juli udah benar benar sehat
Alhamdulillah sudah bisa pulang.

Pota poti kenangan

Tulisan di draft pukul 10.57 WIB ruang Dahlia 23 RS Anwar Medika Balongbendo Sidoarjo

Leave a comment »

Akhirnya Kelas 5 Juga

Alhamdulillah mas Farid sudah kelas 5 sekarang. Katanya,itulah saat nya menjadi penguasa pondok hehehe…

Dan, spesialnya adalah, si mas mangkul (baca: pindah) ke Gontor 4 Banyuwangi.

Banyak wali santri yang merasakan ketir ketir khawatir klo anak dipindahkan, takut ini itu, secara mungkin terdapat beberapa kasus setelah dipindah anaknya malah ga krasan lagi, ga kuat menjalani.. Wal hasil jadilah keluar.

Sudah 2 teman yang walsannya kita kenal dekat yang akhirnya Keluar setelah dipindah. Jadi sedih.. Emang banget sebenarnya. But, sudah taqdir.

Mungkin klo pindahannya kelas kelas awal, bisa jadi memang sedikit khawatir, apalagi semisal si anak modelnya kurang bisa bergaul. Pastinya ada tekanan batin. Syukur lah si Mas dipindahkan pas kelas 5, yang pastinya bakal jadi mudabbir.

Malah, kata mas firasatnya nanti jadi ketua Rayon deh. Yang mangkul dari Gontor pusat ke cabang biasanya bakal jadi orang ‘besar’ disana. Dan, itu besar tanggung jawab nya, siap dihukum!

Semoga pandemi segera berakhir, sehingga pondok bisa mengijinkan kembali wali santri berkunjung. Klo nggak, berarti dua tahun lagi baru bisa pulang… Alias setelah kelulusan nanti.

Ini kemarin, sabtu 22 Mei 2021 kita mengantar si mas di sun City sidoarjo. Klo asiknya baru balik tgl 27 Mei.

Semoga Allah mudahkan segala urusan mas disana. Lulus Mumtaz, aamiin.

Comments (2) »

Ngantuuuuk

Beginilah klo belajar nya kemalaman..

Ga nyampe kelar udah ketiduran. Lha piye baru start ngerjakan PR nya jam 9pm.

Nungguin maknya pulang.. Belum kudu mandi mandi dulu, lalu makan, ups mana belum sholat, lalu ngerjakan PR.

Yaudah lah yang penting sudah berusaha. Coba ga dipaksa ngerjakan pasti mecicil HP.

Walaupun perkembangan si kecil masih terlambat, masih belepotan dalam mengingat huruf per huruf nya, tapi seorang ibu ga boleh putus asa, tetep berdoa supaya dimudahkan, diberikan daya ingatan yang kuat.

Insyallah..

Leave a comment »

Setengah Abad sudah

Mencari foto ayah di galeri susah banget nemunya.

Akhirnya ketemu foto 15 Juli 2019 saat momen menemani hari pertama Si Bontot Fadlan Rizky Akbar memasuki sekolah playgroup Bahana Al Aqsha.

Hari ini, adalah ulang tahun nya ke lima puluh. Udah setengah abad menapaki dunia.

Tidak ada perayaan khusus sayangnya, beberapa rencana karena satu dan lain-lain terpaksa batal.

Semoga semakin matang, semakin Giat beribadah, umur yang barokah. Insyallah. . .

Leave a comment »

Batik – New Background

Tahun baru, suasana baru…

Udah bertahun-tahun finance room ga dirombak. Maksudnya lay out tempat duduk kita kita.

Sejak gelombang PHK besar besaran, pegawai yang tersisa disatukan ruangannya. Akhirnya banyak ruangan jadi kosong. Finance yang biasanya 2 ruangan besar yang digabung pun jadi oblang oblang. Separuh jumlah finance dipangkas.

Malah, 2 staff purchasing dipindahkan ke finance juga tempat nya. Hemat AC gtulah.

Satu bagian finance sekarang lebih banyak dimanfaatkan untuk tempat makan siang.

Nih poto poto di background baru kita setelah ada sekat batiknya.

Leave a comment »

D+18

Sembilan belas September dua ribu enam belas, Join project nya sebuah perusahaan Singapore di Pasuruan… tanggal yang tertera di notes kerja itu sebagai rekam sejarah, tentang jerih payah meniti kehidupan dan garis dari sang Maha Kuasa.

D+18, seharusnya lah aku masih menikmati masa nifas, fokus mengurus si baby yang masih merah, sepatutnya masihlah menyusui dengan sempurna apalagi belum genap empat puluh hari, namun aku malah rutin membuangnya di kamar mandi😌

Berangkat jam 6 dan pulang antara jam 9 atau sepuluh malam…

Entahlah apa yang dipikirkan orang kantor waktu itu karena melihat aku yang tidak pernah sholat saat dikantor? Bukankah kalau pun sedang berhalangan paling seminggu-an aja?

Malah, tidak lama kemudian Ramadhan datang dan aku pun tidak puasa.

Mungkin mereka pun sebenarnya sudah mengetahui, dan aku tetep fokus hanya menjalani takdir Allah.

Yup, Tuntutan yang tidak mudah.

Alhamdulillah semua itu sudah terlewati. Pengalaman yang akhirnya membentuk ku menjadi pribadi yang tangguh, insyallah. Untuk selanjutnya ternyata diberikan cobaan yang lebih berat di beberapa tahun kemudian dengan kecelakaan suami. Alhamdulillah Allah benar hanya memberikan cobaan kepada hambanya yang mampu.

Fahmi Zufar, lahir 1 September 2006. Semoga Dia menjadi anak yang sholeh dan tangguh. Amin ya robbal alamiin.

Comments (1) »

Bye Parkiran…

Satu jam menuju pergantian tahun…

Sengaja memaksa menuliskan sesuatu untuk memberi jejak terakhir di tahun 2020. Beneran parah mood menulis ku tahun ini. Lupa atau memng terlalu sibuk ya? Entahlah.

So, mau bahas tempat parkiran sepeda ku aja. Masih diliputi sorrow sih, ternyata tahun ini adalah terakhir operasi. Ndilalah baru tahunnya 2 hari lalu….Sewa tidak diperpanjang dan usaha rental nya closed.

Galau sepeda dititipin dimana lagi? Alhamdulillah akhirnya ada jalan, later Bisa nitip di rumah sebelah masjid.

However sedih, merasa kehilangan.. After many years. Dari yang jaga mulai Mas Wawan, lalu mas Ustman, lalu terakhir mas Pur ini. Duh mereka tuh kaya sodara sendiri aja. Baik banget, sopan. Aku juga sering nitip belanjaan.k

Well 7 tahun disitu. Byee..

Leave a comment »

shiq4.wordpress.com/

Blognya Penulis Artikel Freelance

Anggreani Sitopu

Virtual Diary

Fokus Today

Sorotan Berita Terhangat

Konten keren

Inspirasi - Informasi - Edukasi - Motivasi

VIENHA

Berusahalah untuk lebih baik,Tapi jangan berfikir dirimu sudah baik.

My Journey, My Story, and My Dream

Try to tell and write the story

threspuspa

Just another WordPress.com site

drmaharanibayu

Dokter Laktasi

BREASTFEEDING & CHILD HEALTH

Informasi Berbasis Bukti Tentang ASI, Menyusui & Kesehatan Anak

Erit Kantoni's Blog

Blog Tentang Software Ponsel Android|Misteri Dunia|Humor|Informasi|Berbagai Kategori Lainnya!

tqar.wordpress.com/

ads here were not made by admin, be wise

faziazen

a Journal of MomPreneur

Life begins at 30...

by Arman Tjandrawidjaja

THE ADIOKE CENTER

can't be created without unlimited imagination

kalkunqita

A topnotch WordPress.com site

Akhmad Muhaimin Azzet

mari bersama menggapai ridha-Nya

miartmiaw

the way you look at me_a

Cerita-cerita indah penuh hikmaH

Cerita2 Indah Yang Menggetarkan Hati